Genjot Investasi, Pemkab Pandeglang dan Jababeka Gelar Forum Bisnis KEK Tanjung Lesung

Oleh : Hariyanto | Kamis, 19 September 2019 - 13:54 WIB

Tanjung Lesung Tourism Business Forum (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)
Tanjung Lesung Tourism Business Forum (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pandeglang bersama PT. Banten West Java (BWJ) anak usaha dari PT Jababeka Tbk selaku pengelola Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung kembali menggelar Forum bisnis bertajuk "Tanjung Lesung Tourism Business Forum" dengan tema "Opportunities at Sunset of Java" di Menara Batavia Jakarta, Kamis (19/9/2019).

Hadir sebagai pembicara,dalam forum bisnis tersebut Pery Hasanudin, Sekretaris Daerah Kabupaten Pandeglang, Bambang Wijanarko Kepala Bagian Pengendalian Pembangunan & Pengelolaan Sekretariat Dewan Nasional Kawasan Ekonomi Khusus, lalu Sudiro Roi Santoso Kasubdit Perencanaan & Pemprograman Direktorat Jalan Bebas Hambatan & Perkotaan; Direktorat Jenderal Bima Marga serta Kementerian PUPR, Henky H.P. Manurung Asisten Deputi Pembiayaan & Investasi Kementerian Pariwisata RI serta Poernomo Siswoprasetijo President Direktur PT Banten West Java.

Acara yang di modetaratori Mohamad Bachrum Artadi Saleh Wakil Ketua Bidang Projek Managemen Office Tim Percepatan Pembangunan 10 Destinasi Pariwisata Prioritas, Kemenpar diikuti oleh 120 pengusaha dan stake holder sektor pariwisata nasional.

Bupati Pandeglang Irna Narulita dalam pesan tertulisnya mengatakan, forum bisnis ini menjadi wadah kami untuk menginformasikan progres infrastruktur dan potensi usaha yang semakin membaik kepada para investor yang sudah masuk maupun calon-calon investor yang akan masuk di KEK Tanjung Lesung.

"Pada intinya, tujuan diadakannya Forum Bisnis ini untuk memberikan informasi terkait pelaksanaan investasi di Pandeglang khususnya di KEK Tanjung Lesung, dan bagaimana kesiapan Pemerintah Daerah dalam mitigasi bencana di daerah KEK Tanjung Lesung, serta insentif dan kemudahan investasi untuk calon investor," kata Bupati Irna.

Hal senada juga diungkapkan Kepala Bagian Pengendalian Pembangunan dan Pengelolaan Sekretariat Dewan Nasional Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Bambang Wijanarko.

"Dengan adanya forum bisnis ini dapat memberikan kenyamanan dan keamanan investasi di Kabupaten Pandeglang khususnya di KEK Tanjung Lesung," ungkap Bambang.

Sekretaris Daerah Kabupaten Pandeglang, Ferry Hasanudin mengungkapkan, kemudahan akses infratruktur dari dan menuju KEK Tanjung Lesung menjadi konsen pemerintah baik pusat maupun daerah.

"Tol Serang-Panimbang menjadi bukti konkret udaha pemerintah untuk menarik investasi di pandeglang khususnya KEK Tanjung Lesung," katanya.

Ia optimis dengan pengembangan akses infrastruktur yang baik dapat menarik investor untuk menanamkan modalnya di KEK Tanjung Lesung.

Sementara itu, Direktur Utama PT Banten West Java, Poernomo Siswoprasetijo mengungkapkan, forum bisnis ini juga akan memberikan informasi bagi para calon investor dan investor yang sudah masuk untuk mengetahui progres infrastruktur dan peluang investasi baru dan berkembang di KEK Tanjung Lesung. 

"Saat ini, investasi di kawasan KEK Tanjung Lesung semakin membaik dan terus berkembang," terang Poernomo.

Diakui Poernomo, periode semester kedua tahun 2019, sudah ada beberapa investor yang tertarik untuk bisa mengembangkan pariwisata di Tanjung Lesung.

"Sudah ada investor dari China, Jepang, dan Australia yang sangat tertarik mengembangkan pariwisata di Tanjung Lesung. Meraka melihat Tanjung Lesung memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan bersama-sama," jelasnya.

Untuk menarik investor, ungkap Poernomo, pihaknya akan menyelenggarakan beberapa event tahunan antara lain, Festival Tanjung Lesung yang dibalut dengan kejuaraan Rhino Cross Triathlon 2019.  

Festival Tanjung Lesung merupakan kolaborasi Event PT BWJ, Pemkab Pandeglang, Pemprov Banten serta dukungan Kementerian Pariwisata dengan  telah ditetapkannya sebagai Calender of Event berkala setiap tahun.

