Pemerintah Terus Kembangkan Sektor ESDM di Papua

Oleh : Ridwan | Rabu, 04 Oktober 2017 - 17:30 WIB

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Wilayah Papua memiliki potensi energi dan mineral yang besar. Pemerintah terus berupaya untuk mengembangkan potensi yang ada sekaligus melakukan pembangunan infrastruktur energi secara berkeadilan sehingga masyarakat setempat mendapatkan manfaat yang maksimal.

Pengembangan sektor energi dan sumber daya mineral terus dilakukan Pemerintah melalui Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM), seperti program listrik perdesaan, pembangunan pembangkit berbasis energi baru terbarukan, dan pemberian Lampu Tenaga Surya Hemat Energi (LTSHE).

Kegiatan sektor ESDM lainnya yang diharapkan dapat mengurai keterbatasan wilayah Papua yaitu, pembangunan jaringan gas kota, pemberian bantuan sarana air bersih (sumur bor air tanah) dan kebijakan BBM Satu Harga.

"Agar seluruh masyarakat dapat menikmati kesejahteraan, pemerintah melakukan pelbagai upaya, antara lain meningkatkan rasio elektrifikasi nasional yang saat ini sudah mencapai 92,8% persen atau di atas target 92,75 persen, menekan subsidi energi sebanyak mungkin tanpa mengorbankan daya beli masyarakat, juga membangun infrastruktur seperti jaringan distribusi gas bumi untuk rumah tangga diberbagai wilayah Indonesia," ujar Menteri ESDM, Ignasius Jonan di Jakarta (4/10/2017).

Memberikan pasokan listrik bagi masyarakat kedua provinsi paling timur Indonesia itu, Pemerintah tahun ini hingga 2019 mendatang akan membangun tidak kurang 29 pembangkit listrik (20 pembangkit di Papua dan 9 pembangkit di Papua Barat) yang berbahan gas dan batubara.

"Selain tentunya membangun pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan di lokasi terpencil yang terpisah dari jaringan infrastruktur PLN dan pemberian lampu LTSHE untuk 16.394 keluarga di Papua Barat dan 120.894 keluarga di Papua," tambahnya.

Untuk membantu pembangunan Provinsi Papua dan Papua Barat, pemerintah saat ini mengalokasikan dana berupa dana desa, dana alokasi khusus, alokasi umum dan dana bagi hasil, sebesar masing-masing Rp42 triliun dan Rp15 triliun.

"Membangun Papua akan terus dikerjakan hingga Masyarakat Papua merasakan hal yang sama dengan sauadara-saudaranya di Jawa dan daerah lainnya," kata Jonan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur Utama Bank, BTN, Maryono, sedang memberikan kuliah umum di kampus Universitas Andalas di Padang, Sumatera Barat, Rabu (24/04/2019)

Rabu, 24 April 2019 - 22:38 WIB

Bank BTN Berharap Dunia Kampus dapat Beradaptasi dengan Teknologi Digital

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), atau Bank BTN, menilai dunia pendidikan perlu dibekali pengetahuan yang sesuai dengan kebutuhan zaman sehingga lulusannya mampu beradaptasi dengan kemajuan…

Sriyono pengrajin kain pantai Sukoharjo yang mendunia

Rabu, 24 April 2019 - 22:09 WIB

Kisah Sukses Sriyono Pengrajin Kain Pantai Sukoharjo yang Mendunia

Di Kabupaten Sukoharjo banyak pelaku UMKM yang sukses membangun usahanya setelah mendapat pinjaman bunga lunak dari LPDB melalui BPR Kartarsura Makmur.

Hoshino Resorts Aomoriya

Rabu, 24 April 2019 - 22:00 WIB

Hoshino Resorts Aomoriya Terpilih Jadi Salah Satu dari 20 Ryokan Terbaik di Jepang

Perusahaan Manajemen Hotel, Hoshino Resorts melalui salah satu cabangnya, Hoshino Resorts Aomoriya, dinobatkan untuk pertama kalinya dalam "Top20 Ryokans in Japan by International Travelers…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat meninjau pabrik Kaca Alat Farmasi dan Kesehatan PT Schott Igar Glass

Rabu, 24 April 2019 - 20:45 WIB

Industri Kaca Alat Farmasi dan Kesehatan Nasional Tambah Kapasitas Produksi

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus memacu pengembangan industri kaca untuk alat-alat farmasi dan kesehatan.

Presiden Joko Widodo bersama Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat meninjau pameran prosuk kerajinan di INACRAFT 2019

Rabu, 24 April 2019 - 20:15 WIB

Inacraft Targetkan Penjualan Capai Rp 146 Miliar

Menteri Perinduatrian Airlangga Hartarto menyebutkan, penyelenggaraan Inacraft tahun ini, menargetkan transaksi penjualan hingga Rp146 miliar.