Holcim Indonesia Terus Fokus Pada Transformasi Komersial Guna Tingakatkan Kinerja di Tahun 2017

Oleh : Ridwan | Kamis, 25 Mei 2017 - 11:29 WIB

Pembicara Lafarge Holcim
Pembicara Lafarge Holcim

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Holcim Indonesia kembali menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) dan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) kemarin di Jakarta.

Dalam rapat tersebut para pemegang saham menyetujui laporan kinerja tahun 2016 dan menunjuk Martin Kriegner sebagai Wakil Presiden kimisaris Holcim Indonesia.

Presiden Direktur Holcim Indonesia, Gary Schutz mengatakan, perlambatan laju pertumbuhan ekonomi dan ketatnya persaingan pasar masih menjadi penyebab utama tertekannya harga jual di pasar. Holcim Indonesia saat ini terus mengoptimalkan potensi untuk memperluas peluang bisnis selain mengantisipasi upaya pemerintah mengakselerasi realisasi proyek perumahan dan infrastruktur yang tertunda.

"Pertumbuhan kredit perumahan tercatat hanya 8 persen pada kuartal pertama tahun 2017, ini disebabkan karena daya beli masyarakat yang rendah. Kami harapkan pertumbuhan kredit perumahan pada kuartal kedua tahun 2017 mencapai 12 persen," ungkap Gary Schutz seusai acara RUPS dan RUPSLB PT. Holcim Indonesia di Jakarta (24/5/2017).

Menurut Gary, industri bahan bangunan dan konstruksi masih berada dalam tekanan karena perlambatan perekonomian yang mempengaruhi daya beli pelanggan. Dengan kondisi sulit seperti ini menyebabkan penurunan kinerja sebagian besar industri, termasuk pelaku bisnis semen pada tahun 2016.

"Dengan demikian, peran pemerintah diharapkan mampu , menciptakan lingkungan bisnis yang lebih kondusif dan memulihkan perekonomian," terangnya.

Pertumbuhan permintaan semen dalam waktu dekat diperkirakan masih sangat minim dan masih jauh dari yang diproyeksikan oleh Asosiasi Semen Indonesia (ASI) sebesar 5 persen. Sedangkan untuk jangka panjang, Holcim Indonesia yakin bahwa potensi pertumbuhan yang dibutuhkan akan lebih besar dari kebutuhan jangka pendek.

"Kondisi pasar semen di Indonesia pada kuartal pertama tahun 2017 masih sangat menantang. Untuk mengatasi dampak dari penundaan proyek serta munculnya pemain-pemain baru di industri semen, kami berusaha untuk fokus kepada langkah efiseinsi biaya dan trnsformasi komersial," ucap gary.

Kedepan, Holcim Indonesia akan berfokus pada transformasi komersial untuk meningkatkan penjualan serta melayani kebutuhan pelanggan yang ada di dua pasar semen terbesar yaitu, pulau Sumatera dan pulau Jawa.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Blockchain

Kamis, 18 April 2019 - 17:10 WIB

Jelajahi Pasar Blockchain Indonesia, TTC Gandeng Tokocrypto dan Infonesia

Blockchain proyek dari Singapura, TTC Foundation resmi bekerjasama dengan Tokocrypto dan Infonesia sebagai bagian dari strategi memasuki pasar Indonesia. Melalui kerja sama ini, TTC Foundation…

Fujitsu Indonesia

Kamis, 18 April 2019 - 16:06 WIB

Tahun 2019, Fujitsu Indonesia Bidik Pertumbuhan Usaha Hingga Double Digit

PT Fujitsu Indonesia optimis penjulan di tahun 2019 akan tumbuh mencapai double digit. Pasalnya, segmen pasar yang disasar oleh perusahaan masih mempunyai peluang yang cukup besar di Indonesia.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat melihat salah satu AMMDes

Kamis, 18 April 2019 - 15:10 WIB

Sejak Diluncurkan Agustus 2018, AMMDes Raih Banyak Pujian

Pengembangan Alat Mekanik Multifungsi Pedesaan (AMMDes) diapresiasi banyak pihak karena mampu memberikan beragam manfaat bagi kebutuhan masyarakat desa. Hal ini sejalan dengan upaya pemerintah…

BNI Syariah. (Foto: IST)

Kamis, 18 April 2019 - 14:38 WIB

BNI Syariah Targetkan Pembukaan Rekening Online diakhir 2019

Jakarta - BNI Syariah menargetkan pembukaan rekening online di kuartal 4 2019. Pembukaan rekening online merupakan salah satu strategi yang dilakukan BNI Syariah untuk meningkatkan layanan di…

Mantan Napi Terorisme Sukses Kembangkan Koperasi di Pesantren-Pesantren

Kamis, 18 April 2019 - 14:11 WIB

Cerita Mantan Napi Terorisme Sukses Kembangkan Koperasi ke Pesantren-Pesantren

Koperasi Komunitas Mantan Narapidana teroris dan Gerakan Aktivis Radikal (Kontantragis) yang didirikan di Bandung pada 28 Oktober 2017 sukses memperluas pasar dengan produk unggulan kopi, sabun,…