Situasi Mengkhawatirkan, 887 Titik Panas di Kalimantan Barat

Oleh : Herry Barus | Kamis, 23 Agustus 2018 - 14:13 WIB

Kebakaran Hutan
Kebakaran Hutan

INDUSTRY.co.id - Pontianak - BMKG Stasiun Meteorologi Supadio Pontianak mencatat, terpantau sebanyak 887 titik panas di wilayah Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar) pada 22 hingga 23 Agustus 2018.

"Dari sebanyak 887 titik panas tersebut, tertinggi di Kabupaten Ketapang sebanyak 288 titik, disusul Kubu Raya sebanyak 173 titik," kata Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Meteorologi Supadio Pontianak, Sutikno, saat dihubungi di Sungai Raya, Kamis (23/8/2018)

Data BMKG Stasiun Meteorologi Supadio Pontianak, titik panas tersebut hampir merata di 14 kabupaten/kota di Kalbar, yakni tertinggi di Kabupaten Ketapang sebanyak 288 titik, disusul Kubu Raya 173 titik, Sanggau 89 titik, Kayong Utara 68 titik, Sambas 49 titik, Sintang 44 titik, Bengkayang 32 titik, Landak 45 titik, Mempawah 22 titik, Kapuas Hulu 22 titik, Sekadau 28 titik, Melawi 22 titik dan Kota Pontianak lima titik, sedangkan, Kota Singkawang tidak diterpantau hotspot.
 

"Untuk jarak pandang di kawasan Bandara Supadio Pontianak sekitar pukul 07.00 WIB masih terbilang normal, yakni sekitar 1.600 meter," ujarnya.

Sutikno menyatakan, data titik panas tersebut berdasarkan pengolahan data LAPAN dari 22 hingga 23 Agustus 2018.

Sementara itu Kapolda Kalimantan Barat, Irjen (Pol) Didi Haryono seperti dilansirAntara mengajak seluruh lapisan masyarakat di Kalbar untuk ikut memadamkan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di provinsi itu.

"Mari kita bahu-membahu dalam memadamkan Karhutla, karena hal itu penting dilakukan guna pencegahan kebakaran agar tidak meluas," katanya.

Ia menegaskan bahwa sumber api yang kecil juga akan berdampak pada potensi kebakaran besar. Maka dari itu, masyarakat diminta jangan membakar lahan, hutan, pekarangan pada musim kemarau panjang ini.

"Larangan pada masyarakat agar tidak melakukan pembakaran lahan, karena akan berdampak besar di musim kemarau ini," ujarnya.

Sehingga, dia mengajak masyarakat agar lebih peduli dan sensitif dalam membantu petugas untuk memadamkan lahan-lahan yang terbakar di sekitar lingkungannya.

Ia berharap masyarakat melaporkan dan mendokumentasikan orang yang melakukan pembakaran. "Bila perlu viralkan, biar menjadi petunjuk bagi petugas dalam melakukan penindakan," tandas Didi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

KEK Mandalika (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 26 Juni 2019 - 09:00 WIB

Sambut MotoGP-F1 Sirkuit Manadika Segera Bangun Sejumlah Hotel

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar para pengusaha properti ikut membantu membangun hotel di Mandalika, Nusa Tenggara Barat.

PT Adira Dinamika Multifinance Tbk ADMF (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 26 Juni 2019 - 09:00 WIB

Kompetisi Foto dan Video Sahabat Lokal Adira Finance Kembali Digelar

Setelah sukses mengadakan Kompetisi Sahabat Lokal di tahun 2017 dan 2018, Adira Finance yang merupakan salah satu perusahaan pembiayaan terbesar di Indonesia kembali menggelar Kompetisi Foto…

Peluncuran printer Canon Pixma Ink Efficient G Series

Rabu, 26 Juni 2019 - 08:54 WIB

Canon Luncurkan Tiga Printer Teranyar Pixma Ink G-series

Canon melalui PT.Datascrip sebagai autorized distributornya di Indonesia kembali menghadirkan tiga printer dengan tanki tinta yang bisa di isi ulang yakni generasi teranyar Pixma Ink Efficient…

Giant Supermarket

Rabu, 26 Juni 2019 - 08:37 WIB

Tutup Enam Gerai Giant, Manajemen: Persaingan Meningkat

Dalam beberapa hari terakhir dikabarkan adanya rencana penutupan 6 gerai Giant, yakni Giant Express Pondok Timur, Giant Express Cinere Mall, Giant Express Mampang, Giant Extra Jatimakmur, Giant…

Anak-anak sekolah (Foto Rmol)

Rabu, 26 Juni 2019 - 07:15 WIB

Menyikapi Kebijakan Sistem Zonasi Pada Penerimaan Peserta Didik Baru 2019

Sistem zonasi yang membatasi pemilihan sekolah di tingkat kelurahan memunculkan banyak potensi masalah dan sudah menuai pro dan kontra yang meluas, sehingga perlu dikaji ulang dan didukung oleh…