"Event ini tentunya akan mengundang banyak wisatawan datang ke Tanjung Lesung. Dengan begitu, para investor akan melihat dan tertarik untuk mengembangkan sarana akomodasinya seperti ThemePark, dan sarana pendukung lainnya. Nah ini yang coba kita garap bersama-sama," jelasnya.

Ia mengajak para traveller dan calon investor melihat langsung progres pengembangan menuju dan di dalam kawasan KEK Tanjung Lesung saat perhelatan Festival Tanjung Lesung pada tanggal 27-29 September 2019. 

"Tentunya dengan program liburan ini akan semakin memanjakan para pengunjung," ujarnya.

Ditambahkan Poernomo, program Sport Tourism tetap menjadi andalan, dengan diadakannya kejuaraan Rhino X Triathlon selama 3 (tiga) tahun berturut-turut. Tahun ini, perhelatan Rhino X Triathlon akan digelar pada tanggal 28-29 September 2019 yang akan diikuti para peserta lokal dan internasional.

"Dari awal tahun pelaksanaannya, Rhino X Triathlon menjadi peluang baru bagi para investor dari dalam dan luar negeri untuk mulai berinvestasi di KEK Tanjung Lesung yang juga dikenal dengan kawasan 10 Bali Baru, dan menjadi kawasan pariwisata yang paling terintegrasi dengan baik," tutup Poernomo.

Perlu diketahui, KEK Tanjung Lesung sendiri berlokasi di ujung paling barat Pulau Jawa, yaitu tepatnya di Kabupaten Pandeglang, Banten, kawasan ini merupakan KEK Pariwisata pertama yang telah diresmikan langsung oleh Presiden Joko Widodo pada Februari 2015.

KEK Tanjung Lesung memiliki letak yang sangat strategis dengan akses yang mudah dijangkau, yaitu berjarak 170 km dari Ibukota Jakarta dan dapat ditempuh melalui perjalanan darat selama 2,5 – 3 jam. 

KEK Tanjung Lesung memiliki luas area 1.500 Ha dengan potensi pariwisata yang beragam, antara lain keindahan alam pantai, keragaman flora dan fauna serta kekayaan budaya yang eksotis. 

KEK Tanjung Lesung juga dekat dengan atraksi wisata Banten lainnya seperti Keraton Kesultanan Banten, Budaya Baduy dan Debus, Taman Nasional Ujung Kulon, Gunung Krakatau serta wisata bahari mengelilingi pulau pulau kecil yg masih alami disekitar Ujung Kulon.

Saat ini pula Pemkab Pandeglang dan didukung oleh PemProv Banten, Kemenpar dan K/L terkait serta para pakar Geologi telah membentuk Badan Pengelola GeoPark dalam program GeoPark Ujung Kulon untuk mengexplore potensi Geo & Bio Diversity & Culture Heritage untuk menunjang keunggulan Atraksi Alam & Budaya Kab Pandeglang.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bibit Ubikayu (Foto:Doc Kementan)

Senin, 21 Oktober 2019 - 22:37 WIB

Pengembangan Bibit Unggul Ubi Kayu, Kementan Bantu Sertifikasi

Jakarta - Industri Pangan olahan ubi kayu saat ini sedang digandrungi masyarakat. Mulai dari minuman berbahan tapioka hingga makanan ringan seperti kripik atau chips stik. Untuk itu dibutuhkan…

CIMB Niaga - foto IST

Senin, 21 Oktober 2019 - 22:17 WIB

CIM Niaga Miliki Aplikasi Mobile Banking

Jakarta - PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) memperkenalkan aplikasi mobile banking terbaru bagi nasabah korporasi yaitu BizChannel@CIMB Mobile. Kehadiran aplikasi tersebut diharapkan dapat…

Ilustrasi

Senin, 21 Oktober 2019 - 18:30 WIB

Kemenkumham Dorong Perbaikan Balai Harta Peninggalan

Jakarta - Pemerintah terus meningkatkan kinerja Balai Harta Peninggalan (BHP) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham). Salah satunya melalui Rapat Kerja Teknis Balai (Rakernis) dengan tema menyikapi…

Kota Surabaya

Senin, 21 Oktober 2019 - 17:55 WIB

Catat, Ini 5 Kuliner yang Bikin Kangen dengan Surabaya

Bila Anda pernah berkunjung ke Surabaya, atau belum pernah sama sekali, berikut ini beberapa kuliner khas yang akan membuat Anda ingin langsung kembali ke Surabaya.

FGD KETAHANAN PANGAN NASIONAL

Senin, 21 Oktober 2019 - 16:39 WIB

Butuh Keputusan Politik yang Kuat untuk Melindungi Lahan Pertanian

Jakarta-Anggota DPR RI Herman Khaeron mengatakan, untuk mewujudkan etahanan pangan nasional perlu keputusan politik yang kuat dari pemerintah. Sebab, berbagai masalah yang muncul sebagai kendala…