APTRI Desak Pemerintah Lakukan Pengawasan Ketat Peredaran Gula Rafinasi

Oleh : Hariyanto | Sabtu, 13 Mei 2017 - 16:18 WIB

Ilustrasi Gula Rafinasi (ist)
Ilustrasi Gula Rafinasi (ist)

INDUSTRY.co.id - Pasuruan, Ketua Umum Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) Abdul Wahid mendesak pemerintah mengawasi ketat peredaran gula rafinasi dan memastikan agar benar-benar diperuntukkan kebutuhan industri makanan dan minuman.

"Tidak boleh ada gula rafinasi yang dijual atau dilelang bebas. Industri pabrik gula rafinasi harus direct langsung ke industri makanan dan minuman. Jadi pemerintah tahu kebutuhan gula rafinasi untuk industri, bukan kapasitas terpasang industri gula rafinasi yang diinformasikan sampai lima juta ton. Kebutuhan gula rafinasi hanya tiga juta ton," kata Wahid, di sela-sela Rapat Kerja Nasional Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia, yang berlangsung di Aula Pusat Penelitian Perkebunan Gula Indonesia, Kota Pasuruan, 12-13 Mei 2017.

Wahid meminta agar industri gula dalam negeri berbasis tebu benar-benar dijaga. Ia menyesalkan keputusan Menteri Perindustrian yang memberikan kebebasan impor rafinasi selama lima tahun untuk di Jawa dan tujuh tahun untuk di luar Jawa kepada pabrik gula baru.

"Ini jelas akan membunuh industri gula berbasis tebu yang sudah berjalan. Industri gula dalam negeri akan mati," ujarnya.

Menurut Wahid, kebebasan mengimpor gula rafinasi selama lima hingga tujuh tahun, justru akan dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi pabrik gula bersangkutan.

"Tiga tahun (mendapat pasokan impor) saja mereka sudah untung. Tidak usah dilanjutkan sampai lima tahun," ungkap Wahid

Wahid mencontohkan pabrik gula GMM (Gendhis Multi Manis) di Blora, Jawa Tengah, yang tempo hari diakusisi Bulog.

"Mereka membuat pabrik gula yang katanya mengolah tebu petani, tapi setelah mendapat fasilitas izin impor raw sugar 85 ribu ton, setelah selesai diolah, pabrik dijual," lanjutnya.

Wahid menginginkan, agar pengusaha yang hendak membangun pabrik gula baru harus membangun infrastruktur budidaya tebu (on farm) terlebih dahulu.

"Bangun on farm sesuai kapasitas terpasang pabrik. Katakan, kalau kapasitas terpasangnya 6.000-8.000 TCD (ton tebu per hari), paling tidak dia punya 20-25 ribu hektare tebu," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES). (Foto: IST)

Senin, 23 Juli 2018 - 20:20 WIB

Ace Tawarkan Keuntungan Berlipat Untuk Member

Sebagai pusat kebutuhan rumah dan gaya hidup terlengkap di Indonesia, ACE secara konsisten menghadirkan berbagai program dan penawaran menarik untuk memanjakan para pelanggan setianya. Kali…

Bank BRI Sediakan ID Card Terintegrasi BRIZZI untuk Volunteer (Foto Rizki Meirino)

Senin, 23 Juli 2018 - 20:05 WIB

Bank BRI Sediakan ID Card Terintegrasi BRIZZI untuk Volunteer

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk. berkomitmen dalam mensukseskan penyelenggaraan Asian Games 2018. Kali ini Bank BRI sebagai official prestige partner Asian Games turut berpartisipasi…

 PMA 9502 dan Polytron Play meraih penghargaan GDI 2018 dari Kemendag

Senin, 23 Juli 2018 - 19:55 WIB

PMA 9502 dan Polytron Play Raih Penghargaan GDI 2018 dari Kemendag

Selain mengutamakan kualitas pada barang, setiap orang pasti mempertimbangkan juga model, bentuk dan design. Karena komponen diatas adalah salah satu penentu sehingga diputuskan untuk mendapatkannya…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada acara Sarasehan OTNAS (Foto: Dok. Kemenperin)

Senin, 23 Juli 2018 - 19:43 WIB

Kemenperin Usulkan Bangun Laboratorium Kimia di Indonesia

Kementerian Perindustrian tengah mengusulkan agar di Indonesia dapat dibangun laboratorium rujukan kimia yang memiliki standar internasional. Pasalnya, keberadaan laboratorium tersebut di wilayah…

Jumpa pers kampanye #1000HariPerlindungan pada anak bersama Sleek Baby, di Djakarta Theater XXI (23/7). (Dina Astria/Industry.co.id)

Senin, 23 Juli 2018 - 19:35 WIB

Jangan Salah Pilih, Ini 3 Kriteria Wajib untuk Beri Perlindungan Higienis Pada Anak

Semua orang tua pastinya ingin memberikan perlindungan optimal untuk anak. Sejak janin dalam kandungan, hingga ia tumbuh dan beranjak dewasa. Perlindungan yang diberikan mulai dari asupan nutrisi…