KKP-Perindo Sepakat Majukan Industri Perikanan Indonesia

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 09 November 2019 - 14:00 WIB

Direktur Utama Perum Perindo Farida Mokodompit
Direktur Utama Perum Perindo Farida Mokodompit

INDUSTRY.co.id - Jakarta – Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo terus menjaring berbagai masukan dari stakeholders untuk membangun industri kelautan dan perikanan ke depan. Sejalan dengan itu, Menteri Edhy menerima kunjungan jajaran direksi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Perum Perikanan Indonesia (Perindo) di Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) pada Kamis (7/11/2019).

Hadir dalam kesempatan ini Direktur Utama Perum Perindo Farida Mokodompit yang didampingi Direktur Keuangan Mukhamad Taufiq, Direktur Operasional Arief Guntoro, dan Sekretaris Perusahaan Boyke Andreas. Sementara itu, Menteri Edhy didampingi oleh Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Agus Suherman serta Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Sjarief Widjaja.

Dalam kesempatan ini, Menteri Edhy menyampaikan agar Perindo melihat peluang yang ada untuk bekerjasama dengan KKP memajukan industri kelautan dan Perikanan Indonesia. Salah satunya, mengembangkan penyediaan benih untuk budidaya perikanan. Hal ini mengingat kondisi lapangan di mana masih banyak pembudidaya yang mengeluhkan tentang harga pakan yang mahal sehingga memberatkan usaha mereka.

Saat ini, Perindo memiliki pabrik pakan ikan dan pakan udang dengan produksi 30 ton/jam di Subang, Jawa Barat. Farida menyampaikan, Perindo juga masih memiliki lahan yang dapat digunakan utnuk pengembangan sektor budidaya. 

Menteri Edhy mengarahkan agar Perindo mengembangkan benih pakan yang memperhatikan kebutuhan para pembudidaya. Ia mengatakan, hal ini akan menghidupkan usaha budidaya yang berkelanjutan dalam jangka panjang. Dengan begitu, kedua belah pihak pun akan sama-sama diuntungkan.

“Jangan diperes karena mereka itu harus hidup. Jangan juga mereka diwadahi, sementara mereka tidak bisa tumbuh. Dengan pertumbuhan mereka semakin besar, semakin banyak yang mereka bisa perbuat,” ujarnya.

Menteri Edhy mengatakan, sudah sewajarnya BUMN sebagai tangan kanan negara berperan mengedepankan pemberdayaan masyarakat, di samping mengejar laba perusahaan semata. “Memang ini kelebihan kita BUMN. Kalian menjalankan Undang-Undang BUMN yaitu untuk men-_trigger_ ekonomi. Selain itu, menyerap lapangan pekerjaan,” ucap Menteri Edhy.

Ia mengatakan, KKP terbuka untuk bekerja sama dengan Perindo dalam program-program yang sejalan. Meskipun begitu, ia menekankan agar Perindo bekerja secara profesional dan tidak melimpahkan pekerjaan tersebut kepada subkontraktor.

 

“Tapi kami mau profesional loh, jangan nanti disubkon. Boleh kalian memberdayakan pembudidaya di daerah yang kualitasnya bagus, tapi jangan ditinggal begitu saja dan terima beres. Kalian advokasi, pengawasan langsung ke lokasi,” pintanya.

Selanjutnya, Menteri Edhy juga mengingatkan agar Perindo terus mengoptimalkan operasionalisasi Pasar Ikan Modern yang telah dibangun di sejumlah kota di Indonesia. “Saya mau Pasar Ikan Modern itu benar-benar bermanfaat. Selain untuk mengakomodir pasar ikan dari lapangan, juga bisa dimanfaatkan untuk kuliner,” katanya.

Ia menekankan agar pusat kuliner (food court)yang menjadi salah satu fasilitas PIM diperhatikan kebersihannya. Dengan begitu, diharapkan PIM dapat menarik minat semakin banyak pengunjung.

Sementara itu Direktur Jenderal PDSPKP Agus Suherman menambahkan, saat ini Perindo merupakan pihak pengelola PIM Muara Baru, Jakarta Utara. PIM yang telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 13 Maret 2019 ini dan diserahkan pengelolaanya kepada Perindo sejak 14 Agustus 2019 melalui penandatanganan Perjanjian Kerja Sama antara KKP dan Perindo.

PIM Muara Baru yang dibangun KKP ini terdiri dari 894 kios basah (wet market)dan 155 kios kering (dry market)._Selain itu, PIM juga dilengakapi oleh fasilitas pendukung lainnya yakni cold storage, food court,ruang pengepakan, Instalasi Pengolahan Limbah (IPAL), klinik, ATM, ruang pertemuan dan masjid

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Paddle Board Yoga di Tanjung Lesung

Minggu, 15 Desember 2019 - 12:02 WIB

BWJ Hadirkan Road to Bodur Fest 2020, Suguhkan Aktivitas Olahraga Outdoor Hingga Makanan Sehat

PT Banten West Java (BWJ) selaku pengelola Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung terus melakukan berbagai upaya untuk menarik wisatawan baik domestik maupun mancanegara, salah satunya…

Managing Director PT BWJ, Rully Lasahido (Hariyanto/Hariyanto)

Minggu, 15 Desember 2019 - 10:01 WIB

Experience Tanjung Lesung, Gebrak Sektor Pariwisata Banten

PT Banten West Java (BWJ) selaku pengelola Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung kembali membuat gebrakan di akhir tahun ini dengan meluncurkan produk layanan digital bernama Experience…

Anab Afifi, Penulis Buku dan CEO Boston Price Asia

Minggu, 15 Desember 2019 - 08:46 WIB

Bung Nadiem, Ketahuilah Tanpa Penghafal Dunia Kiamat!

Bung Nadiem, Anda perlu menengok kembali sejarah peradaban leluhur Anda. Anda telah mewarisi DNA leluhur Anda para penghafal hebat itu. Karena itulah, Anda bisa jadi sehebat sekarang ini.

Ketua MPR Bsmbang Soesatyo

Minggu, 15 Desember 2019 - 06:00 WIB

Generasi Milenial Merupakan Generator serta Kreator Kemajuan Bangsa

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (bamsoet) menegaskan generasi milenial merupakan generator sekaligus kreator kemajuan bangsa. Karenanya harus menjadi subjek dan tujuan pembangunan dalam kerangka…

TNI-Polri Solid Berbenah Dalam Menyambut Natal Bersama Masyarakat di Senggo

Minggu, 15 Desember 2019 - 05:00 WIB

TNI-Polri Solid Berbenah Dalam Menyambut Natal Bersama Masyarakat di Senggo

Satgas Yonif 754/ENK/20/3 Kostrad bersama Koramil, Polsek dan masyarakat kampung Senggo, Distrik Citak Mitak, Kabupaten Mappi, Papua, melaksanakan penyiapan sarana ibadah dalam rangka menyambut…