PLN Peroleh Pinjaman Rp16,3 Triliun

Oleh : Herry Barus | Jumat, 03 November 2017 - 05:00 WIB

Direktur Utama PT PLN (Persero) Sofyan Basir. (Rizki Meirino/INDUSTRY.co.id)
Direktur Utama PT PLN (Persero) Sofyan Basir. (Rizki Meirino/INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- PT PLN (Persero) memperoleh pinjaman investasi dari sindikasi lembaga keuangan bank dan nonbank nasional senilai total Rp16,3 triliun melalui skema konvensional dan syariah.

Direktur Utama PLN Sofyan Basir dalam rilis di Jakarta, Kamis (2/11/2017) mengatakan pinjaman tersebut terdiri atas skema konvensional senilai Rp12 triliun dan syariah Rp4,3 triliun.

"Pinjaman berjangka waktu 10 tahun tersebut akan digunakan mendanai proyek infrastruktur ketenagalistrikan," katanya.

Acara penandatanganan perjanjian kredit investasi tersebut dilaksanakan di Kantor Pusat PLN, Jakarta, Kamis.

Sofyan mengatakan kredit investasi dengan skema syariah sebesar Rp4,3 triliun merupakan pertama bagi PLN dan sekaligus terbesar di Indonesia.

Hal itu menunjukkan dukungan nyata industri keuangan syariah terhadap pembangunan infrastruktur kelistrikan dan juga bukti bahwa PLN mendorong perkembangan industri keuangan syariah di Indonesia.

"Untuk pertama kalinya, PLN melakukan penandatanganan kredit investasi skema syariah dan ini merupakan kredit investasi skema syariah terbesar di Indonesia. Semoga ini memberikan berkah pada PLN dalam membangun infrastruktur kelistrikan dan semakin mendorong perkembangan industri keuangan syariah di Indonesia," katanya.

Pinjaman tersebut, lanjutnya, juga merupakan bentuk nyata kepercayaan lembaga keuangan bank dan nonbank nasional terhadap pengelolaan keuangan PLN yang tetap "prudent" dalam masa pembangunan atau ekspansi.

Seiring kemajuan program 35.000 MW, menurut Sofyan, kebutuhan investasi PLN pada 2017 diperkirakan akan terealisasi sekitar Rp86 triliun atau meningkat 43 persen dibandingkan realisasi 2016.

Realisasi investasi itu juga mendorong tercapainya rasio elektrifikasi nasional sebesar 93 persen per September 2017.

Sedangkan, total aset PLN per 30 September 2017 sebesar Rp1.312 triliun atau meningkat tiga persen dibandingkan 31 Desember 2016 sebesar Rp1.274 triliun.

"Langkah-langkah strategis yang dilakukan oleh pemerintah dan PLN, sudah mulai terlihat hasilnya dan dirasakan secara nyata oleh masyarakat," ujarnya.

Sofyan menambahkan jika pada Januari 2015 masih terdapat 11 dari 22 sistem besar kelistrikan dalam kondisi defisit listrik, maka saat ini seluruh sistem besar tersebut sudah tercukupi beban puncaknya.

Menurut dia, program 35.000 MW tidak hanya ditujukan meningkatkan ketersediaan listrik, namun juga dimaksudkan agar PLN mampu menyediakan listrik dengan harga terjangkau oleh masyarakat dan kompetitif bagi industri serta bisnis, untuk menunjang pertumbuhan ekonomi nasional.

"Mengingat kebutuhan dana untuk investasi ini cukup signifikan, sehingga tidak dapat dipenuhi dari dana internal PLN dan pemerintah, maka dukungan dari semua pihak termasuk lembaga keuangan bank dan nonbank menjadi sangat berarti bagi PLN," kata Sofyan.

Perbankan dan lembaga keuangan nasional, lanjutnya, berperan penting menyediakan dana yang dibutuhkan untuk pembiayaan kegiatan investasi dan merupakan salah satu kunci keberhasilan penyelesaian pembangunan infrastruktur kelistrikan 35.000 MW.

