Butuh Keputusan Politik yang Kuat untuk Melindungi Lahan Pertanian

Oleh : Kormen Barus | Senin, 21 Oktober 2019 - 16:39 WIB

FGD KETAHANAN PANGAN NASIONAL
FGD KETAHANAN PANGAN NASIONAL

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Anggota DPR RI Herman Khaeron mengatakan, untuk mewujudkan ketahanan pangan nasional perlu keputusan politik yang kuat dari pemerintah. Sebab, berbagai masalah yang muncul sebagai kendala mewujudkan ketahanan pangan harus didukung kebijakan pemerintah pusat yang kuat.

"Bicara pangan, maka kita langsung berpikir produksi beras," ujar anggota DPR Herman Khaeron di  Focus Group Discussion (FGD) yang digelar Indopos.co.id dengan tema "Tantangan dan Peluang Pangan Dalam Negeri", Senin (21/10/2019) di Swisbel Hotel, Pondok Indah, Jakarta Selatan.

Namun, lanjut Herman, berkurangnya luas lahan pertanian menjadi masalah krusial. Sementara, mencari lahan baru yang cocok untuk pertanian, seperti sawah, tidak mudah. Karena itu, harus ada keputusan politik yang kuat. Lahan pertanian tidak boleh diubah. Supaya lahan pertanian yang ada saat ini, tidak terus menyusut.

Berkurangnya lahan pertanian, di antaranya seperti karena gencarnya pembangunan. Seperti infrastruktur, industri dan perumahan.

"Jadi, butuh keputusan politik yang kuat, untuk melindungi lahan pertanian," kata politisi Partai Demokrat ini. Menurutnya, diversifikasi pangan juga perlu dilakukan. Selain beras, juga ada sagu dan jagung. Serta memaksimalkan potensi perikanan. Di mana luas lautan Indonesia, dua pertiga dari daratan.

Sementara itu, FGD menghadirkan pembicara lainnya. Seperti

Kepala Bidang Ketersediaan Pangan, Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian Rachmi Widiriani. Guru Besar Ilmu Ekonomi IPB, Hermanto siregar dan Pengamat Pertanian Khudori.

Sementara itu, Kepala Bidang Ketersediaan Pangan, Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian Rachmi Widiriani mengatakan, sejak 2012, ketahanan pangan dan gizi terus disosialisasikan.

"Ada dua hal yang penting terkait ketahanan pangan dan gizi. Pertama kecukupan pangan tidak hanya cukup jumlahnya. Tapi juga bagaimana pangan mensupor untuk kesehatan. Dan yang kedua. Bagaimana kelanjutan pangan itu diproduksi," ujarnya.

Lebih lanjut Rachmi mengatakan, pihaknya akan terus menyuarakan ketahanan pangan dan gizi. Selain itu, efektifitas ketahanan pangan, dan sanitasi serta pencegahan infeksi menjadi perhatian.

Seberapa kuat ketahanan pangan dan gizi kita.  Pada 2015-2018 ada 177 kabupaten/kota yang meningkat status ketahanan pangannya. Global food security indeks kita juga naik, dari 74 ke 65. Selain itu, rata-rata pertumbuhan pangan strategis, terdapat peningkatan. Seperti produksi padi, jagung, cabe, dan sebagainya.

"Dari sisi ketersediaan energi, juga mengalami peningkatan. Kami sudah menghitung itu," pungkasnya.

Sementara itu, Guru Besar Ilmu Ekonomi IPB, Hermanto Siregar mengatakan bicara lahan pertanian dan sumber komoditi pangan, masih terkonsentrasi di Pulau Jawa. Misal GDP pertanian  masih berkontribusi PDB 13 persen, mayoritas dari berbagai komoditi dari Jawa.

"Apa yang terjadi kalau pulau Jawa rusak ekosistemnya. Padi lebih dari separuh dari Jawa," ujarnya.

Menurut Hermanto, ancaman konversi lahan selain infrastruktrur, perumahan industri juga fragmentasi lahan. "Misal seseorang dapat warisan tanah pertanian 5 hektar pertanian, itu akan terus menyusut lahannya, dibagi ahli waris dan seterusnya," ujarnya.

Karena itu, dia sepakat perlunya perlindungan lahan pertanian. Serta dilakukan diversifikasi pangan. Sementara itu, Pengamat Pertanian, Khudori mengatakan, kebijakan stabilisasi harga pangan harus ada. "Sekarang apa yang dilakukan,satu-satunya beras. instrumen stabilisasi pasar, yang masih ada operasi pasar.  Hampir semua mekanisme pangan di luar beras diserahkan ke pasar," ujar Khudori.

Walaupun kata dia, ada aturan dari Kemendag, ada 9 produk komoditas. "Namun itu realitas di lapangan diserahkan ke pasar," jelasnya.

Lebih lanjut Khudori mengatakan, pemerintah harus cerdas, komoditas mana yang menjadi prioritas. Pertama yah beras. Setelah itu, baru komoditas lainnya. Dia juga mengusulkan ada juga subsidi output.

"Perlu dilakukan juga peningkatan produksi. Memanfaatkan inovasi dan teknologi. Meningkatkan produksi, harus perhatikannya juga pelaku. NTP (Nilai Tukar Petani) bergerak disitu-situ aja. Petani harus sejahtera," pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Luanada, Generasi Milenial yang ikut meramaikan Konser lagu -lagu 80-90an Hip Hip Hura Hura di Balai Sarbini 6 Desember mendatang (Foto: Amz)

Kamis, 14 November 2019 - 10:04 WIB

Luanada Meski Milenial Tapi Menyukai Lagu-lagu 80-90an Untuk Asah Kemampuan

Salah satu penyanyi yang ikut meramaikan Konser ‘Hip Hip Hura Hura’ yang khusus menyanyian lagu-lagu 80’s-90’s’ pada 6 Desember 2019 mendatang adalah Luanada. Nama ini memang terdengar…

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih

Kamis, 14 November 2019 - 10:02 WIB

Kemenperin Pastikan Penurunan Bunga KUR Bakal Dongkrak Produksi IKM

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menyambut baik penurunan bunga kredit usaha rakyat (KUR). Hal ini dinilai akan meningkatkan kapasitas produksi industri kecil dan menengah (IKM).

kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Kamis, 14 November 2019 - 10:00 WIB

Cegah Karhutla, Pemegang Konsesi Harus Dibebani Tanggung Jawab

Pemegang konsesi wajib dibebani tanggung jawab atas setiap peristiwa yang terjadi di area konsesi hutan dan lahan yang dikuasainya. Cara pencegahan ini dinilai efektif dan tidak membutuhkan…

Tri Handoko Seto, Kepala Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca- BPPT

Kamis, 14 November 2019 - 09:55 WIB

BPPT Terapkan Teknologi Modifikasi Cuaca di Das Brantas Jawa Timur.

Malang- Jawa Timur mulai terapkan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC), di daerah aliran Sungai Brantas Hulu untuk pengisian waduk Ir Sutami.

Pam Unras Korps Marinir Berhail Seleaikan Tugas di Papua

Kamis, 14 November 2019 - 09:45 WIB

Pam Unras Korps Marinir Berhasil Selesaikan Tugas di Papua

Wakil Komandan (Wadan) Pasmar 1 Kolonel Marinir Muhammad Nadir mewakili Komandan Pasmar 1 Brigadir Jenderal TNI (Mar) Nur Alamsyah, M.Tr (Han)., menyambut kedatangan personel Satgas Pam Papua…