Industri MICE Berkembang di Bogor

Oleh : Chodijah Febriyani | Senin, 12 Februari 2018 - 09:15 WIB

Kondotel Bogorienze Holiday (Foto Dok Industry.co.id)
Kondotel Bogorienze Holiday (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- PT Nusa Raya Propertindo anak usaha dari kelompok usaha Eureka mengembangkan proyek kondominium hotel (kondotel), Bogorienze Holiday melengkapi hotel di Kota Bogor, mengingat tingginya aktivitas meetings-incentives-conferences-events (MICE) di kawasan ini.

"Kami membangun Bogorienze Kondotel dua tower di atas lahan 4 hektar, tower pertama untuk kondominium dan hotel, sedangkan tower kedua diperuntukan hotel seluruhnya," kata Direktur Utama NRP, Lukman Purnomosidi di Jakarta, belum lama ini.

Lukman mengatakan, untuk tower pertama dengan 300 unit kini sudah selesai konstruksinya setinggi 10 lantai, bahkan siap diserahterimakan pada akhir 2018.

"Tower ini awalnya di konsep sebagai apartemen namun diubah menjadi holiday kondo. Hal itu didukung kondisi lahannya yang berkontur tinggi dengan view Gunung Salak. Kami akan menerapkan konsep healthy living." kata Lukman.

Ketua Kehormatan DPP REI itu menambahkan, saat ini bisnis MICE di kawasan BNR sangat prospektif dan sedang gencar-gencarnya. Beberapa proyek apartemen dan hotel baru segera muncul dan hadir meramaikan industri MICE di kawasan tersebut.

"Potensi ini juga terlihat dari tingginya tingkat hunian hotel di kawasan tersebut, yang rata-rata mencapai di atas 80 persen," ujarnya.

Hotel  ini akan dikelola  manajemen Hotel Salak Hospitality yang telah sukses sebagai market leader atau pemimpin bisnis MICE di Bogor. Bogorienze Hotel akan menjadi Hotel Salak ke-3.

Grup Hotel Salak merupakan pemimpin pasar MICE di Bogor dan sekitarnya. Dari data Bogor City Occupancy MTD pada 12 -18 Oktober dan 7 November 2016, tingkat hunian Hotel Salak The Heritage dan Salak Tower Hotel selalu berada di atas 81 persen bahkan mencapai 87 persen, atau tertinggi dibanding hotel-hotel lain di Kota Hujan tersebut.

CEO Hotel Salak, Agus Prihanto seperti dilansir Antara optimistis hotel ketiga di bawah jaringan Hotel Salak tersebut akan sukses mengikuti dua hotel yang sudah dimiliki dan mereka kelola.

Agus mengatakan, jumlah kamar hotel bintang tiga ke atas di Kota Bogor sekarang sekitar 3000 kamar, dengan kebutuhan per hari mencapai 300 kamar. Oleh karena itu, penambahan 300 kamar baru di Hotel Salak Bogorienze diharapkan dapat memenuhi tingginya kebutuhan kamar hotel di Kota Bogor.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Nikmati Ayam Kurma Herbal Ada di Aston Inn Pandanaran Semarang

Selasa, 31 Maret 2020 - 14:00 WIB

Nikmati Ayam Kurma Herbal Ada di Aston Inn Pandanaran Semarang

Kesehatan merupakan hal utama dalam kehidupan yang tidak dapat tergantikan dengan apapun, dengan tubuh sehat segala aktifitas dapat kita jalani. Untuk menjaga kesehatan perlunya memperhatikan…

CIMB Niaga Syariah (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:25 WIB

CIMB Niaga Syariah Dukung DT Peduli Himpun Zakat, Sedekah, dan Wakaf Pakai QR Code

Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) bersinergi dengan Lembaga Amil Zakat Nasional Daarut Tauhid Peduli (DT Peduli) menyediakan layanan pembayaran Zakat, Sedekah,…

Bawang putih yang siap banjiri pasar

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:23 WIB

Kementan Pastikan Pasokan Bawang Putih Selama Covid-19 Aman

Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan stok bawang putih di seluruh Indonesia aman dan tersedia dalam jumlah yang cukup. Sebab bawang putih impor dari China sudah datang melalui 3 pelabuhan…

PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA)

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:05 WIB

Galer Eraspacetival, Erajaya Berikan Diskon Besar-besaran

Erajaya menggelar festival belanja online bertajuk Eraspacetival. Sejumlah produk diberikan diskon besar, salah satunya iPhone XS.

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:04 WIB

Uang Beredar Tumbuh Meningkat pada Februari 2020

Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) meningkat pada Februari 2020. Posisi M2 pada Februari 2020 tercatat Rp6.116,5 triliun atau tumbuh 7,9% (yoy), lebih tinggi dibandingkan…