"Kami ucapkan terima kasih untuk seluruh pihak perbankan dan lembaga keuangan yang terlibat dalam sindikasi hari ini dalam menyediakan pendanaan investasi bagi PLN. Kami berharap, kerja sama ini akan terus berlanjut dengan lebih baik," katanya.

Kepala Satuan Komunikasi Korporat PLN I Made Suprateka menambahkan penandatangan pinjaman skema konvensional dilakukan Direktur Keuangan PLN Sarwono Sudarto, Wakil Direktur Utama PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Sulaiman Arif Arianto, Direktur Kredit Menengah, Korporasi, dan BUMN PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Kuswiyoto, Direktur Korporasi PT Bank Central Asia Tbk Rudy Susanto, Direktur Pembiayaan dan Investasi PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) Edwin Syahruzad, Direktur Pelaksana I Indonesia Eximbank Dwi Wahyudi, Direktur Utama PT Bank Mega Tbk Kostaman Thayib, Direktur Kredit PT Bank Mega Tbk Madi D Lazuardi, General Manager The Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ Ltd Yusuke Katsuta, dan Direktur Utama PT Bank Sumitomo Mitsui Indonesia Kazuhisa Miyagawa.

Sedangkan, penandatanganan kredit investasi dengan skema syariah dilakukan Direktur Keuangan PLN Sarwono Sudarto, Direktur Perbankan Global Bank Maybank Indonesia Eri Budiono, Direktur Keuangan Bank Maybank Indonesia Thilagavathy Nadason, Direktur Bank Mandiri Syariah Choirul Anwar, Direktur Bank Mandiri Syariah Putu Rahwidhiyasa, Direktur Pembiayaan dan Investasi PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) Edwin Syahruzad, Direktur Bank Negara Indonesia Syariah Junaidi Hisom, dan Head Syariah SME & Wholesale Banking PT Bank Permata Syariah Budi Wardana.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Karya Citra Nusantara (KCN) ikut serta dalam Gerakan Bersih Laut dan Pantai

Selasa, 17 September 2019 - 16:05 WIB

KCN Dukung Program Gerakan Bersih Laut dan Pantai Milik Pemerintah

Karya Citra Nusantara (KCN) kembali menunjukan komitmennya terhadap lingkungan dan masyarakat.

kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Selasa, 17 September 2019 - 15:09 WIB

Karhutla Bukan Bencana dari Tuhan, Tetapi Kelalaian dalam Perencanaan dan Pencegahan

Jakarta-Karhutla yang terjadi terus-menerus ini bukanlah musibah dari Tuhan sebagaimana yang disebutkan Kepala Kantor Staff Kepresidenan (KSP), Moeldoko. Penyebab karhutla adalah kelalaian dalam…

Gedung DPR RI

Selasa, 17 September 2019 - 15:01 WIB

Revisi UU KPK Disetujui DPR RI

Rapat Paripurna DPR RI ke-9 Masa Persidangan I periode 2019-2020 menyetujui hasil revisi Undang-Undang tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk disahkan menjadi undang-undang.

Kuwat Sri Hudoyo

Selasa, 17 September 2019 - 15:00 WIB

Kemenkes Mendorong Industri Farmasi Domestik Lewat E-Katalog

Kementerian Kesehatan terus berupaya meningkatkan daya saing industri farmasi dan alat kesehatan dalam negeri dengan e-katalog maupun mendorong riset terapan biofarmaka dan vaksin

Kebakaran Hutan

Selasa, 17 September 2019 - 14:45 WIB

Indonesia Darurat Udara Bersih

Jakarta-Permasalahan udara bersih saat ini tidak hanya menjadi isu masyarakat perkotaan metropolitan seperti Jakarta, tetapi juga telah menjadi masalah di berbagai daerah di Sumatera dan Kalimantan.