Pameran Industri TPT Dengan Target Nilai Transaksi US$ 150,000,000 Resmi Digelar

Oleh : Kormen Barus | Kamis, 28 Maret 2019 - 22:25 WIB

Indo Intertex–Inatex-Indo Dyechem-Indo Texprint 2019 HadirkanTeknologi 4.0 untukIndustri TPT
Indo Intertex–Inatex-Indo Dyechem-Indo Texprint 2019 HadirkanTeknologi 4.0 untukIndustri TPT

INDUSTRY.co.id, Jakarta–Pameran industri TPT (Tekstil dan Produk Tekstil) terintegrasi bertaraf internasional terlengkap yakni Indo Intertex – Inatex – Indo Dyechem – Indo Texprint 2019kembali digelar mulai hari ini Kamis, 28 Maret hingga 30 Maret 2019 di Jakarta International Expo Kemayoran. Pameran secara resmi dibuka oleh Direktur Industri Tekstil, Kulit dan Alas Kaki Muhdori, disaksikan oleh KetuaUmum Asosiasi Pertekstilan Indonesia-API Ade Sudradjat dan para tamu undangan lainnya.

Mengambil tema “Investasi Menyambut Making Indonesia 4.0”, keempat pameran ini saling terkait sebagai satu kesatuan, Indo Intertex menampilkan berbagai permesinan dan peralatan untuk industri tekstil dan garmen, Inatex menampilkan bahan baku serat, benang, kain, aksesoris dan produk fashion serta produk Industri Nonwoven, Indo Dyechem menampilkan kimia tekstil, peralatan proses pewarnaan dan finishing, Indo Texprint menampilkan mesin-mesin cetak tekstil digital.

Tema dipilih sesuai dengan roadmap Making Indonesia 4.0 dimana pemerintah menargetkan masuk dalam jajaran lima besar produsen tekstil dan produk tekstil (TPT) di dunia pada tahun 2030. Untuk mewujudkannya, produsen perlu melakukant ransformasi dengan mengoptimalkan pemanfaatan teknologi digital, seperti 3D printing, automation, dan internet of things. Transformasi ini diyakini dapat mengoptimalkan efisiensi dan produktivitas, membangun klaster industry tekstil terintegrasi dengan terkoneksi teknologi industri 4.0.

“Era industri 4.0 merupakan keniscayaan, tantangan dan sekaligus kebutuhan industri TPT agar lebih efisien, sambil terus meningkatkan kompetensi SDM sesuai dengan perkembangan teknologi. Mau tidak mau produsen harus mulai menerapkan standar operasional dan berkelanjutan yang tinggi guna meningkatkan daya saing global TPT,” ujar Direktur Industri Tekstil, Kulit dan Alas Kaki, Kementerian Perindustrian Republik Indonesia Muhdori di sela-sela peresmian pameran.

Industri TPT adalah salah satu industri unggulan yang terus menunjukkan kinerja positif. Berdasarkan data Kemenperin, nilai ekspor dari industri TPT nasional mencapai USD12,58 miliar pada tahun 2017 atau naik 6% dibanding tahun sebelumnya. Sementara sepanjang tahun 2018, jumlah ekspor industri TPT berkisar US$ 13,6 – US$ 13,8 miliar, melampaui target ekspor pada tahun tersebut sebesar US$ 12,31 miliar. Di tahun ini, Kemenperin menargetkan nilai ekspor TPT tumbuh sebesar 13% hingga US$ 15 miliar.

Paul Kingsen, Direktur Peraga Expo, selaku ketua penyelenggara pameran mengatakan,”Industri TPT adalah industri yang berpeluang untuk terus berkembang. Para produsen harus menangkap peluang tersebut dengan melakukan upgrade mesin produksi seiring dengan perkembangan zaman dan tren gaya hidup masyarakat Indonesia saat ini yang menuntut produsen lebih kreatif menciptakan proposisi nilai produk yang unik.”

“Pameran Indo Intertex – Inatex – Indo Dyechem – Indo Texprint 2019 adalah platform procurement, sourcing dan networking yang paling terpercaya bagi para pelaku industri TPT untuk mengeksplorasi bisnis, mempertemukan para pelaku industri lokal dan internasional,” tambah Paul Kingsen.

Pameran kali ini diikuti oleh 500 perusahaan peserta yang berasal dari 20 negara diantaranya China, Jepang, Korea, Taiwan, India, Singapura, Vietnam, Hongkong, Jerman, Italia, Turki dan tentunya Indonesia. Pada penyelenggaraan pameran tahun 2017, tercatat transaksi bisnis diantara peserta pameran mencapai angka US$ 75,000,000 dan pada tahun 2018 mencapai US$ 120,000,000. Pada pelaksanaan yang ke-17 tahun ini, Peraga Expo menargetkan peningkatan transaksi mencapai US$ 150,000,000 dengan pengunjung sebanyak 15.000 orang pengusaha dan professional.

