PT Pismatex Textile Industri, Gajah Yang Siap Duduki Pasar Global

Oleh : Nandi Nanti | Kamis, 25 Mei 2017 - 11:20 WIB

Produk Gajah Duduk -images DMID Grup
Produk Gajah Duduk -images DMID Grup

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Pismatex selalu menggali, mengenalkan dan melestarikan motif atau corak dan warna asli dari Indonesia ke dalam design-design sarung Brand Gajah Duduk, sehingga melahirkan Tag Line Kreasi Indonesia.

Sebagai salah perusahaan tekstil terdepan saat ini, PT Pismatex Textile Industri, kian menunjukan kiprahnya dalam memproduksi polyester dan viscose. Melalui salah satu unit bisnisnya yaitu PT Pisma Putra Textile, Pismatex menjadi salah satu produsen pemintalan benang terpercaya di pasar dunia. Hasil produksinya terserap sekitar 26 persen untuk memenuhi permintaan Pabrik tenun yang memproduksi sarung dengan merek Gajah Duduk. Selebihnya sekitar 37 persen untuk memenuhi pasar lokal dan sekitar 37 persen di export ke beberapa negara seperti; Jepang, Mesir, Turki, Korea, Brazil, Sudan dan lain lain.

Kendati telah merambah ke pasar ekspor, Pismatex Textile Industri, tetap memiliki rencana untuk menjajaki pasar ekspor baru. Seperti yang dikatakan oleh Wakil Direktur Utama PT Pismatex Textile Industri Lukas Prowoto kepada INDUSTRY.co.id, dimana, rencana tersebut sudah menjadi bagian yang sangat penting bagi perusahaan, sesuai dengan Visinya yaitu menjadi salah satu perusahaan textile yang berdaya saing tinggi, terpercaya dalam kualitas dan pelayanan.

Pismatex kata Lukas, menawarkan Orisinalitas dan keberagaman produk untuk memenuhi keinginan konsumen seluruh dunia, proses pemintalan benang kami menerapkan teknologi terbaru dan inovasi di setiap level proses produksi. Dari hal tersebut diatas kami yakin untuk selalu melihat peluang yang terbuka untuk pengembangan export yang lebih luas lagi,ujarnya.

Berbicara mengenai Brand Gajah Duduk, tidak terlepas dengan Brand positioningnya yaitu memberikan value added bagi konsumen kaitannya dengan quality dan pemenuhan akan design-design yang inovatif & lebih customize dibanding produk sejenis. Menurut Lukas, pihaknya ingin menggali, mengenalkan dan melestarikan motif atau corak dan warna asli dari Indonesia ke dalam design-design sarung Brand Gajah Duduk, sehingga pihaknya mempunyai Tag Line Kreasi Indonesia.

Beberapa penghargaan yang saat ini diterima seperti : Super Brand, Top Brand, Brand Satria, Primaniyarta sebagai Development Brand Global tahun 2013, MVB (Most Valued Brand) tahun 2016 dll tidak terlepas dari penguasaan sekitar 40% Market Share Nasional & 50 persen market Share di Asia Tenggara. Selain itu juga Brand Gajah Duduk mempunyai Brand Index diatas 40 persen dan jauh diatas brand-brand lain dikatagori sarung.

Dari sisi kinerja keuangan, menurut Lukas, tidak bisa dipungkiri tahun 2015 dan 2016, dimana juga dialami banyak dari pelaku usaha yang lain adalah dampak dari perekonomian di dalam negri dan global yang kurang bergairah atau cenderung agak lesu. Namun pihaknya bersyukur bisa melalui itu dengan baik, Lukas berharap kondisi di tahun 2017 lebih baik.

Terkait dengan rencana pengembangan produk lainnya, menurut Lukas, sesuai dengan Visi perusahaanya yaitu sebagai perusahaan yang siap bersaing di pasar global, PISMATEX tidak pernah berhenti berinovasi menghadirkan produk-produk baru dengan bahan & desain berkualitas tinggi. Sehingga selain sarung yang menjadi tulang punggung perusahaan, kami akan lebih mengembangkan produk-produk Fashion baik itu casual maupun moslem wear seperti; Kabana, GD, Shiro & Marrakech.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur Utama Finnet, Bona L. Parapat.

Selasa, 23 April 2019 - 21:09 WIB

Selaraskan Program Kementerian BUMN, Finnet Luncurkan Logo dan Tagline Baru

Finnet, salah satu entitas bisnis Telkom Group, meluncurkan logo baru Finnet dan Finpay di Hotel Alana, Yogjakarta, Selasa (23/04/2019). Kegiatan yang digelar bersamaan dengan gathering bersama…

Konferensi pers Grand Opening John Robert Powers Menara Astra Sudirman

Selasa, 23 April 2019 - 21:00 WIB

Pindah ke Menara Astra, John Robert Powers Indonesia Tawarkan Dua Program Baru

Sekolah kepribadian John Robert Powers (JRP) Indonesia hari ini resmi memindahkan kantor pusatnya dari Lippo Kuningan ke Menara Astra, Sudirman, Jakarta. Pemindahan kantor itu bertujuan untuk…

Ilustrasi kantong plastik

Selasa, 23 April 2019 - 20:45 WIB

Perda Larangan Kantong Plastik Ganggu Perekonomian Nasional

Pemerintah pusat melalui Kementrian Perindustrian (Kemenperin) meminta seluruh pemerintah daerah tidak menerbitkan peraturan daerah (perda) yang melarang peredaran kantong dan kemasan plastik.…

Kedua dari kiri: Alexander marwata - Wakil Ketua KPK, Muhammad Sigit - Deputi Bid Pencegahan dan paling kanan: S. Alexander Sianturi dari Treasure ACFE

Selasa, 23 April 2019 - 20:31 WIB

Jakpro Leaders Talk: BUMD DKI Jakarta Perkuat GCG Tegakkan Integritas

Jakarta– PT Jakarta Propertindo (Jakpro) menginisiasi kebersamaan lintas BUMD se-DKI Jakarta untuk memperkuat Good Corporate Governance (GCG) sebagai upaya preventif berkelanjutan agar terhindar…

Ketua Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) Muffidah Jusuf Kalla didampingi Yanti Isfandiary Airlangga serta Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (IKMA) Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih saat meninjau stan pameran kerajinan

Selasa, 23 April 2019 - 20:30 WIB

IKM Jadi Tonggak Penggerak Ekonomi Kerakyatan

Industri kecil dan menengah (IKM) merupakan salah satu sektor penggerak ekonomi nasional berbasis kerakyatan. Hal ini lantaran para pelaku IKM membuka lapangan kerja bagi masyarakat di sekitarnya…