Amanat Penderitaan Rakyat Palestina

Oleh : Jaya Suprana | Selasa, 19 Desember 2017 - 18:09 WIB

Anak Palestina
Anak Palestina

INDUSTRY.co.id - DI alam demokrasi adalah wajar bahwa ada yang membenarkan penindasan bangsa Israel terhadap bangsa Palestina.

Bagi mereka yang masih secara fundamentalis membenarkan penindasan bangsa Israel terhadap bangsa Palestina, sebaiknya meluangkan waktu untuk membaca buku terbaru karya Norman Gary Finkelstein yang berjudul GAZA : An Inquest Into Its Martyrdom.

*Holocaust*

Norman Gary Finkelstein adalah ilmuwan politik, aktivis, dosen, penulis dan warga negara Amerika Serikat keturunan Yahudi.

Bidang penelitian utama Finkelstein adalah konflik IsraelPalestina serta sejarah Holocaust akibat termotivasi oleh pengalaman orang tuanya yang merupakan korban selamat prahara Holocaust yang dilakukan Nazi Hitler terhadap kaum Yahudi.

Finkelstein merupakan lulusan Universitas Binghamton dan mendapatkan gelar Ph.D di bidang ilmu politik dari Universitas Princeton. Ia memegang jabatan pengajar di Brooklyn College, Universitas Rutgers, Hunter College, Universitas New York, dan Universitas DePaul.

*The Gaza Strip*

Di dalam buku terbarunya Norman Gary Finkelstein secara komprehensif membahas situasi kondisi kawasan yang disebut sebagai The Gaza Strip sebagai salah satu kawasan terpadat penduduk di planet bumi masa kini.

Lebih dari dua per tiga populasi Gaza adalah kaum pengungsi dan lebih dari separuhnya berusia di bawah delapan belas tahun.

Sejak 2004 secara sistematis, terstruktur dan masif, Israel melancarkan operasi terhadap warga Gaza yang tidak berdaya melakukan perlawanan terhadap militer Israel nan gagah perkasa dengan alutsista terbaik di abad XXI.

Ribuan warga Gaza telah binasa dan puluhan ribu kehilangan rumah akibat Israel tega melakukan blokade ilegal tanpa ampun terhadap Gaza.

Bencana yang menimpa Gaza bukan merupakan bencana alam namun bencana buatan manusia terhadap manusia. Berdasar data-data laporan pelanggaran hak asasi manusia, Finkelstein secara seksama melakukan penelitian terhadap nasib rakyat Palestina di kawasan Gaza.

Finkelstein menegaskan bahwa pembenaran Israel atas penindasan terhadap Gaza dengan alasan membela diri dari agresi kaum Palestina terhadap Israel pada hakikatnya merupakan pelanggaran konstitusional nyata terhadap hukum internasional.

Di sisi lain, Finkelstein menyayangkan bahwa upaya perlindungan hukum internasional yang dilakukan mulai dari Amesty International sampai ke Human Rights Watch to the UN Human Rights Council sama sekali tidak berhasil melindungi HAM di Gaza.

Kesimpulan Finkelstein yang paling memprihatinkan lebih baik tidak saya terjemahkan agar tidak keliru namun saya copas sebagai berikut after Judge Richard Goldstone's humiliating retraction of his UN report, human rights organizations succumbed to the Israeli juggernaut.

*AMPERA Palestina*

Menarik adalah fakta bahwa Norman Gary Finkelstein adalah warga negara Amerika Serikat keturunan Yahudi maka seharusnya seiring sejalan dengan Donald Trump dalam membenarkan Israel menindas Palestina.

Namun ternyata Finkelstein masih memiliki nurani kemanusiaan untuk tidak membabibutatuli mengingkari kebenaran maka tidak membenarkan angkara murka Israel terhadap Palestina.

Buku Norman Gary Finkelstein : GAZA, An Inquest Into Its Martyrdom merupakan sebuah monumen keprihatinan atas amanat penderitaan rakyat Palestina sekaligus sebagai perlawanan terhadap berbagai pihak yang berusaha mengingkari kenyataan penderitaan yang sedang diderita warga Palestina di Gaza.

Penulis adalah Jaya Suprana, pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pengobatan Garang Arang Di Masa lalu yang Kemudian Dijadikan Pengobatan Masa Kini

Selasa, 25 Juni 2019 - 09:08 WIB

Terapi Garang Arang Jadi Pengobatan Alternatif Penyakit Jaman Modern

Beberapa abad silam masyarakat suku Baduy (Banten) yang masih tinggal di pedalaman meyakini bahwa sumber penyakit adalah gangguan yang datang dari pengaruh jahat baik itu dari mahluk halus ataupun…

John Molloy (no 2 dari kiri) di salah satu Gerai "Floraiku" berbentuk Ryokan yang kini telah hadir di Indonesia.

Selasa, 25 Juni 2019 - 08:33 WIB

O Floraiku Parfum Yang Terinpirasi Dari Bunga Dan Puisi Jepang Hadir Di Indonesia

Industri wewangian atau parfum terus berkembang seiring sejalan dengan industri mode. Meski sudah banyak merek parfum dengan ribuan bau wangi diciptakan selalu saja ada yang ingin membuat terobosan…

Mentan Amran Sulaiman di tengah sawah

Selasa, 25 Juni 2019 - 07:41 WIB

Kinerja Kementan Genjot Ekspor Pertanian, di Apresiasi DPD

Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) dalam program kerjanya selama era pemerintahan Jokowi mampu secara baik meningkatkan produksi dan nilai tambah komoditas.

Mentan Amran Sulaiman

Selasa, 25 Juni 2019 - 07:33 WIB

DPR : Ngurus Sektor Pertanian Butuh Pemimpin Kuat Seperti Amran

Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) bersama seluruh jajarannya telah terbukti mampu memenuhi target pembangunan sektor pertanian, termasuk kecukupan pangan masyarakat Indonesia dalam…

Pengunjung mengamati papan elektronik yang memperlihatkan pergerakan IHSG di gedung BEI (Foto Rizki Meirino)

Selasa, 25 Juni 2019 - 07:14 WIB

Lirik Sembilan Saham, IHSG di Level 6257 - 6488

Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan Selasa (24/6/2019) berada di level 6257 - 6488. Cermati sembilan saham pilihan.