Kondisi Peternak Sapi Perah Nasional Lesu Darah

Oleh : Ridwan | Senin, 04 Desember 2017 - 10:34 WIB

Ilustrasi sapi perah (Foto Ist)
Ilustrasi sapi perah (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Ketua Asosiasi Peternak Sapi Perah Indonesia (APSPI), Agus Warsito mengatakan, kondisi peternak sapi perah nasional saat ini sedang lesu darah.

Menurutnya, kondisi ini disebebkan bebeberpaa faktor salah satunya adalah harga susu yang diterima oleh peternak sapi perah terlalu kecil, sehingga tidak menutupi biaya produksi.

"Harga susu yang diterima peternak saat ini sekitar Rp4,500-5,200 per liter. Harga tersebut tidak mencukupi kebutuhan produksi," ujar Agus Warsito saat dihubungi INDUSTRY.co.id di Jakarta, Senin (4/12/2017).

Selain itu, lanjutnya, standar penerimaan susu dari pabrikan semakin memberatkan. "Harusnya pemerintah melihat realita di lapangan, sebagian besar masih dikelola secara sederhana," terangnya.

APSPI berharap dukungan nyata dari pemerintah agar peternakan sapi perah jadi menarik lagi untuk ditekuni dan bisa menjadi sandaran hidup bagi jutaan Peternak di Negeri ini.

Hal senada juga diungkapkan oleh Peneliti Bidang Ilmu Nutrisi dan Makanan Ternak Indonesia dari Fakultas Peternakan (Fapet) Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof. Budi Prasetyo Widyobroto.

Dalam keterangan tertulisnya beberapa waktu lalu, ia mengatakan, sejak tahun 1997 perkembangan sapi perah relatif stagnan. Hal itu disebabkan adanya krisis ekonomi yang melanda Indonesia dan tuntutan kebijakan perdagangan bebas sehingga pemerintah mencabut Surat Keputusan Bersama (SKB) 3 Menteri.

Akibat keputusan itu, lanjutnya, maka produk susu dan efisiensi usaha peternak sapi perah harus mampu bersaing dengan peternak luar negeri, baik dari segi kuantitas maupun kualitas.

"Hal ini merupakan salah satu penyebab keterpurukan usaha sapi perah di Indonesia karena peternak belum mampu bersaing dengan produk susu dan olahannya yang dihasilkan peternak luar negeri," tuturnya.

Ia menambahkan, untuk meningkatkan ketersediaan dan ketercukupan pasokan susu di Indonesia, maka peningkatan jumlah sapi perah mutlak perlu diwujudkan. Sehingga dari peningkatan jumlah sapi perah tersebut, berimplikasi pada peningkatan kuantitas dan kualitas susu di Indonesia.

"Artinya, peluang pasar dari kebutuhan susu bagi masyarakat, seharusnya bisa dipenuhi oleh peternak domestik. Dengan demikian, berimplikasi pada peningkatan ekonomi dan kesejahteraan peternak. Karena itu, regulasi dan program yang tepat sebaiknya segera diterbitkan dan dijalankan pemerintah untuk secara langsung dan riil bisa mensejahterakan peternak," tutup Prof. Budi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dirut BTN Maryono (Fot Dok Industry.co.id)

Rabu, 16 Januari 2019 - 07:00 WIB

Himbara: Industri Perbankan Memerlukan Pengaturan Suku Bunga Deposito

Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) memandang saat ini industri perbankan masih memerlukan pengaturan suku bunga deposito agar tidak terjadi perlombaan kenaikan suku bunga yang "tidak kondusif"…

Ilustrasi Gula Rafinasi (ist)

Rabu, 16 Januari 2019 - 06:00 WIB

Kemenperin: Kebutuhan GKR untuk Industri Naik 6 Persen per Tahun

Kementerian Perindustrian memproyeksi kebutuhan gula kristal rafinasi (GKR) untuk sektor industri makanan dan minuman serta industri farmasi naik sebesar 5-6 persen per tahun.

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja (Foto Ist)

Rabu, 16 Januari 2019 - 05:30 WIB

BCA Pastikan Akuisisi Bank Kecil Selesai Tahun Ini

PT Bank Central Asia Tbk memastikan proses akuisisi bank umum kegiatan usaha I (BUKU I) atau bank bermodal di bawah Rp1 triliun akan selesai pada tahun ini, setelah rencana tersebut tak kunjung…

Garuda Indonesia Vintage Flight Experience (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 16 Januari 2019 - 05:00 WIB

Garuda Sudah Turunkan Tarif di Sejumlah Rute

PT Garuda Indonesia sudah menurunkan tarif penerbangan di sejumlah rute menyusul hasil konsolidasi Kementerian Perhubungan dan Asosiasi Perusahaan Penerbangan Indonesia (Inaca) soal lonjakan…

The Parc Apartement tawarkan konsep coliving bagi kaum milenial, Foto : INDUSTRY.co.id

Selasa, 15 Januari 2019 - 21:59 WIB

Ini Strategi Bisnis Pengembang South City di Tahun Politik

Mengawali tahun 2019 dan dalam momentum tahun politik PT Setiawan Dwi Tunggal terus optimis dalam mengembangkan bisnis korporasinya, yaitu melalui proyek apartemen di South City Cinere. Lantas…