Investor Harapkan Insentif Kembangkan Energi Biogas dan Limbah

Oleh : Ridwan | Rabu, 15 Maret 2017 - 14:13 WIB

Ilustrasi Pengembangan Energi Biogas dan Limbah (JIM WEST/Getty Images)
Ilustrasi Pengembangan Energi Biogas dan Limbah (JIM WEST/Getty Images)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Keterbatasan cadangan energi fosil membuka peluang besar bagi energi baru dan terbarukan untuk lebih dikembangkan dan dieksplorasi.

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mendorong semua pemangku kepentingan untuk menggali peluang bisnis dan investasi di sektor ini.

Kadin mencatat,  penggunaan energi baru terbarukan di Indonesia saat ini baru mencapai 6,8 persen.

"Penggunaannya masih kecil, padahal potensinya sangat besar. Inilah tantangan kita di masa depan. Energi fosil mungkin akan sangat terbatas dengan perkiraan di tahun 2025. Sumber energi biogas dan limbah bisa menjadi salah satu alternatif yang menjanjikan" ungkap Ketua Komite Tetap Kadin Bidang Lingkungan dan Pengelolaan Limbah, Donny Yoesgiantoro dalam acara Biogas and Waste to Energy Indonesia Forum 2017 di Jakarta (15/3/2017).

Pengembangan biogas dan limbah untuk energi di masa mendatang akan optimal jika pemerintah berani mengambil langkah untuk melakukan pembatasan bahan bakar minyak (BBM) dan beralih pada subsidi untuk energi baru terbarukan.

"Pengembangan Biogas dan limbah skala mikro untuk energi akan tumbuh lebih cepat jika pemerintah memberikan dukungan untuk membiayai riset dan pengembangannya" tambah Donny.

Dukungan perbankan juga sangat diharapkan dalam pengembangan energi terbarukan. Dunia usaha meminta agar pihak otoritas keuangan dapat memberikan alokasi kredit khusus yang menarik.

"Kita harus bisa mencontoh Malaysia, dimana meraka menyumbangkan 1 persen dari biaya listrik" terangnya.

Di samping masalah keuangan, ada banyak tantangan lainnya, seperti kesulitan dalam pengadaan lahan, proses perizinan, tata ruang yang tumpang tindih hingga data dan informasi yang terbatas.

Masalah-masalah seperti ini yang menyulitkan pembangunan energi terbarukan di Indonesia, walaupun sebenarnya semua pihak telah memiliki tujuan dan orientasi yang jelas bagi pengembangan energi di masa depan.

"Untuk mempercepat pembangunan dan investasi di sektor energi terbarukan, para Investor mengharapkan adanya insentif yang menarik serta peraturan yang mendukung untuk investasi" tutup Donny.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

All New Suzuki Carry Pick Up

Kamis, 25 April 2019 - 14:45 WIB

Jajaran Modifikasi New Carry Pick Up Mejeng di IIMS 2019

PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) menyuguhkan tampilan spesial pada pembukaan Indonesia International Motor Show (IIMS) 2019 dengan menghadirkan jajaran modifikasi produk terbarunya, New Carry…

Tanjung Lesung

Kamis, 25 April 2019 - 14:36 WIB

Berlibur di Tanjung Lesung Bisa Tinggal di Villa Eksotis Ini

Berlibur di Ladda Beach tak perlu bingung mencari tempat penginapan. Sebab sudah ada Ladda Bay Village. Ini adalah sebuah komplek villa baru yang dekat dengan pantai Ladda Beach. Selain itu,…

Kerjasama Lithan Academy dan President University

Kamis, 25 April 2019 - 14:24 WIB

Lithan Academy Gandeng President University Hadirkan Program Magang Internasional

Melalui kerjasama ini diharapkan segera terealisasi program studi baru yang memanfaatkan keahlian dari Singapura beserta program magang internasionalnya, agar mahasiswa jurusan IT khususnya…

All New Suzuki Carry Pick Up

Kamis, 25 April 2019 - 14:10 WIB

New Suzuki Carry Pick Up Resmi Meluncur di IIMS

PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) secara resmi menggelar world premiere Suzuki New Carry Pick Up dalam acara pembukaan Indonesia International Motor Show (IIMS) yang berlangsung JIExpo Kemayoran,…

Dirut IPCC Chiefy Adi Kusmargono saat peremian cafe di Tanjung Priok

Kamis, 25 April 2019 - 12:50 WIB

IPCC Kini Punya Cafe di Pelabuhan

Jakarta – PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk / IPC Car Terminal (IPCC) mempunyai kantin/kafe perdana yang bernuansa milenial dan instagramable di tengah hiruk pikuk area pelabuhan untuk para…