Komisi I Dukung Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Daerah 3T

Oleh : Krishna Anindyo | Jumat, 18 September 2020 - 13:30 WIB

Anggota Komisi I DPR RI - Rizki Aulia Natakusumah (Photo by Parlementaria Terkini DPR)
Anggota Komisi I DPR RI - Rizki Aulia Natakusumah (Photo by Parlementaria Terkini DPR)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Guna tercapai digitalisasi menyeluruh di Indonesia, Anggota Komisi I DPR RI Rizki Aulia Natakusumah dorong Pemerintah untuk mempercepat pembangunan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi secara merata, khususnya di daerah tertinggal, terdepan dan terluar (3T).

Menurutnya, digitalisasi merupakan keniscayaan, karena masih banyak masyarakat yang belum tersentuh akses internet, bahkan layanan telekomunikasi.

“Kita mendukung penuh bahwa Pemerintah ingin memfokuskan pembangunan jaringan telekomunikasi di daerah 3T. Tetapi faktanya di daerah Banten Selatan yang berjarak dua jam dari Jakarta saja, banyak masyarakat yang belum mempunyai akses kepada sinyal dengan baik,” ujar Rizki melalui keterangan yang diterima redaksi pada Jumat (18/9).

Politisi Partai Demokrat itu memastikan, pihaknya akan memberi dukungan politik kepada Kominfo. Namun, ia juga ingin melihat bahwa setiap kebijakan Kominfo terasa oleh publik atau masyarakat.

“Terutama yang ada di pelosok-pelosok desa. Kita tahu bahwa ada program peningkatan anggaran terkait pelaksanaan program ini. Tentu kita dukung dan kita menunggu Kominfo melaksanakan programnya dengan baik, agar aspirasi dari masyarakat di desa untuk akses kepada sinyal bisa terpenuhi,” tutur Rizki.

Sisi lain, koneksi internet juga telah menjadi kebutuhan dasar terutama di masa pandemi saat ini. Mengingat, hampir seluruh aktivitas beralih menggunakan sistem daring. Bahkan, Pemerintah pun sedang menggalakkan budaya literasi digital.

Legislator dapil Banten I itu juga mengajak provider telekomunikasi yang mendapatkan profit selama pandemi Covid-s19 bisa berkontribusi lebih kepada negara dengan ikut membangun maupun memperluas jaringan telekomunikasi di berbagai daerah.

Dalam percepatan transformasi digital, Kominfo menargetkan pembangunan sejumlah infrastruktur telekomunikasi yakni fiber optic dan base transceiver station (BTS). Di tahun 2021, ditargetkan pembangunan 4.200 BTS di desa yang belum memiliki sinyal 4G.

Rapat yang membahas program beserta pagu anggaran Kominfo berdasarkan nota keuangan RAPBN Tahun Anggaran 2021 menyepakati beberapa poin.

Diantaranya, anggaran Ditjen PPI dan BAKTI untuk  program penyediaan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi sebesar Rp 11,15 triliun, anggaran Ditjen APTIKA, PPI, IKP dan BLSDM untuk pemanfaatan teknologi dan informasi sebesar Rp 3,62 triliun.

Sementara, program pengelolaan Spektrum Frekuensi, Standar Perangkat dan Layanan Publik sebesar Rp 530 miliar, program Komunikasi Publik sebesar Rp 260 miliar, dan program dukungan manajemen sebesar Rp 1,3 triliun.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Satgas Yonif 413/Bremoro Amankan Oknum Penyakit Masyarakat

Rabu, 21 Oktober 2020 - 05:30 WIB

Satgas Yonif 413 Bremoro Amankan Oknum Penyakit Masyarakat

Komandan Satgas (Dansatgas) Pamtas Yonif MR 413/Bremoro Mayor Inf Anggun Wuriyanto mengatakan bahwa pemuda berinisial JH itu ditangkap dan diamankan ketika membawa ganja yang disamarkan dalam…

Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB)

Rabu, 21 Oktober 2020 - 05:00 WIB

KKSB Papua Hadang dan Tembaki Patroli TNI

Dijelaskan Kapen Kogabwilhan III, penghadangan dan penembakan brutal yang dilakukan KKSB tersebut terjadi pada pukul 09.30 WIT, Distrik Sarambakon tepatnya sekitar 15 meter lewat jembatan kayu…

Satgas Yonif MR 413 Bremoro-Bea Cukai Tingkatkan Pengawasan Berbagai Bidang

Rabu, 21 Oktober 2020 - 04:30 WIB

Satgas Yonif MR 413 Bremoro-Bea Cukai Tingkatkan Pengawasan Berbagai Bidang

Menerima perintah Dansatgas, Kapten Inf Hervin Rahadian Jannat yang juga menjabat selaku Wadansatgas segera menyiapkan personelnya termasuk menghubungi dari pihak Bea dan Cukai Jayapura yang…

Prajurit Resimen Artileri 2 Marinir Amankan Unras di Surabaya

Rabu, 21 Oktober 2020 - 04:00 WIB

Prajurit Resimen Artileri 2 Marinir Amankan Unras di Surabaya

Danmenart 2 Mar Kolonel Marinr Aris Budiadi, S.Pi., dalam arahannya mengatakan bahwa tugas yang diemban oleh prajurit Korps Marinir sesuai Undang-Undang TNI Nomor 34 Tahun 2004 tentang Tugas…

DukungSDG’s (Suitainable Development Goals), Indra Karya SediakanProgram Bantuan AksesAir Bersih Berbasis Teknologi “Smart Water”di Madura

Selasa, 20 Oktober 2020 - 21:47 WIB

Indra Karya Sediakan Program Bantuan Akses Air Bersih Berbasis Teknologi “Smart Water”di Madura

Jakarta (19/10) –Terbatasnya penyediaan air bersih masih menjadi permasalahan mendasar beberapa wilayah dan kawasan di Indonesia bahkan dunia.