Dukung Hilirisasi Pertambangan, Sucofindo Lakukan Studi Amdal Smelter Nikel PT Mitra Murni Perkasa

Oleh : Kormen Barus | Kamis, 10 Februari 2022 - 11:21 WIB

Ilustrasi Nikel
Ilustrasi Nikel

INDUSTRY.co.idm, Jakarta– PT SUCOFINDO mendukung penghiliran pertambangan mineral dan batu bara yang sedang didorong oleh pemerintah untuk meningkatkan nilai tambah di dalam negeri. Salah satu bentuk dukungan itu, SUCOFINDO melakukan studi analisis mengendai dampak lingkungan (Amdal) atas rencana pembangunan smelter nikel PT Mitra Murni Perkasa di Balikpapan, Kalimantan Timur.

Johannes Pakpahan, Kepala PT SUCOFINDO Cabang Balikpapan, mengatakan bahwa PT Mitra Murni Perkasa (MPP) telah mempercayakan kepada SUCOFINDO untuk melakukan kajian Amdal atas rencana pembangunan smelter tersebut.

Menurutnya, pekerjaan studi Amdal ini dikerjaan mulai Oktober 2021 dengan target selesai pada Juni 2022.

“Pekerjaan studi Amdal smelter nikel PT MPP merupakan bentuk dukungan SUCOFINDO kepada pemerintah dalam upaya meningkatkan hilirisasi pertambangan. SUCOFINDO telah mendapat kepercayaan untuk melakukan pekerjaan studi Amdal tersebut,” ujarnya, Senin (7/2/2022).

Selain itu, menurutnya, studi Amdal ini sebagai bentuk dukungan SUCOFINDOkepada Pemerintah dalam upaya meningkatkan hilirisasi pertambangan untuk meningkatkan nilai tambah produk pertambangan dalam negeri. Sebagai informasi bahwa rencana pembangunan smelter nikel PT MMP kapasitas 27.800 MT Nickle Matte per tahun ini merupakan smelter pertama di Kalimantan Timur.

“Tentu ini akan menjadi pengalaman serta portofolio SUCOFINDO dalam mengerjakan pekerjaan sejenis di proyek-proyek smelter berikutnya, serta membuka peluang jasa lain kelak setelah masuk ke tahap konstruksi dan operasional smelter,” tuturnya.

Muhammad Yazid, Kepala Bidang Konsultasi dan Pengujian PT SUCOFINDO Cabang Balikpapan menambahkan, studi amdal sangat diperlukan dalam pembangunan smelter nikel untuk memastikan seluruh kegiatan operasinya layak terhadap lingkungan. “Kami memberikan dukungan atas proyek smelter nikel PT MPP ini karena sudah sejalan dengan semangat pemerintah dalam meningkatkan nilai tambah produk pertambangan di dalam negeri,” tutur Yazid.

SMELTER NIKEL

Kepala Bidang Tata Lingkungan, Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Kalimantan Timur, Fahmi Himawan mengatakan bahwa rencana pembangunan smelter nikel MPP terdiri atas pembangunan fasilitas utama seperti stasiun penyimpanan bijih nikel, sitem tanur pengering, pembakaran dan pra reduksi, sistem tanur listrik, pabrik sulifidasi, gudang homogenisasi batu bara, pabrik penyiapan batu bara dan dermaga.

Sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku, hasil analisis terhadap skala/besaran rencana kegiatan dimaksud adalah Kode 24202 – industri pembuatan logam dasar bukan besi sesuai dengan besaran di multisektor, luas lahan terbangun ≥ 5 ha dan luas bangunan terbangun ≥ 10.000 m2, serta wajib memiliki Amdal kategori A.

Selain itu, kegiatan pembangunan pelabuhan dengan fasilitas dermaga dengan bentuk konstruksi sheet pile atau open pile dengan panjang ≥ 400 m atau luas dermaga ≥ 10.000 m2, wajib memiliki Amdal kategori A. Kemudian, pengambilan air baku dari sungai dengan debit ≥ 250 liter/detik, termasuk kegiatan yang wajib memiliki Amdal kategori C. Oleh sebab itu, pembangunan smelter nikel MMP wajib memiliki Amdal kategori A.

Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur telah menggelar rapat Tim Teknis Formulir Kerangka Acuan Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Pembangunan Smelter Nikel MMP. MMP merupakan perusahaan swasta penanaman modal dalam negeri (PMDN) yang berencana membangun smelter nikel yang memproduksi nickel matte dengan kapasitas produksi 27.800 ton per tahun. Smelter ini menggunakan teknologi Rotary-Kiln Electric Furnace (RKEF) pada lokasi seluas ± 22,75 ha di Kelurahan Kariangau, Kecamatan Balikpapan Barat, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur.

PT SUCOFINDO adalah perusahaan inspeksi pertama di Indonesia dan didirikan pada tanggal 22 Oktober 1956. Sebagai BUMN, Pemerintah Indonesia merupakan pemegang saham utama dengan kepemilikan 95 persen.

Bisnis SUCOFINDO bermula dari jasa pemeriksaan dan pengawasan di bidang perdagangan membantu pemerintah dalam menjamin kelancaran arus barang dan pengamanan devisa negara. Kemudian SUCOFINDO melakukan diversifikasi jasa di bidang, laboratorium analitis, keteknikan, audit, assessment, konsultansi, pelatihan dan berbagai kegiatan penunjang terkait, diantaranya di bidang pertanian, kehutanan, migas, pertambangan, konstruksi, industri pengolahan, kelautan, perikanan, transportasi, energi baru dan  terbarukan, dan teknologi informasi.

SUCOFINDO memiliki 66 titik layanan yang tersebar di seluruh Indonesia, dikelola secara terpadu dan didukung oleh para ahli di berbagai bidang. Jaringan laboratorium yang luas menyediakan layanan dekat dengan pelanggan di seluruh Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pendapatan Bersih tumbuh 106,23%, Segmen Penjualan Unit Alat Berat Tumbuh 135,49%

Senin, 16 Mei 2022 - 17:53 WIB

Dahsyat Tembus 295%, Pertumbuhan Laba Bersih KOBEX pada Triwulan I-2022

Jakarta – PT Kobexindo Tractors Tbk (KOBX) penyedia alat berat terintegrasi, membukukan pencapaian positif pada tiga bulan pertama 2022.

Mantan Politikus Laksamana Sukardi Gandeng Harry Tjahjono Cegah Dampak Negatif Konten Youtube Pada Anak.

Senin, 16 Mei 2022 - 17:42 WIB

Mantan Politikus Laksamana Sukardi Gandeng Harry Tjahjono Cegah Dampak Negatif Konten Youtube Pada Anak.

Mantan politikus PDIP dan Menteri BUMN Kabinet Gotong Royong, Laksamana Sukardi (LS), menggandeng seniman Harry Tjahjono untuk membuat konten youtube ramah anak.

Destinasi Wisata Cicalengka Dreamland, Bandung, Jawa Barat ( Instagram/@pianpian)

Senin, 16 Mei 2022 - 17:30 WIB

Genjot Pariwisata, Bandung Harus Punya Ciri Khas Sebagai Kota Wisata

Salah satu upaya untuk meningkatkan perekonomian masyarakat, Wali Kota Bandung Yana Mulyana menyebut sejumlah tempat wisata yang ada di Ibu Kota Jawa Barat itu perlu memiliki ciri khas yang…

Petugas memeriksa kesehatan mulut Sapi

Senin, 16 Mei 2022 - 16:51 WIB

Untuk Kurban, HPDKI Persiapkan Ternaknya Aman dan Sehat dari PMK

Terkait dengan adanya wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) di beberapa kabupaten di Jawa Timur dan di Aceh, Himpunan Peternak Domba Kambing Indonesia (HPDKI) gerak cepat mengkoordinasikan seluruh…

Perancis Hapus Pajak Progresif, CPO Dalam Negeri Naik

Senin, 16 Mei 2022 - 16:50 WIB

Para pemangku Kelapa Sawit Desak Pemerintah Evaluasi Larangan CPO dan produk turunannya

Jakarta – Sejumlah indikator makro ekonomi Indonesia melemah pada periode April dan Mei tahun ini. Cadangan devisa nasional turun dan nilai tukar rupiah mulai melemah terhadap dolar AS.