Komitmen Dexa Group Bantu Kurangi Ketergantungan Impor Bahan Baku Obat di Indonesia

Oleh : Ridwan | Kamis, 09 Januari 2020 - 19:05 WIB

Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi (BRIN), Bambang P.S. Brodjonegoro saat mengunjungi Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences (DLBS) (Foto: Ridwan/Industry.co.id)
Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi (BRIN), Bambang P.S. Brodjonegoro saat mengunjungi Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences (DLBS) (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Hilirisasi hasil riset Dexa Group berupa Obat Modern Asli Indonesia (OMAI) yang berdaya saing tinggi telah banyak diresepkan oleh para dokter untuk pasien di Indonesia. Obat ini juga telah diekspor ke empat benua di Afrika, Amerika, Asia, dan Eropa.

Meskipun demikian, produk hilirisasi hasil riset Dexa Group sejak tahun 2011 dan telah menghasilkan sedikitnya 18 obat bernomor izin edar Fitofarmaka ini perlu lebih ditingkatkan penggunaannya, khususnya bagi pengguna di fasilitas kesehatan formal.

Saat melakukan kunjungan kerja ke Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences (DLBS) Dexa Group, pada Rabu, 8 Januari 2020, Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi (BRIN), Bambang P.S. Brodjonegoro, mengatakan bahwa Kementerian Riset dan Teknologi RI mengapresiasi Dexa Group yang telah mengupayakan penelitian dan pengembangan produk farmasi untuk menjadi produk yang bertaraf internasional dengan keunggulan yang inovatif dan berdaya saing, serta membawa kemajuan bagi Indonesia.

Menurut Bambang, langkah ini merupakan wujud hilirisasi industri seperti yang diharapkan oleh pemerintah. 

"Saya melihat Dexa Group telah menghasilkan produk riset dan teknologi yang inovatif berbahan baku keanekaragaman sumber daya biodiversitas asli Indonesia. Tentunya ini menjadi peran pemerintah untuk membantu hilirisasi industri agar makin banyak dikonsumsi. Dalam hal ini, kami akan mengusulkan penggunaan obat-obatan Fitofarmaka di program kesehatan Pemerintah JKN," kata Bambang dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (9/1/2020).

Pimpinan Dexa Group, Ferry Soetikno, mengemukakan bahwa salah satu peran Dexa Group sebagai industri farmasi adalah mendukung upaya pemerintah untuk mewujudkan kemandirian bahan baku obat-obatan melalui penelitian dan pengembangan produk obat modern asli Indonesia (OMAI) yang dilakukan di DLBS.

Sementara itu, menurut Executive Director DLBS, Raymond Tjandrawinata, DLBS sebagai organisasi riset bahan alam hingga saat ini telah meneliti dan memproduksi bahan baku aktif obat herbal. Upaya ini sebagai langkah mendorong kemandirian bahan baku obat nasional sekaligus memberikan nilai tambah bagi perekonomian Indonesia karena memberdayakan para petani hingga ke distributor.

"Melalui DLBS, Dexa Group melakukan kegiatan riset di tingkat hulu dengan mengembangkan sediaan farmasi dan memproduksi Active Pharmaceutical Ingredients (API) yang berasal dari makhluk hidup. Di tingkat hilir, inovasi pengembangan dari DLBS ini menghasilkan 18 produk berizin edar Fitofarmaka dari 26 produk berizin edar Fitofarmaka di Indonesia," kata Raymond.

Lebih lanjut, kata Raymond, bersama ratusan saintis, DLBS telah menghasilkan OMAI di antaranya Inlacin yakni produk obat diabetes Fitofarmaka berbahan baku bungur dan kayu manis yang telah diekspor ke Kamboja dan Filipina. Selain itu, produk Fitofarmaka lainnya adalah Redacid berbahan baku kayu manis yang bermanfaat untuk mengatasi gangguan lambung.

Produk OMAI penemuan DLBS lainnya adalah Inbumin berbahan baku ikan gabus yang bermanfat untuk membantu proses penyembuhan luka dan Disolf berbahan baku cacing tanah yang bermanfaat untuk memperlancar peredaran darah, serta rangkaian Herba Family seperti HerbaKOF untuk obat batuk, HerbaCOLD untuk Flu, HerbaPAIN untuk sakit kepala dan nyeri otot, dan HerbaVOMITZ untuk gangguan lambung.

Saat ini, kegiatan litbang di DLBS sudah diakreditasi secara independen oleh auditor KNAPPP (Kemenristek BRIN) dan AAALAC (Association for Assessment and Acreditation of Laboratory Animal Care International).

Sedikitnya ada 50 produk inovasi dan ratusan publikasi ilmiah yang telah dilakukan DLBS terkait kegiatan litbang selama empat tahun terakhir. Selain itu, sekitar 42 hak paten terkait produk riset yang telah didaftarkan di sejumlah negara yakni Indonesia, Amerika, Eropa, Australia, Korea Selatan, dan Jepang.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Robert Alberts Pelatih Persib Bandung (Foto Dok PR)

Jumat, 25 September 2020 - 18:00 WIB

Pelatih Tingkatkaan Kemampuan Menyerang Tim Skuad Pangeran Biru

Pelatih Robert Alberts mengatakan, timnya terus meningkatkan kemampuan menyerang sebagai persiapan menghadapi bergulirnya kembali Liga 1 2020 pada Oktober mendatang.

Dirjen IKMA Kemenperin Gati Wibawaningsih saat memberikan bantuan mesin dan peralatan kepada UPT Tekstil Majalaya

Jumat, 25 September 2020 - 17:45 WIB

Kemenperin Salurkan Bantuan Mesin dan Peralatan Kepada UPT Tekstil Majalaya

Kementerian Perindustrian aktif memfasilitasi pemberian mesin dan peralatan produksi bagi pelaku industri kecil menengah (IKM). Program ini diyakini dapat meningkatkan produktivitas dan daya…

Kepala BPPI Kemenperin, Doddy Rahadi

Jumat, 25 September 2020 - 17:06 WIB

Dukung Pemulihan Ekonomi dan Daya Saing SDM Industri, Kemenperin Dongkrak Peningkatan Mutu Produk IKM

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) semakin gencar menginisiasi program pengembangan Industri Kecil dan Menengah (IKM) agar bisa lebih berdaya saing global.

Kepala Pusat Data & Informasi Kementerian ESDM Agus Cahyono Adi (tengah) bersama Enterprise Project Director Telkom Judi Achmadi (kedua dari kiri), Director of Regional Marketing Pertamina Patra Niaga Jumali (kedua dari kanan), Vice President Business Demand Pertamina Joko Purnomo (paling kanan) dan Operation Senior Manager Enterprise, Government, & Business Service Telkom Regional II Andri Nopendra

Jumat, 25 September 2020 - 16:43 WIB

Telkom Dukung Pertamina Genjot Digitalisasi SPBU di Seluruh Indonesia

PT Pertamina (Persero) bekerjasama dengan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) mengimplementasikan program digitalisasi SPBU di seluruh Indonesia. Melalui digitalisasi ini, Pertamina dapat…

Toni EB Subari, Direktur Utama Mandiri Syariah saat diskusi virtual

Jumat, 25 September 2020 - 16:31 WIB

Mandiri Syariah Jadikan Literasi dan Digitalisasi Kunci Perkembangan Perbankan Syariah Nasional

PT Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) berkomitmen untuk terus meningkatkan literasi perbankan syariah. Hal tersebut sebagai salah satu upaya mendukung perkembangan ekonomi syariah di Indonesia,…