Buntut Protes Keras BP2MI, Pengusaha Tekstil Desak Aparat Selidiki Permainan Curang Importir

Oleh : Ridwan | Rabu, 17 April 2024 - 06:17 WIB

Ilustrasi industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT)
Ilustrasi industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Stakeholder industri tekstil dan produk tekstil (TPT) meminta aparat melakukan penyelidikan secara mendalam terkait protes keras yang dilakukan oleh Kepala BP2MI terhadap pemberlakuan Permendag 36 2023 jo Permendag 3 tahun 2024 yang seolah-olah menyudutkan para pekerja migran.

Pasalnya, ada dugaan bahwa barang tersebut adalah barang importir yang dititipkan dengan meminjam identitas pekerja migran Indonesia (PMI).

Ketua Umum Asosiasi Produsen Serat dan Benang Filamen Indonesia (APSyFI), Redma Gita Wirawasta menyatakan bahwa peraturan ini dibuat pemerintah untuk mengembalikan fungsi industri padat karya dalam menyerap tenaga kerja pasca COVID-19 yang disusul oleh gejolak geopolitik dunia tanpa sedikitpun menuduh pekerja migran menjadi penyebab turunnya kinerja industri dan IKM tekstil. 

Ia menyatakan bahwa seperti sektor TPT yang menghasilkan devisa US$ 13 Milyar, kalangan industri TPT juga menghormati PMI sebagai pahlawan devisa. 

“Sangat wajar jika teman-teman PMI membawa barang ketika pulang, tapi kalau bawa banyak oleh-oleh ya turis namanya, dan kalau dijual lagi ya pedagang mamanya, bukan lagi PMI," kata Redma, kemarin.

“Jadi kalau mau ganti profesi yang ikuti aturan yang berlaku, bayar pajaknya dan urus ijin impornya” tambahnya.

Redma pun kembali meyakinkan berbagai kalangan bahwa kebijakan yang diambil pemerintah sudah sangat tepat, dimana dengan kondisi geopolitik seperti saat ini, pasar domestik menjadi tumpuan utama sektor manufaktur agar dapat tetap menyerap tenaga kerja dan menghemat devisa.

“Tapi ini kebijakan merugikan importir terutama penyelundup yang selama ini mengimpor tanpa ijin dan tanpa bayar pajak, jadi importir dengan segala macam cara akan terus menggoyang kebijakan ini sampai mereka menemukan celah yang direlaksasi,” ujarnya.

Senada dengan APSyFI, Ketua Ikatan Pengusahan Konveksi Berkarya (IPKB), Nandi Herdiaman menyatakan bahwa Permendag 36 tahun 2023 yang diikuti oleh Permenperin 5 tahun 2024 sudah sangat tepat untuk mendorong kegiatan produksi khususnya di industri kecil menengah.

Nandi menjelaskan bahwa regulasi ini sudak sejak lama diperjuangkan untuk menghentikan trend PHK disektor tekstil yang sudah dalam tahap mengerikan ketika ratusan ribu orang kehilangan pekerjaan.

“Kami harap devisa yang diperoleh PMI dapat dibelanjakan produk-produk dalam negeri yang merupakan hasil karya dari sanak saudara dan keluarganya ditanah air agar mereka juga dapat tetap bekerja dan memperoleh penghasilan," ujarnya.

Sejak diberlakukannya peraturan ini, hingga saat ini seluruh IKM konveksi kebanjiran order dari brand lokal, retailer hingga platform online.

“Kapasitas produksi kami full sampai 2 bulan kedepan, dan pasca lebaran ini kami sudah kembali memanggil para penjahit yang kemarin pulang kampung akibat dirumahkan, jadi kami berharap aturan ini dapat terus dijalankan agar sektor ini dapat berjalan normal seperti semula” kata Nandi.

Pentingnya pasar domestik ditengah gejolak global saat ini juga disuarakan banyak kalangan pasca perintah Presiden Jokowi dibulan Oktober 2023 yang menjadi asal terbitnya Permendag 36 tahun 2023. 

Menteri-menteri dalam koordinasi Kemenko Perekonomian sebelumnya juga melakukan konferensi pers terkait hal ini dan yang terakhir dalam lawatannya ke kediaman Menko Perekonomian. 

Ketua Umum KADIN Indonesia, Arsjad Rasjid juga menyampaikan bahayanya banjir barang impor dan perlunya menjaga pasar domestik.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Marketing Innovation (Ilustrasi)

Minggu, 19 Mei 2024 - 22:10 WIB

Innovation in Marketing Strategies That You Need to do!

In an era that continues to develop rapidly, it is important for us to always follow developments in trends to find effective marketing strategies. An effective marketing strategy must be dynamic…

Industri kesehatan

Minggu, 19 Mei 2024 - 21:35 WIB

Strategic Development of Health-Related Assistance Services in Post-Covid-19 Indonesia using PESTLE Analysis

The Covid-19 pandemic has dramatically reshaped the global healthcare landscape, highlighting both vulnerabilities and opportunities within health-related services. As Indonesia emerges from…

Meriahkan HUT Jakarta, PJ Gubernur Ajak Masyarakat Meriahkan BTN Jakim 2024

Minggu, 19 Mei 2024 - 18:35 WIB

Meriahkan HUT Jakarta, PJ Gubernur Ajak Masyarakat Meriahkan BTN Jakim 2024

Jakarta–Dalam rangka memeriahkan Hari Ulang Tahun (HUT) Jakarta ke-497, Pemerintah Provinsi (Pemrov) DKI Jakarta bekerjasama dengan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BTN) akan menyelenggarakan…

Wahdah Islamiah dukung Palestina merdeka

Minggu, 19 Mei 2024 - 18:24 WIB

Wahdah Islamiyah Kecam Israel atas Genosida Rakyat Palestina

Ormas Islam Wahdah Islamiyah ikut mengecam penjajahan dan genosida yang dilakukan zionis Israel di Gaza Palestina, yang kini telah memasuki hari ke 225 sejak oktober 2023 yang lalu.

Emak emak aksi palestina

Minggu, 19 Mei 2024 - 15:10 WIB

Emak-Emak Ikut Aksi Bela Palestina di Kedubes Amerika Serikat

Aksi Damai didepan kedubes Amerika Serikat, dan di rumah Dubes Mesir, dari pagi hingga siang hari, diikuti sejumlah Kekuatan Masa dari berbagai Wilayah Jakarta dan sekitarnya. Nampak yang turut…