Kemenperin Dukung Peningkatan Industri Kriya dan Fesyen Nasional

Oleh : Herry Barus | Minggu, 16 Desember 2018 - 12:41 WIB

Ratna Utarianingrum, Direktur Industri Kecil dan Menengah (Foto Dok Industry.co.id)
Ratna Utarianingrum, Direktur Industri Kecil dan Menengah (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Industri Kriya dan Fesyen belakangan ini lewat berbagai acara mulai menunjukan keberhasilannya.   Pemerintah dalam hal ini Direktorat Jendral Indusri Kecil dan Menengah Kemenperin, secara berkala mengdaakan pelatihan bagi pebisnis muda agar sukses dalam industri krya  dan fesyen.

Dirjen Industri Kecil dan Menengah melalui Bali Creative Industry Center melaksanakan program Creative Business Incubator (CBI) untuk meningkatkan keahlian dan pengelolaan bisnis kepada para pelaku Industri kreatif krya dan fesyen berusia di bawah 28 tahun.

Menurut Direktur Industri Kecil dan Menengah Kimia, Sandang, Aneka dan Kerajinan, R. Ratnautariningrum, Sabtu (15/12/2018) mengatakan, “ Program ini kami rencanakan dan dilaksanakan selama dua tahun. Dimana pada tahun prtama berupa sesi klasikal yang dilaksanakan 20 Oktober hingga 15 Desember 2018, dengan materi terkait strategi usaha, business model canvas, manajemen pemasaran, produksi dan operasi, sumber daya manusia, keuangan, perancanaan business.”

Ditambahkan oleh Ratna Utariningrum, tahap kedua tahun 2019 berupa program pendampingan yang mengacu kepada bisnis plan yang disusun.

Untuk menguji pemahaman peserta, mereka diberi tugas lapangan kemudian presentasi di hadapan nara sumber. “ Kami juga mengundang para pelaku usaha untuk untuk sesi sharing diantaranya dengan Brodo, Kreskros, Tanamas, Sijilifestyle dan Oldblue. Sehingga peserta memehami materi baik dalam hal teori atau pun penerapan.” Jelas Ratna Utariningrum.

Pelatihan  bisnis krya dan fesyen ini juga melibatkan tim dari Universitas Prasetya Mulia, BRI, Angel Investment Network Indonesia, Talent Indonesia, Mekar.id dan sejumlh kalangan lainnya.  “Diharapkan  para peserta ini bisa mengatasi kenadala usaha, terutama dalam hal pendanaan,” pungkas ratna Utaniningrum.

Berdasarkan Data Statistik dan Hasil Suryey Ekonomi Kreatif BPS dan Bekraf 2017, sebanyak 78, 53% pelaku ekonomi kreatif berada dalam rentag usia 30-59 tahun sedangkan pengusaha muda ( dibawah 30 Tahun) di sektor ekonomi kreatif masih kecil yaitu sekitar 10,68 % dari jumlah pengusaha ekonomi kreatif. Dengan potensi bonus demografi yang akan dinikmati Indonesia, gemerasi muda di bawah 30 tahun perlu di dorong untuk menjadi penusaha industri kreatif terutama kriya dan fesyen.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

TOTAL Synthetic Leather kembali menggelar kembali ajang kreativitas di bidang pemasangan jok mobil sekaligus mengumumkan kehadirannya di ajang pameran Indonesia International Motor Show (IIMS) 2019

Sabtu, 20 April 2019 - 21:31 WIB

TOTAL Kembali Gelar Lomba Pasang Jok Paten di IIMS 2019

TOTAL Synthetic Leather kembali menggelar kembali ajang kreativitas di bidang pemasangan jok mobil sekaligus mengumumkan kehadirannya di ajang pameran Indonesia International Motor Show (IIMS)…

Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) memperingati hari ulang tahun ke 20 tahun Undang-Undang Perlindungan Konsumen (UUPK), di Gramedia Matraman, Sabtu (20/4/2019)

Sabtu, 20 April 2019 - 21:10 WIB

Hari Perlindungan Konsumen, Sektor Properti Paling Banyak Diadukan Konsumen

Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) memperingati hari ulang tahun ke 20 tahun Undang-Undang Perlindungan Konsumen (UUPK). Dalam peringatan tersebut, pihaknya menyebut bahwa sektor perumahan…

The Museum of Innocence Turki (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 20 April 2019 - 21:00 WIB

Destinasi Wisata Wajib Dikunjungi Para Kutu Buku di Hari Buku Dunia

Buku dapat membawa Anda ke tempat-tempat yang baru dan menarik, bahkan dunia yang sama sekali baru. Di Hari Buku Dunia (World Book Day, 23 Maret 2019) kali ini, Agoda akan membawa Anda dalam…

Huawei Undang Penggunanya Ikuti Huawei Next-Image Masterclass

Sabtu, 20 April 2019 - 18:40 WIB

Huawei Undang Penggunanya Ikuti Huawei Next-Image Masterclass

Huawei Indonesia mendorong pengguna memandang dengan lebih luas melalui smartphone mereka lewat HUAWEI Next Image Masterclass

Direktur Kesehatan Hewan, Fadjar Sumping Tjatur Rasa bertemu produsen obat hewan

Sabtu, 20 April 2019 - 18:24 WIB

Dorong ekspor, Kementan ajak produsen tingkatkan kualitas obat hewan Indonesia

Jakarta - Kementerian Pertanian mengajak seluruh Produsen Obat Hewan Indonesia untuk terus memperluas akses pasar melalui peningkatan kualitas obat hewan dengan penerapan Cara Pembuatan Obat…