Industri Mamin Tahun Ini Tumbuh 8,5 Persen dengan Omzet Rp1.400 Triliun

Oleh : Herry Barus | Rabu, 08 Februari 2017 - 14:19 WIB

Adhi S Lukman-Ketua Asosiasi Gabungan Pengusaha Makanan Dan Minuman Indonesia
Adhi S Lukman-Ketua Asosiasi Gabungan Pengusaha Makanan Dan Minuman Indonesia

INDUSTRY.co.id - Jakarta —  Industri makanan dan minuman (mamin) hingga akhir tahun diprediksi tumbuh 8,5% dengan omzet Rp 1.400 triliun tahun ini dengan peningkatan investasi dari dalam maupun luar negeri.

"Sejumlah investor lokal maupun asing berkomitmen menambah investasi di industri makanan dan minuman, termasuk investor asal Jepang dan Korea Selatan. Dengan perbaikan ekonomi dan penguatan daya beli masyarakat, seharusnya pertumbuhan industri mamin bisa lebih tinggi dari tahun lalu sebesar 8,4%," kata Ketua Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (Gapmmi), Adhi S. Lukman di Jakarta, Rabu (8/2/2017).

Adhi mengharapkan, pemerintah bisa membantu dari sisi regulasi karena ada beberapa regulasi yang justu menambah beban biaya industri, misalnya undang-undang (UU) jaminan produk halal, rencana penerapan cukai terhadap plastik kemasan, harga energi yang tidak kunjung turun, revisi UU Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU), dan RUU Corporate Social Responsibility (CSR).

"Dari dunia usaha harus melakukan inovasi, memperbaiki manajemen. Harus satu kesatuan antara industri dan pemerintah, saat ini belum kompak," papar dia, seperti dilansir Imq.

Regulasi yang memberatkan industri nasional, lanjut Adhi, akan berakibat pada daya saing ekspor. Hingga November tahun lalu industri mamin menyumbang defisit US$767 juta, atau melebar dibanding 2015 sebesar US$276 juta.

"Persaingan di pasar global sangat berat dari tahun ke tahun. Kebanyakan perusahaan mamin tetap melakukan ekspor, namun harus membanting harga dan akibatnya mengalami penurunan profit," ujar Adhi.

Adhi menambahkan, meski secara nilai industri mamin terus tumbuh, namun masih harus ada perbaikan pada kualitas ekspor.

"Tahun lalu banyak perusahaan lakukan ekspor tapi banting harga. Jadi, dari pada tidak tumbuh mending profitnya turun," tuturnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pariwisata Bali (Foto Dok Instagram)

Minggu, 16 Juni 2019 - 21:00 WIB

Ready, Set, Summer!

Menjelang liburan musim panas, Agoda, salah satu platform perjalanan digital yang paling cepat berkembang di dunia, mengungkapkan bahwa Tokyo, London dan Las Vegas masih terus merajai sebagai…

Bantuan Kemensos untuk Sultra Terus Bergulir (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 16 Juni 2019 - 20:00 WIB

Bantuan Kemensos untuk Sultra Terus Bergulir

Pengiriman dan penyaluran bantuan sosial dari Kementerian Sosial terus bergulir bagi korban bencana banjir di sejumlah wilayah di Provinsi Sulawesi Tenggara.

BNI Dukung Peningkatan Ekspor Seafood ke Amerika Serikat (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 16 Juni 2019 - 17:34 WIB

BNI Dukung Peningkatan Ekspor Seafood ke Amerika Serikat

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) melalui Kantor Cabang Luar Negeri New York, Amerika Serikat memberikan dukungan fasilitas pembiayaan kepada Crystal Cove Seafood Corp. (Crystal Cove),…

Mendikbud, Muhadjir Effendy

Minggu, 16 Juni 2019 - 16:46 WIB

Rawan Jual Beli Kursi, Mendikbud Lakukan Penataan Sejumlah Sekolah

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melakukan pemetaan sejumlah sekolah yang dinilai rawan terhadap praktik jual beli kursi dalam Penerimaan Peserta Didik (PPDB).

Ilustrasi Desa Wisata

Minggu, 16 Juni 2019 - 12:30 WIB

Kemenpar Gandeng Udinus Latih Warga Temanggung Majukan Desa Wisata

Kementerian Pariwisata dan Universitas Dian Nuswantara Semarang memberikan pelatihan memajukan potensi daerah sebagai desa wisata baru pada warga Kelurahan Walitelon Utara Kecamatan Temanggung,…