Batu Bara Indonesia Siap Dominasi Pasar Tiongkok

Oleh : Herry Barus | Selasa, 14 November 2017 - 16:00 WIB

Ilustrasi Tambang Batu Bara PT Bukit Asam Tbk
Ilustrasi Tambang Batu Bara PT Bukit Asam Tbk

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Batu bara asal Indonesia siap untuk mendominasi pasar di Tiongkok yang sedang membutuhkan pasokan energi besar untuk mengimbangi pesatnya pertumbuhan sektor industri.

"BPG berusaha agar konsumen industri, perusahaan pembangkit listrik hingga investor sektor pertambangan dan energi dari Tiongkok  bisa lebih memahami regulasi dan iklim usaha sektor pertambangan Indonesia," kata CEO PT Borneo Pasifik Global (BPG), Rendy Halim, melalui keterangan tertulis yang diterima Antara di Jakarta, Selasa.

BPG mendapat kepercayaan mewakili Indonesia untuk pertama kali di coal expo terbesar (CCME) di Tiongkok tersebut.

CCME adalah pameran pertambangan batu bara terbesar di Tiongkok yang diadakan setiap dua tahun sekali. Tahun ini, CCME mengambil tema, "Intelligent Manufacturing, Leading the Future" dan diikuti hampir 400 perusahaan dari 18 negara, termasuk Amerika Serikat, Rusia, dan Jerman.

Pertemuan tersebut menjadi ajang untuk meningkatkan hubungan baik antara RRT dan Indonesia, khususnya dalam bidang perdagangan. Calon pembeli dan investor dari China mendapatkan penjelasan terkait fluktuasi harga batu bara hingga jaminan transparansi dalam proses penambangan dan pengiriman komoditas tersebut.

Hal ini berguna untuk meningkatkan keyakinan bahwa bisnis antara RRT dengan Indonesia aman dan prospektif. Dan juga dukungan dari kedua belah pihak, Pemerintah Indonesia dan RRT, guna memperkuat kenyamanan dan keamanan dalam sisi berbisnis.

"Respons market amat baik. Mereka terlihat antusias untuk memahami lebih jauh perdagangan batu bara di Indonesia. Melalui pameran ini kami ingin membuat hubungan perdagangan batu bara antara Indonesia dan China menjadi lebih baik lagi di segala aspek," ujarnya.

Di acara ini, BPG menampilkan beberapa produk batu bara andalan asal Indonesia, antara lain BPG 47 (NAR44), BPG 42 (NAR38), dan BPG 38 (NAR35). Produk-produk BPG dengan tingkat kadar sulfur yang sangat rendah di bawah 1 persen ini cocok untuk memenuhi kebutuhan konsumen di sektor industri RRT yang sangat peduli dengan kebersihan udara. Batu bara BPG dipasok dari produsen batu bara yang memiliki tambang di Kalimantan Timur dan Kalimantan Selatan.

Pada tahun ini ekspor batu bara dari Indonesia ke RRT telah menghasilkan devisa senilai 1,68 miliar dolar AS atau meningkat dibandingkan tahun lalu yang hanya 1,03 miliar dolar AS. Namun posisi Indonesia masih berada di bawah Australia yang pada tahun ini nilai ekspornya telah mencapai 6,51 miliar dolar AS.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pembangunan Venue PON XX Papua

Senin, 27 Januari 2020 - 09:48 WIB

Kementerian PUPR Genjot Pembangunan Venue PON XX Papua

Pembangunan arena olahraga dilakukan di Kabupaten Jayapura yakni arena (venue) Aquatic dan ISTORA Papua Bangkit di Kawasan Olahraga Kampung Harapan, Distrik Sentani Timur dan arena Cricket dan…

dr. Terawan Agus Putranto (Foto Dok Industry.coid)

Senin, 27 Januari 2020 - 09:48 WIB

135 Thermo Scanner Diaktifkan di Sejumlah Pintu Masuk Indonesia

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan bahwa pemerintah memperketat pintu masuk negara dengan menyiagakan alat deteksi berupa thermo scanner guna mencegah Novel Coronavirus (2019-nCoV)…

Teknologi Blok Beton 3B

Senin, 27 Januari 2020 - 09:34 WIB

Kementerian PUPR Kembangkan Teknologi Blok Beton 3B

Blok Beton 3B dikembangkan oleh Pusat Litbang Sumber Daya Air (Pusair) sebagai solusi mencegah longsor dan pergeseran garis pantai akibat erosi gelombang air laut.

IHSG - Bursa Efek Indonesia (Dok INDUSTRY.co.id)

Senin, 27 Januari 2020 - 08:11 WIB

Ini Saham-saham Pilihan Hari Ini

IHSG saat ini masih terlihat berada dalam rentang konsolidasi wajar ditengah gejolak market global maupun regional, peluang kenaikan masih cukup besar. IHSG akan berada di level 6202 - 6378.

Indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (dok INDUSTRY.co.id)

Senin, 27 Januari 2020 - 07:58 WIB

Awal Pekan IHSG Cenderung Tertahan

Secara teknikal IHSG masih terus terkonsolidasi diarea support line Moving Average 200 hari. Pola chart pada medium term membentuk pola double top apabila break out level neckline di kisaran…