Kadin: Kenaikan Tarif Impor Baja dan Aluminium oleh AS Akan Timbulkan Efek Domino Bagi Indonesia

Oleh : Ridwan | Senin, 12 Maret 2018 - 13:03 WIB

Ketua Umum Kadin Rosan P Roeslani (INDUSTRY.co.id)
Ketua Umum Kadin Rosan P Roeslani (INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id -Jakarta, Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengingatkan semua pihak akan efek domino yang ditimbulkan pasca penetapan keniakan tarif impor baja dan aluminium oleh presiden Amerika Serikat Donald Trump.

"Tentu dampak ke Indonesia apa. Kalau kita sih steel (baja), takutnya banyak dumping ke kita saja, karena tidak jual ke sana (AS) jadi dampak ke kita," ujar Ketua Umum Kadin Indonesia, Rosan P. Roeslani di Jakarta (12/3/2018).

Menurut Rosan, China sebagai produsen baja terbesar secara global tentu akan mencari pasar baru untuk mengalihkan produksi yang tidak bisa masuk ke pasar AS.

"Dengan permintaan sektor konstruksi nasional yang cukup tinggi, China bisa saja membanjiri pasar domestik dengan produk bajanya yang harganya lebih rendah," terangnya.

Oleh sebab itu, Rosan mengingatkan bahwa China bisa saja tidak melakukan tindakan balasan secara langsung kepada AS. Meski demikian, kondisi itu tidak berarti tak ada efek domino yang dialami Indonesia.

"Kalau saya bicara dengan China tidak ada counter retaliasi lah (terhadap AS)," ujar Rosan.

Sebagaimana diketahui, Presiden Trump memulai tekanan pada China dan Eropa melalui kebijakan menaikan tarif dagang. Dua produk yang mengalami kenaikan tarif adalah produk baja (25%) dan aluminium (10%). Rencana tersebut diumumkan pasca pertemuan Trump dengan para produsen baja dan aluminium AS pada 1 Maret 2018

Sejak rencana tersebut diungkapkan Trump, China dan Eropa sudah menyampaikan pendapat resmi. Kedua pihak menilai AS telah menginisiasi babak baru perang dagang. China sebagai produsen terbesar produk baja, misalnya, menyatakan tidak akan tinggal diam.

Sementara UE melalui presidennya, Jean-Claude Juncker mengeluarkan ancaman akan melakukan balasan dengan menaikkan tarif impor atas produk impor populer asal AS, seperti celana jins Levis dan Whiskey Bourbon. Tidak tertutup kemungkinan, kenaikan tarif impor akan diperluas ke produk lain, seperti Harvley Davidson.

Realisasi kenaikan tarif impor baja dan aluminium tersebut ditandatangani Presiden Trump pada 9 Maret 2018.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Work From Home bagi ASN

Minggu, 05 April 2020 - 00:10 WIB

Ini Alternatif Tips Hilangkan Rasa Bosan Bekerja atau Belajar dari Rumah

Kerja dan Belajar dari Rumah (work from home, school from home) menjadi tren global beberapa waktu terakhir ini.

Kampung Astra Berseri di pulau Pramuka

Sabtu, 04 April 2020 - 23:05 WIB

Sampah Dilautan Semakin Meresahkan, Astra Gelorakan Semangat Pulauku Nol Sampah Lewat KBA

Astra mengajak masyarakat luas untuk bersamasama mengurangi pemakaian plastik sekali pakai melalui sebuah gerakan sosial Semangat Kurangi Plastik. Gerakan tersebut salah satunya dilakukan oleh…

Rupiah (Foto/Rizki Meirino)

Sabtu, 04 April 2020 - 22:05 WIB

Optimalkan Aset Wakaf Bagi Orang Berekonomi Lemah

Kementerian Agama minta Badan Wakaf Indonesia (BWI) menggerakkan wakaf uang melalui Lembaga Keuangan Syariah Penerima Wakaf Uang (LKS-PWU).

Tunaikan zakat 2,5 % harta anda (Foto:sharinghappiness.org)

Sabtu, 04 April 2020 - 21:54 WIB

Sebentar Lagi Ramadhan Cepat Keluarkan Zakat

Menteri Agama mendorong Baznas dan Lembaga Amil Zakat (LAZ) untuk mempercepat pembayaran dan pendistribusian zakat harta (mal) ke masyarakat.

Platform VLive

Sabtu, 04 April 2020 - 21:15 WIB

Dirumahaja, Platform Ini Tawarkan Para Penggemar Bertemu Artis Idola

Platform komunitas hiburan global dari Naver Corp, VLIVE, mengajak sejumlah artis dan influencers Indonesia yang tergabung dalam channel VLIVE dalam untuk ikut serta dalam kampanye V PAKET #dirumahaja…