Untuk mengantisipasi antusiasme pengunjung dari Bandung sebagai sentra ITPT terbesar, Peraga Expo menyediakan sarana transportasi berupa shuttle-bus dengan rute Bandung – JIExpo Kemayoran (pp) gratis selama 3 hari berlangsungnya pameran.

Selain pameran, digelar pula berbagaiacara Seminar mengangkat topik-topik kekinian yang menarik mengenai sustainable industry, nonwoven 3.0 versus 4.0 serta creative industry 4.0 diselenggarakan oleh Asosiasi Pertekstilan Indonesia-API, Asosiasi Nonwoven Indonesia-INWA dan Komunitas Printing Indonesia-KOPI Grafika. Ada pula seminar industri rintisan membahas mengenai How to Start & Scale Your Own Clothing Line dan Import material and Export garment in Fashion Industry di Indonesia oleh kelompok IMPORTIR.ORG. Peraga Expo bahkan memfasilitasi para pebisnis dengan menggelar Business Matching B2B TEXTMATCH Program dimana para eksibitor dapat berdiskusi secara langsung dengan buyers secara terencana. Takkalahmeriahnya akan digelarlomba rancang & peragaan busana Indo Project Runway dan lokakarya cetak tekstil digital.

“Pelaku fashion wajib datang karena di pameran ini dapat ditemukan mesin-mesin printing terkini dengan harga relatif terjangkau. Fashion designer bisa menciptakan motif kain ekslusif yang tidak dimiliki oleh designer lain, menjadi signature bagi para designer. Yang pada akhirnya kami berharap para pelaku industri terkait, dalam hal ini fashion designer, dapat meningkatkan nilai jual produknya dan bersaing dengan produk-produk fashion dari luar. Itulah mengapa para pelaku industri TPT dari hulu hingga hilir harus datang ke pameran ini,” tutup Paul Kingsen.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

TiPrajurit Brigif 2 Marinir Laksanakan Latihan Baris Berbaris

Minggu, 12 Juli 2020 - 05:30 WIB

Tingkatkan Disiplin, Prajurit Brigif 2 Marinir Laksanakan Latihan Baris Berbaris

Dalam rangka penyamaan dan pengetahuan dalam baris berbaris, prajurit Brigif 2 Marinir melaksanakan latihan baris berbaris di Lapangan Apel Ksatrian Marinir R. Suhadi Gedangan, Sidoarjo, Jawa…

Gubernur Sumbar dan petani panen padi (Doc: Kementan)

Minggu, 12 Juli 2020 - 05:13 WIB

Gubernur Sumbar: Pertanian Jadi Prioritas Pembangunan

Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dan Kapolda Sumbar Irjen Pol Toni Harmanto kunjungi lokasi Nagari Minangkabau, Kecamatan Sungayang. Hal ini sebagai respon arahan Bapak Presiden Joko Widodo…

Resimen Bantuan Tempur 2 Marinir Gunakan Kasrat Kendaraan Amfibi Dukung Kegiatan

Minggu, 12 Juli 2020 - 05:00 WIB

Resimen Bantuan Tempur 2 Marinir Gunakan Kasrat Kendaraan Amfibi Dukung Kegiatan

Telah banyak kendaraan amfibi yg di buat mulai Jeep Amfibi Serba Guna (JASGU) hingga Kendaraan Amfibi Serbaguna Pendarat (KASRAT) yang melewati berbagai tahap inovasi dan upgrade secara terus…

Wali Kota Singkawang Tjhai Chui Mie (FotoDok Pontianak Post)

Minggu, 12 Juli 2020 - 04:31 WIB

Menuju Sigkawang Bersih, Wali Kota Tjhai Chui Mie Bersihkan Gorong-Gorong

Wali Kota Singkawang Tjhai Chui Mie turun langsung untuk membersihkan drainase yang tersumbat tepatnya di Jalan Alianyang (Depan Kantor PLN atau Bulog), Kelurahan Pasiran, Kecamatan Singkawang…

Prajurit Kodim 1709/Yawa Natabui Papua Laksanakan Pengobatan Masal

Minggu, 12 Juli 2020 - 04:30 WIB

Prajurit Kodim 1709/Yawa Natabui Papua Laksanakan Pengobatan Masal

Dalam rangka kegiatan non fisik TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) Ke-108 Kodim 1709/Yawa, Poliklinik Kesehatan (Polkes) Kodim 1709/Yawa dibawah pimpinan Serma Saidi bekerjasama dengan dr.…