Indonesia Tourism Outlook Kembangkan Industri Pariwisata Nasional

Oleh : Chodijah Febriyani | Selasa, 24 Oktober 2017 - 07:29 WIB

Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara, I Gde Pitana (Foto Dije/INDUSTRY.co.id)
Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara, I Gde Pitana (Foto Dije/INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Indonesia Tourism Outlook (ITO) segera digelar di Jakarta pada 1 November 2017 sebagai upaya untuk menganalisis prospek, peluang, dan mengumpulkan masukan dari berbagai pihak terkait pengembangan sektor pariwisata Indonesia.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kementerian Pariwisata (Kemenpar) I Gde Pitana di Jakarta, Senin (23/10/2017)  menyatakan pihaknya menyambut baik ITO yang diharapkan mampu menghimpun lebih banyak masukan sekaligus menganalisis prospek pariwisata Indonesia ke depan.

"Ajang ITO yang diinisiasi oleh Forum Wartawan Pariwisata (Forwapar) dan didukung penuh oleh Kementerian Pariwisata (Kemenpar) akan menghadirkan sejumlah pembicara dari berbagai kalangan yang kompeten dan terkait langsung dengan sektor pariwisata," tuturnya kepada awak media.

Menurut Pitana, berbagai masukan yang datang dari kalangan yang kompeten di bidangnya akan sangat bermanfaat bagi pemerintah untuk merancang dan memberlakukan kebijakan yang mendorong sektor pariwisata makin maju.

"Melalui ITO kami berharap seluruh pemangku kepentingan yang terkait pariwisata dapat memberikan sumbangsih masukannya untuk pengembanga pariwisata Indonesia yang lebih baik ke depan," ujarnya.

Sementara itu Chairman PATA Chapter Indonesia Purnomo menanggapi digelarkan ITO menyampaikan selamat atas kegiatan tersebut.

"Saya mengapreasiasi, apalagi di tengah target 20 juta kunjungan wisman yang dicanangkan oleh pemerintah ini tentunya harus dilakukan kerja keras bersama oleh seluruh lapisan baik dari pemerintah, pengusaha, pelaku pariwisata termasuk teman-teman dari media," ucapnya.

Ia berpendapat ITO merupakan terobosan yang sangat ideal dalam menyongsong tahun 2018 sehingga untuk mencapai target kunjungan 20 juta wisman dapat dikerjakan secara bersama-sama dan bergotong royong dari berbagai lapisan.

Pemerintah telah memasang target pada 2019 kunjungan wisatawan mencapai 20 juta wisman dan 275 juta perjalanan wisatawan nusantara (wisnus).

Pariwisata sendiri diproyeksikan menjadi penyumbang devisa terbesar dengan nilai Rp280 triliun.

Adapun indeks daya saing pariwisata ditarget lompat ke posisi 30, dan penyerapan tenaga kerja pariwisata sebanyak 13 juta orang.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pekerja Konstruksi

Senin, 30 Maret 2020 - 11:23 WIB

Hak-hak Pekerja Konstruksi Tetap Dijamin Ditengah Pandemi COVID-19

Instruksi tersebut sebagai bagian dari tindaklanjut arahan Presiden Joko Widodo pada 15 Maret 2020 terkait upaya pencegahan COVID-19 dan adanya penetapan Kejadian Luar Biasa (KLB) oleh Kementerian…

Bekerja secara online mengasyikan saat Wabah Corona melanda

Senin, 30 Maret 2020 - 11:14 WIB

Sunfish HR dan GreatDay HR Dukung Karyawan Tetap Produktif dan Efisien di Rumah

Jakarta - Banyak perusahaan besar maupun kecil di seluruh dunia telah memulai skema kerja dari rumah untuk karyawan mereka. Hal ini penting dilakukan untuk memperlambat penyebaran Covid-19 dengan…

Jembatan Tumbang Samba

Senin, 30 Maret 2020 - 11:05 WIB

Progres Pembangunan Jembatan Tumbang Samba Kalimantan Tengah Capai 99 Persen

Progres pekerjaan saat ini telah mencapai 99% dan diharapkan akhir Maret 2020 akan seluruhnya tuntas.

Pengurus HKI periode 2016-2020-Foto-Industry.co.id

Senin, 30 Maret 2020 - 10:55 WIB

Ketua HKI Himbau Anggotanya Ambil Langkah Pencegahan Covid-19 di Kawasan Industri

Himpunan Kawasan Industri (HKI) menghimbau kepada para pengembang dan pengelola kawasan industri yang tergabung dalam HKI untuk mengambil langkah-langkah terkait kebijakan karantina wilayah…

Perdagangan saham di IDX (Rizki Meirino/Industry.co.id)

Senin, 30 Maret 2020 - 10:47 WIB

Pekan Lalu, Indeks Harga Saham Gabungan Naik 8,36 Persen

Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di sepanjang perdagangan pekan terakhir Maret 2020 (23 – 27 Maret 2020) naik 8,36 persen ke posisi 4.545,571 poin dibandingkan posisi pada akhir…