Industri MICE Berkembang di Bogor

Oleh : Chodijah Febriyani | Senin, 12 Februari 2018 - 09:15 WIB

Kondotel Bogorienze Holiday (Foto Dok Industry.co.id)
Kondotel Bogorienze Holiday (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- PT Nusa Raya Propertindo anak usaha dari kelompok usaha Eureka mengembangkan proyek kondominium hotel (kondotel), Bogorienze Holiday melengkapi hotel di Kota Bogor, mengingat tingginya aktivitas meetings-incentives-conferences-events (MICE) di kawasan ini.

"Kami membangun Bogorienze Kondotel dua tower di atas lahan 4 hektar, tower pertama untuk kondominium dan hotel, sedangkan tower kedua diperuntukan hotel seluruhnya," kata Direktur Utama NRP, Lukman Purnomosidi di Jakarta, belum lama ini.

Lukman mengatakan, untuk tower pertama dengan 300 unit kini sudah selesai konstruksinya setinggi 10 lantai, bahkan siap diserahterimakan pada akhir 2018.

"Tower ini awalnya di konsep sebagai apartemen namun diubah menjadi holiday kondo. Hal itu didukung kondisi lahannya yang berkontur tinggi dengan view Gunung Salak. Kami akan menerapkan konsep healthy living." kata Lukman.

Ketua Kehormatan DPP REI itu menambahkan, saat ini bisnis MICE di kawasan BNR sangat prospektif dan sedang gencar-gencarnya. Beberapa proyek apartemen dan hotel baru segera muncul dan hadir meramaikan industri MICE di kawasan tersebut.

"Potensi ini juga terlihat dari tingginya tingkat hunian hotel di kawasan tersebut, yang rata-rata mencapai di atas 80 persen," ujarnya.

Hotel  ini akan dikelola  manajemen Hotel Salak Hospitality yang telah sukses sebagai market leader atau pemimpin bisnis MICE di Bogor. Bogorienze Hotel akan menjadi Hotel Salak ke-3.

Grup Hotel Salak merupakan pemimpin pasar MICE di Bogor dan sekitarnya. Dari data Bogor City Occupancy MTD pada 12 -18 Oktober dan 7 November 2016, tingkat hunian Hotel Salak The Heritage dan Salak Tower Hotel selalu berada di atas 81 persen bahkan mencapai 87 persen, atau tertinggi dibanding hotel-hotel lain di Kota Hujan tersebut.

CEO Hotel Salak, Agus Prihanto seperti dilansir Antara optimistis hotel ketiga di bawah jaringan Hotel Salak tersebut akan sukses mengikuti dua hotel yang sudah dimiliki dan mereka kelola.

Agus mengatakan, jumlah kamar hotel bintang tiga ke atas di Kota Bogor sekarang sekitar 3000 kamar, dengan kebutuhan per hari mencapai 300 kamar. Oleh karena itu, penambahan 300 kamar baru di Hotel Salak Bogorienze diharapkan dapat memenuhi tingginya kebutuhan kamar hotel di Kota Bogor.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

zoneAlarms

Kamis, 02 April 2020 - 23:10 WIB

ZoneAlarm Launches New Web Secure Free Advanced Chrome Extension to Protect Users against the Most Common Online Threats

Check Point Software Technologies Ltd. (NASDAQ: CHKP) has today announced the launch of its ZoneAlarm Web Secure Free solution, giving users 100% free protection against phishing attacks, malicious…

Ketua Dewan Komisioner LPS Halim Alamsyah (FotoIst)

Kamis, 02 April 2020 - 21:50 WIB

Perpu Nomor 1 tahun 2020 Beri Kewenangan Tambahan LPS Dalam Menjamin Dana Nasabah Akibat Pandemi Covid-19

Dalam konferensi pers bersama Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Menteri Keuangan, Gubernur Bank Indonesia, dan Ketua Dewan Komisioner OJK pada tanggal 1 April 2020 melalui video conference,…

Stop Kekerasan Terhadap Wartawan

Kamis, 02 April 2020 - 20:54 WIB

Setelah Tabrak SOP WHO, Oknum Protokol Anak Buah Walikota Palembang Tantang dan Ancam Wartawan Saat Press Confrence Covid-19

"Kami ini manusia juga, kenapa kami dikumpulkan di tempat berdesakan seperti ini, sesuai SOP WHO harus menjaga jarak minimal 1,5 meter untuk mencegah penyebaran Covid-19," ungkap satu wartawan.…

Dirjen Tanaman Pangan Suwandi saat tinjau banjir di Indramayu

Kamis, 02 April 2020 - 20:45 WIB

Kementan Kirim Benih ke 2.708 Hektar Lahan Terdampak Banjir Indramayu

Dampak iklim ekstrim yang terjadi di awal Maret 2020 mengakibatkan banjir di wilayah Kabupaten Indramayu, dampaknya dilaporkan banjir menggenangi beberapa areal persawahan. Dengan respon cepat,…

Pemasok bawang putih sedang berada di gudangang

Kamis, 02 April 2020 - 20:27 WIB

Harga Bawang Putih Melambung di Musim Corona, KPPU: Ingat Pemerintah Dapat Mem-Blacklist Anda Para Importir Nakal

KPPU sendiri telah meningkatkan pengawasannya atas sektor pangan guna menjaga agar tidak terdapat pelaku usaha yang secara bersama-sama menahan pasokan atau memberikan harga yang sangat tinggi…