Kementrian ESDM Targetkan Empat Smelter Selesai Tahun Ini

Oleh : Hariyanto | Senin, 04 September 2017 - 09:51 WIB

Ilustrasi Smelter
Ilustrasi Smelter

INDUSTRY co.id -Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyatakan, akan ada dua fasilitas pengolahan dan pemurnian mineral (smelter) yang selesai dibangun pada bulan Oktober nanti. Dua smelter itu merupakan lanjutan pembangunan smelter yang belum selesai pada tahun 2016 penghasil Nikel Pig Iron (NPI).

Adapun smelter yang akan selesai dibangun pada bulan Oktober nanti ialah milik PT Bintang Smelter Indonesia di Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara (Sulteng) berkapasitas 575.000 ton per tahun.

Kemudian, smelter yang dibangun oleh PT COR Industri Indonesia bersama konsorsium PT Mulia Pacific Resources, PT Itamatra Nusantara serta PT Bumi Konawe Abadi yang berlokasi di Morowali Utara. Kapasitas smelter ini tercatat mencapai 92.400 ton per tahun.

Direktur Pembinaan Pengusahaan Mineral Kementerian ESDM Bambang Susigit mengatakan, tahun ini empat smelter ditargetkan telah selesai dibangun. "Targetnya tahun ini ada empat, dan mudah-mudahan yang kurangnya dua itu selesai pada Oktober ini,” ungkapnya , Minggu (3/9/2017).

Rencananya, setelah selesai dibangun smelter tersebut akan masuk dalam tahap percobaan ataucommissioning. Setidaknya dibutuhkan waktu selama tiga bulan sampai empat bulan guna melakukan percobaan. Bahkan, untuk smelter yang berkapasitas besar proses commissioning membutuhkan waktu lebih lama lagi hingga satu tahun.

Mengacu data dari Kementerian ESDM, dua fasilitas pengolahan dan pemurnian mineral lainnya yang dijadwalkan selesai tahun ini ialah smelter pasir besi yang menghasilkan Cold Bricket Iron dibangun oleh PT Sumber Baja Prima di Sukabumi berkapasitas 36.367 ton per tahun.

Satu smelter lainnya yang seharusnya selesai dibangun pada tahun ini adalah penghasil Bullion Lead yang akan dibangun oleh PT Kapuas Prima Coal di Kalimantan Tengah (Kalteng) berkapasitas 30.000 ton per tahun.

Bambang optimistis, pembangunan keempat smelter produk mineral ini akan terealisasi dan tepat waktu. Pasalnya, kapasitas produksi dari masing-masingsmelter tidak terlalu besar. “Sepertiya ini tidak terlalu lama, karena kapasitasnya relatif kecil,” ujar Bambang.

Kementerian ESDM mencatat, saat ini baru ada 19 smelter yang sudah rampung dibangun. Perinciannya, sebanyak 13 smelter menghasilkan nikel, dan smelter lainnya memproduksi komoditas biji besi, mangan, tembaga, serta alumina. 

Banyaknya smelter nikel yang dibangun ini, menurut Bambang, tidak lepas dari latar belakang perusahaannya. "Kita kan banyaknya nikel semua ini. Untuk bauksit itu hanya CGA (PT Indonesia Chemical Alumina),” ujarnya.(tan)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gedung PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom)

Kamis, 19 Mei 2022 - 15:49 WIB

Ceruk Pasar Besar, Ini Sederet Keunggulan Telkom Menggeluti Bisnis Data Center via NeutraDC

Keputusan PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) menggeluti bisnis data center melalui bendera NeutraDC dinilai menemukan momentum yang tepat.

Christian Atmadjaja Direktur Virtus.

Kamis, 19 Mei 2022 - 14:38 WIB

Virtus Technology Indonesia Lanjutkan Program Virtus Bakti Negeri untuk Dukung Pengembangan SDM Digital di Indonesia

Sebagai salah satu bentuk kepedulian terhadap pendidikan, khususnya di bidang teknologi informasi dan komunikasi di Indonesia, PT. Virtus Technology Indonesia (Virtus), penyedia solusi infrastruktur…

Ilustrasi Galon

Kamis, 19 Mei 2022 - 13:50 WIB

Ekonom Indef: KPPU Berkewajiban Desak BPOM Batalkan Wacana Pelabelan BPA Karena Berbau Persaingan Tidak Sehat

Ekonom senior Indef yang juga pengamat persaingan usaha, Nawir Messi, mengatakan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) berkewajiban mendesak Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk membatalkan…

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono

Kamis, 19 Mei 2022 - 13:40 WIB

Menteri Basuki : ASN Harus Memiliki Karakter yang Baik, Kuat, dan Akhlakul Karimah

Dalam rangka pengembangan kompetensi kepemimpinan, para Aparatur Sipil Negara (ASN) ke depan dituntut tidak hanya pintar atau ahli di bidangnya saja, tetapi juga harus memiliki karakter yang…

Indonesia-Singapura Perkuat Kolaborasi Sektor Parekraf Pascapandemi Covid-19 (Dok: Kemenparekraf)

Kamis, 19 Mei 2022 - 13:30 WIB

Kebijakan Masker dicabut, RI-Singapura Perkuat Kolaborasi Sektor Parekraf

Dalam pertemuan dengan Menteri Keuangan Singapura, Lawrence Wong dan Menteri Perdagangan dan Industri Singapura, Gan Kim Yong di Jakarta Pusat, Rabu (18/5/2022), Menteri Pariwisata dan Ekonomi…