Pemerintah Terus Kembangkan Sektor ESDM di Papua

Oleh : Ridwan | Rabu, 04 Oktober 2017 - 17:30 WIB

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Wilayah Papua memiliki potensi energi dan mineral yang besar. Pemerintah terus berupaya untuk mengembangkan potensi yang ada sekaligus melakukan pembangunan infrastruktur energi secara berkeadilan sehingga masyarakat setempat mendapatkan manfaat yang maksimal.

Pengembangan sektor energi dan sumber daya mineral terus dilakukan Pemerintah melalui Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM), seperti program listrik perdesaan, pembangunan pembangkit berbasis energi baru terbarukan, dan pemberian Lampu Tenaga Surya Hemat Energi (LTSHE).

Kegiatan sektor ESDM lainnya yang diharapkan dapat mengurai keterbatasan wilayah Papua yaitu, pembangunan jaringan gas kota, pemberian bantuan sarana air bersih (sumur bor air tanah) dan kebijakan BBM Satu Harga.

"Agar seluruh masyarakat dapat menikmati kesejahteraan, pemerintah melakukan pelbagai upaya, antara lain meningkatkan rasio elektrifikasi nasional yang saat ini sudah mencapai 92,8% persen atau di atas target 92,75 persen, menekan subsidi energi sebanyak mungkin tanpa mengorbankan daya beli masyarakat, juga membangun infrastruktur seperti jaringan distribusi gas bumi untuk rumah tangga diberbagai wilayah Indonesia," ujar Menteri ESDM, Ignasius Jonan di Jakarta (4/10/2017).

Memberikan pasokan listrik bagi masyarakat kedua provinsi paling timur Indonesia itu, Pemerintah tahun ini hingga 2019 mendatang akan membangun tidak kurang 29 pembangkit listrik (20 pembangkit di Papua dan 9 pembangkit di Papua Barat) yang berbahan gas dan batubara.

"Selain tentunya membangun pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan di lokasi terpencil yang terpisah dari jaringan infrastruktur PLN dan pemberian lampu LTSHE untuk 16.394 keluarga di Papua Barat dan 120.894 keluarga di Papua," tambahnya.

Untuk membantu pembangunan Provinsi Papua dan Papua Barat, pemerintah saat ini mengalokasikan dana berupa dana desa, dana alokasi khusus, alokasi umum dan dana bagi hasil, sebesar masing-masing Rp42 triliun dan Rp15 triliun.

"Membangun Papua akan terus dikerjakan hingga Masyarakat Papua merasakan hal yang sama dengan sauadara-saudaranya di Jawa dan daerah lainnya," kata Jonan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PATRIA mendapatkan apresiasi penghargaan “The 5th Outstanding Corporate Innovator Indonesia Award”

Rabu, 19 Juni 2019 - 21:56 WIB

PATRIA Raih Penghargaan The 5th Outstanding Corporate Innovator Indonesia Award

Sebagai perusahaan engineering & manufacturing yang fokus akan inovasi, PT United Tractors Pandu Engineering (PATRIA) selalu berusaha mengembangkan bisnisnya dengan masuk ke sektor-sektor baru…

Presiden Jokowi dan Presiden Donald Trump di KTT G20 (Foto Setpres)

Rabu, 19 Juni 2019 - 21:00 WIB

Presiden Jokowi akan Bahas Tiga Topik di KTT G-20

Mengenai KTT negara-negara yang tergabung dalam Group 20 (G-20), di Osaka, Jepang, 28-29 Juni mendatang, Presiden Jokowi mengatakan, ingin mengangkat, membicarakan yang pertama mengenai persoalan…

Pasukan Perdamaian PBB (Foto Ist)

Rabu, 19 Juni 2019 - 19:30 WIB

Satuan Batalion Prajurit TNI Laksanakan Misi Perdamaian PBB

Satuan Batalyon Infanteri 141/AYJP terpilih menjadi satuan tugas misi perdamaian PBB.

Pengerukan Sendimen ditepi sungai Citarum oleh PT. South Pacific Viscose

Rabu, 19 Juni 2019 - 19:08 WIB

Investor Austria Apresiasi Pemerintah Indonesia Atas Pemberian Izin Pengerukan Sendimen Ditepi Sungai Citarum

Pada pekerjaan pengerukan tersebut, PT. South Pacific Viscose yang merupakan bagian bisnis Lenzing AG dari negara Austria bekerjasama dengan PT. Barokah Jaya untuk pekerjaan di sungai serta…

Presiden Jokowi (Dok Industry.co.id)

Rabu, 19 Juni 2019 - 19:00 WIB

RI-ASEAN Bersatu Hadapi Perang Dagang AS-Tiongkok

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN, di Bangkok, Thailand, 22—23 Juni mendatang, akan mengajak negara-negara ASEAN bersatu dalam mengantisipasi…