ICOPE Dorong Intensifikasi Lahan Dukung Sawit Berkelanjutan

Oleh : Hariyanto | Kamis, 26 April 2018 - 13:54 WIB

Kebun Kelapa Sawit (Ist)
Kebun Kelapa Sawit (Ist)

INDUSTRY.co.id - Nusa Dua - Konferensi Internasional Minyak Kelapa Sawit dan Lingkungan (ICOPE) 2018 mendorong intensifikasi lahan untuk mendukung pengembangan sawit berkelanjutan yang berkontribusi bagi masyarakat dan memenuhi kebutuhan pangan populasi dunia.

"Kami sudah berkomitmen tidak deforestasi lagi," kata Direktur Utama Sinar Mas Agribisnis dan Pangan Franky Oesman Widjaja selaku salah satu penyelenggara ICOPE 2018 di Nusa Dua, Bali, Rabu (26/4/2018)

Pihaknya juga mendukung program pemerintah dengan berpartisipasi memberikan pendampingan kepada petani plasma atau kebun sawit yang dikelola oleh warga dalam peremajaan sawit rakyat atau "replanting".

Pemberian benih berkualitas, penggunaan pupuk, praktik pertanian yang berkelanjutan dan membantu mencarikan sumber pendanaan merupakan bentuk pendampingan kepada petani sawit yang mengelola lahannya secara swadaya.

Dengan demikian, untuk dua juta hektare kebun sawit misalnya bisa menambah hasil produksi menjadi enam juta ton per hektare atau dua kali lipat dari hasil sebelumnya.

"Untuk satu juta petani, pendapatan bertambah menjadi empat miliar dolar AS per tahun, ini luar biasa sekali," ucapnya selain bisa menghemat lahan dengan intensifikasi lahan tersebut.

Franky seperti dilansir Antara menyebutkan minyak nabati dari sawit juga merupakan solusi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dunia mengingat tahun 2045-2050 diperkirakan jumlah populasi di muka bumi ini mencapai sekitar 10 miliar sehingga perlu 200 juta minyak nabati tambahan.

Untuk menghasilkan kebutuhan tersebut, kata dia, diperlukan luas lahan sekitar 30-40 juta hektare, luas yang dinilai lebih efisien dibandingkan sumber minyak nabati lain seperti kedelai yang memerlukan sekitar 400 juta hektare dan biji tanaman menghasilkan minyak atau "rapeseed" mencapai sekitar 285 juta hektare.

Menurut dia, keberlanjutan sawit dapat tercapai ketika ada keseimbangan antara peluang ekonomi, perlindungan lingkungan dan kesejahteraan masyarakat yang sekaligus menjadi kunci dari sektor kelapa sawit dan komponen kunci dalam pertemuan tahun ini yang bertama "solusi untuk produksi lokal".

Dalam pertemuan yang digelar dua tahun sekali itu, menghadirkan sekitar 400 pembicara dari 30 negara yang duduk bersama dalam satu konferensi meliputi para petani, aktivis, pemilik kebun sawit, dan beberapa pemerhati lingkungan dan pakar baik yang mendukung dan kritis terhadap pengembangan kelapa sawit.

Ketua ICOPE 2018 JP Caliman mengatakan selama 11 tahun sejak dimulai tahun 2007, konferensi itu menangani isu dampak lingkungan dari produksi minyak sawit sekaligus sebagai sumber daya berguna dan tidak bias berkaitan produksi minyak sawit berkelanjutan.

"Sejak 11 tahun tiga mitra berbagi nilai yang sama untuk tujuan mencapai keberlanjutan industri kelapa sawit, berkolaborasi merengkut kepercayaan dalam sains," ucapnya.

Tiga mitra yang menggelar konferensi itu yakni Sinar Mas Agribisnis dan Pangan, World Wildlife Fund (WWF) Indonesia dan organisasi kerja sama internasional dan riset pertanian dari Prancis yakni Cirad.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Industri 4.0

Sabtu, 14 Desember 2019 - 17:05 WIB

Pacu Implementasi Industri 4.0, RI Bakal Diguyur Dana Senilai USD 50 Juta oleh Dewan Riset Korsel

Indonesia dan Korea Selatan semakin menguatkan kerja sama di sektor manufaktur, terutama dalam kesiapan implementasi industri 4.0.

Lars Wittig, VP Sales ASEAN, S.Korea, IWG

Sabtu, 14 Desember 2019 - 17:00 WIB

Menghadapi Ketergantunan Teknologi di Ruang Kerja

Seperti yang kita ketahui, kantor-kantor dulunya dipenuhi oleh lautan dokumen, slip biaya perjalanan, mesin faks, ponsel berukuran batu bata hingga mesin tik. Namun, evolusi teknologi modern…

Didi Kempot Sebagai Brand Ambassador Shopee

Sabtu, 14 Desember 2019 - 16:00 WIB

Shopee Catatkan Pencapaian Rp1,3 Triliun GMV dalam 24 Jam

Shopee, platform e-commerce terdepan di Asia Tenggara dan Taiwan, mencatatkan rekor terbaru di Indonesia dengan raihan 1,3 Triliun Rupiah GMV dalam 24 jam pada puncak kampanye Shopee 12.12 Birthday…

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin RI, Harjanto pada acara The 2nd Indonesia Japan Automotive Dialogue di Bali.

Sabtu, 14 Desember 2019 - 16:00 WIB

RI-Jepang Perkuat Kerja Sama Pengembangan Kendaraan Listrik

Indonesia dan Jepang terus menjalin kerja sama dalam upaya pengembangan industri otomotif, termasuk mendorong percepatan produksi kendaraan yang ramah lingkungan. Langkah strategis ini diwujudkan…

League Luncurkan 8 Koleksi Eksklusif Apparel Cycling

Sabtu, 14 Desember 2019 - 15:38 WIB

Dukung Timnas Balap Sepeda ke Sea Games 2019, League Luncurkan 8 Koleksi Eksklusif Apparel Cycling

Memiliki detail khas nasionalisme, apparel special edition yang didesain atas inspirasi semangat bersepeda dari ICF (Indonesian Cycling Federation) atau yang juga dikenal dengan ISSI (Ikatan…