BNPB Minta Kemenperin Dorong Industri Produksi APD, Pengusaha Teriak Bahan Baku

Oleh : Ridwan | Rabu, 25 Maret 2020 - 10:40 WIB

Alat Pelindung Diri (APD)
Alat Pelindung Diri (APD)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meminta Kementerian Perindustrian (Kemenperin) untuk mendorong industri dalam negeri memproduksi alat pelindung diri (APD), masker, hand sanitizer dan kebutuhan lain dalam menghadapi pandemi corona atau Covid-19. 

Kepala BNPB yang juga Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengatakan bila industri dikerahkan maka tak perlu ada impor berbagai produk tersebut. 

"Semua industri yang berpotensi untuk mendukung penanganan Covid-19 ini akan dioptimalkan," kata Doni dalam konferensi video di Kantor Presiden, Jakarta (24/3/2020). 

Dikatakan Dony, pihaknya telah meminta secara langsung kepada Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita untuk mendorong industri memproduksi barang-barang tersebut. 

Dia memperhitungkan, Indonesia membutuhkan jutaan APD jika pandemi corona berlangsung dalam waktu lama. Untuk itu, pasokan di dalam negeri harus dipastikan cukup. Jika kebutuhan dalam negeri cukup, Indonesia juga dapat membantu negara lain yang juga menghadapi pandemi corona. Saat ini sebagian besar industri tekstil berada di kawasan Asia Selatan dan Tenggara. 

"Negara maju justru telah kurangi industri tekstil mereka," ujar dia. 

Hingga Selasa (24/3/2020), Gugus Tugas Penanganan Covid-19 telah menyalurkan 105 ribu unit APD yang merupakan produksi dalam negeri. Beberapa produsen rencana mengekspor APD tersebut ke berbagai negara, namun pemerintah mencegahnya dan meminta mereka memprioiritaskan kebutuhan domestik. BNPB mendistribusikan 40 ribu APD ke pemerintah provinsi DKI Jakarta dengan kardus APD merek perusahaan merk Korea Selatan dengan bertuliskan Made in Indonesia. 

Sebelumnya, para pengusaha yang tergabung dalam Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) menyebutkan mampu memproduksi masker dan APD. Namun, produksi masker dan APD saat ini terganjal kebijakan safeguard dan bea masuk terhadap bahan baku impor. 

Wakil Direktur Utama PT Pan Brothers Tbk Anne Patricia Sutanto mengatakan berharap ketentuan safeguard dan bea masuk bahan baku impor tak berlaku untuk produksi masker dan APD. Sehingga produsen tekstil dapat memasok kebutuhan masker dan APD dalam negeri dengan kualitas baik dan harga yang lebih terjangkau. 

"Jadi kami minta pembebasan safeguard dan bea masuk bahan baku tekstil impor, bukan untuk komersial tapi untuk biaya kepentingan para petugas yang di bagian depan (dalam menghadapi corona)," kata Patricia, dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (23/3).

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Lima Klub Bersedia Jadi Tuan Rumah Liga 2 Tahun 2020

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 18:00 WIB

Lima Klub Bersedia Jadi Tuan Rumah Liga 2 Tahun 2020

Operator kompetisi sepak bola nasional, PT Liga Indonesia Baru (LIB) terus mematangkan persiapan menggelar kompetisi Liga 2 2020. Terbaru, sebanyak lima klub mengajukan diri menjadi tuan rumah…

Pemain Belakang Persebaya Hansamu Hobi Bersepeda Off Road

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 17:00 WIB

Pemain Belakang Persebaya Hansamu Hobi Bersepeda Off Road

Pemain yang identik dengan nomor punggung 23 tersebut mengaku merasakan sensasi yang berbeda saat meniti jalur off road. Selain mendapatkan pemandangan alam selama bersepeda Hansamu juga dapat…

Pembangunan Perumahan

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 16:49 WIB

Kementerian PUPR Alokasikan Dana Sebesar Rp 102 Miliar Untuk Bantuan PSU Sebanyak 11.514 Rumah Subsidi

Bantuan PSU mencakup pekerjaan seperti jalan lingkungan, penyediaan jaringan air bersih dan tempat pembuangan sampah terpadu kepada pengembang perumahan yang membangun perumahan MBR.

Pelindo IV Raih Sertifikat Sistem Manajemen Anti Penyuapan

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 15:46 WIB

Pelindo IV Raih Sertifikat Sistem Manajemen Anti Penyuapan

Sertifikat tersebut diserahkan langsung oleh Direktur Lembaga Sertifikasi PT Mutu Hijau Indonesia, Vysca Ariani dan diterima oleh Direktur Keuangan PT Pelindo IV, Choirul Anwar, di Kantor Perwakilan…

Ilustrasi Mall

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 15:31 WIB

Meski Telah Dibuka Kembali, Pengelola Mal: Bukannya Untung, Malah Babak Belur

Jumlah pengunjung pada pusat perbelanjaan di DKI Jakarta masih mengkhawatirkan. Meski sudah dibuka hampir dua bulan atau sejak pertengahan Juni lalu, kedatangan pengunjung masih jauh dari kata…