Disinyalir Bahan Makanan Berbahaya Beredar di Paar Tradiosional

Oleh : Herry Barus | Selasa, 18 September 2018 - 15:00 WIB

BPOM (Foto Dok Industry.co.id)
BPOM (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Solo- Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Semarang mengupayakan agar pasar tradisional bebas dari bahan makanan berbahaya.

"Bahan berbahaya ini di antaranya boraks, formalin, rodhamin, dan methanil yellow," kata Pelaksana Tugas Kepala Balai Besar POM di Semarang Zeta Rina Pujiastuti pada kegiatan "focus group discussion" (FGD) di Solo, Senin (17/9/20180

Ia mengatakan FGD tersebut merupakan kelanjutan dari "pilot project" pasar aman dari bahan berbahaya yang dilaksanakan di beberapa pasar, di antaranya Pasar Sugih Waras Pekalongan, Pasar Bunder Sragen, Pasar Manis Purwokerto, Pasar Kutawinangun Kebumen, Pasar Borobudur Kabupaten Magelang, Pasar Sampangan Semarang, Pasar Bekonang Sukoharjo, dan Pasar Nongko Solo.

"FGD kali ini merupakan evaluasi dari 'pilot project' tersebut," katanya.

Adapun, program pasar aman dari bahan berbahaya sudah dicanangkan sejak tahun 2013. Sejak kurun waktu tersebut, petugas secara rutin mendeteksi sejumlah komoditas yang dijual para pedagang.

"Deteksi tersebut untuk mengetahui apakah makanan yang mereka jual mengandung bahan berbahaya atau tidak, terutama ikan asin, daging ayam dan sapi, serta makanan untuk anak-anak," katanya.

Ia mengatakan dari deteksi tersebut diperoleh hasil bahwa pasar tradisional belum bebas dari bahan berbahaya. Meski demikian, tingkat kebersihan dan keamanan pasar tradisional dari bahan-bahan berbahaya cenderung meningkat.

Sementara itu, Kepala Subdirektorat Pemberdayaan Pelaku Usaha Badan POM RI Dyah Sulistyorini mengatakan untuk menjadikan pasar tradisional sehat dan aman dari bahan-bahan berbahaya tidak hanya tugas dari Badan POM tetapi juga semua pihak.

"Oleh karena itu, kami dengan Kementerian Dalam Negeri telah bekerja sama menerbitkan regulasi untuk mendukung program pasar sehat dan aman dari bahan-bahan berbahaya, yaitu melalui Peraturan Bersama Nomor 43 Tahun 2014," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ruang Kerja Regus (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 26 Juni 2019 - 10:00 WIB

Penyedia Ruang Kerja fleksibel, Regus, Luncurkan ProgramWaralaba Terbaru di Indonesia

Regus, penyedia ruang kerja fleksibel terkemuka di dunia, telah meluncurkan skema waralaba terbaru di Indonesia. Program baru ini memungkinkan operator waralaba Indonesia untuk memasuki ruang…

Hoshinoya Tokyo

Rabu, 26 Juni 2019 - 09:50 WIB

Hoshinoya Tokyo Bakal Jadi Tuan Rumah Tokyo Summer Nights 2019

Hoshino Resorts melalui brand teranyarnya, Hoshinoya Tokyo akan menjadi tuan rumah "Tokyo Summer Nights 2019" dari tanggal 1-17 Agustus 2019.

PREPD

Rabu, 26 Juni 2019 - 09:20 WIB

PREPD closes Pre-Series A round to fund growth of a new hydration-boosting drinks

PREPD closes Pre-Series A round to fund growth of a new hydration-boosting drinks

KEK Mandalika (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 26 Juni 2019 - 09:00 WIB

Sambut MotoGP-F1 Sirkuit Mandalika Segera Bangun Sejumlah Hotel

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar para pengusaha properti ikut membantu membangun hotel di Mandalika, Nusa Tenggara Barat.

PT Adira Dinamika Multifinance Tbk ADMF (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 26 Juni 2019 - 09:00 WIB

Kompetisi Foto dan Video Sahabat Lokal Adira Finance Kembali Digelar

Setelah sukses mengadakan Kompetisi Sahabat Lokal di tahun 2017 dan 2018, Adira Finance yang merupakan salah satu perusahaan pembiayaan terbesar di Indonesia kembali menggelar Kompetisi Foto…