APTRI Desak Pemerintah Lakukan Pengawasan Ketat Peredaran Gula Rafinasi

Oleh : Hariyanto | Sabtu, 13 Mei 2017 - 16:18 WIB

Ilustrasi Gula Rafinasi (ist)
Ilustrasi Gula Rafinasi (ist)

INDUSTRY.co.id - Pasuruan, Ketua Umum Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) Abdul Wahid mendesak pemerintah mengawasi ketat peredaran gula rafinasi dan memastikan agar benar-benar diperuntukkan kebutuhan industri makanan dan minuman.

"Tidak boleh ada gula rafinasi yang dijual atau dilelang bebas. Industri pabrik gula rafinasi harus direct langsung ke industri makanan dan minuman. Jadi pemerintah tahu kebutuhan gula rafinasi untuk industri, bukan kapasitas terpasang industri gula rafinasi yang diinformasikan sampai lima juta ton. Kebutuhan gula rafinasi hanya tiga juta ton," kata Wahid, di sela-sela Rapat Kerja Nasional Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia, yang berlangsung di Aula Pusat Penelitian Perkebunan Gula Indonesia, Kota Pasuruan, 12-13 Mei 2017.

Wahid meminta agar industri gula dalam negeri berbasis tebu benar-benar dijaga. Ia menyesalkan keputusan Menteri Perindustrian yang memberikan kebebasan impor rafinasi selama lima tahun untuk di Jawa dan tujuh tahun untuk di luar Jawa kepada pabrik gula baru.

"Ini jelas akan membunuh industri gula berbasis tebu yang sudah berjalan. Industri gula dalam negeri akan mati," ujarnya.

Menurut Wahid, kebebasan mengimpor gula rafinasi selama lima hingga tujuh tahun, justru akan dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi pabrik gula bersangkutan.

"Tiga tahun (mendapat pasokan impor) saja mereka sudah untung. Tidak usah dilanjutkan sampai lima tahun," ungkap Wahid

Wahid mencontohkan pabrik gula GMM (Gendhis Multi Manis) di Blora, Jawa Tengah, yang tempo hari diakusisi Bulog.

"Mereka membuat pabrik gula yang katanya mengolah tebu petani, tapi setelah mendapat fasilitas izin impor raw sugar 85 ribu ton, setelah selesai diolah, pabrik dijual," lanjutnya.

Wahid menginginkan, agar pengusaha yang hendak membangun pabrik gula baru harus membangun infrastruktur budidaya tebu (on farm) terlebih dahulu.

"Bangun on farm sesuai kapasitas terpasang pabrik. Katakan, kalau kapasitas terpasangnya 6.000-8.000 TCD (ton tebu per hari), paling tidak dia punya 20-25 ribu hektare tebu," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Movenpick Resort Meluncurkan Konsep Baru Sunday Brunch yang Menarik

Minggu, 21 Oktober 2018 - 16:00 WIB

Movenpick Resort Meluncurkan Konsep Baru Sunday Brunch yang Menarik

Mvenpick Resort & Spa Jimbaran Bali memberikan konsep menarik di Sunday brunch dengan memiliki fitur live musik dengan stan makanan dan memasak yang lebih interaktif, menciptakan acara kuliner…

Singapore Airlines (SIA) Grup (Foto Ist)

Minggu, 21 Oktober 2018 - 15:30 WIB

Singapore Airlines-Air New Zealand Sambut Persetujuan Regulasi untuk Aliansi

Singapore Airlines dan Air New Zealand menyambut keputusan Kementerian Perhubungan Selandia Baru hari ini untuk memperpanjang perizinan dari aliansi usaha patungan kedua maskapai.

Maryono, Direktur Utama Bank BTN, di Kampus IPB (foto ist)

Minggu, 21 Oktober 2018 - 15:20 WIB

Bank BTN Dorong Generasi Milenial Jadi Pengusaha Properti

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), atau Bank BTN, mendorong generasi milenial untuk menjadi pengusaha properti yang mumpuni. Salah satunya dengan aktif melakukan edukasi kepada mahasiswa dan…

BookMyShow Hadirkan Fitur Terbaru Pemesanan Karaoke (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 21 Oktober 2018 - 15:00 WIB

BookMyShow Hadirkan Fitur Terbaru Pemesanan Karaoke

Mendengarkan musik dan bernyanyi adalah rutinitas yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan sehari-hari kita. Untuk mengakomodasi kebutuhan hiburan tersebut, BookMyShow hari ini memperkenalkan…

LOreal Professionnel Persiapkan 55 Backstage Hairstylist Menuju JFW 2019

Minggu, 21 Oktober 2018 - 14:30 WIB

LOreal Professionnel Persiapkan 55 Backstage Hairstylist Menuju JFW 2019

LOral Professionnel kembali majukan talenta hairdresser lokal terbaik untuk berkontribusi dalam perhelatan Jakarta Fashion Week (JFW) 2019 pada 20-26 Oktober 2018 mendatang.