Pengusaha Desak Pemerintah Tinjau Kebijakan Impor Baja Ringan

Oleh : Hariyanto | Kamis, 07 Desember 2017 - 10:15 WIB

Ilustrasi Baja ringan (Foto Dok Industry.co.id)
Ilustrasi Baja ringan (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Tiga asosiasi minta kepada pemerintah untuk meninjau kebijakan impor baja ringan dengan diberlakukannya Bea Masuk Anti Dumping untuk komoditi baja lapis aluminium seng (BJLAS) dari RRT (Tiongkok) dan Vietnam masing-masing 49 persen dan 18 persen.

"Kami khawatir kebijakan ini akan membuat BJLAS hilang di pasar mengingat kapasitas produksi di dalam negeri hanya 150.000 ton per tahun, sementara konsumsi BJLAS warna 350.000 ton per tahun," kata Ketua Asosiasi Roll Former Indonesia (ARFI), Novia Budiman dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu (6/12/2017)

Hadir dalam jumpa pers Ketua Asosiasi Baja Ringan dan Atap Ringan Indonesia (ASBARINDO), Dwi Sudaryono dan Ketua Asosiasi Produsen Baja Ringan Indonesia (APBRI), Benny Lau.

Dwi menambahkan, kalau harga BJLAS naik 10-15 persen masih wajar, namun kalau kemudian hilang di pasar karena kebijakan tersebut maka harganya bisa naik 20-30 persen, tentunya akan berpengaruh harga atap baja ringan di pasar.

"Khususnya untuk BJLAS tebal 0,2 milimeter yang banyak digunakan bagi atap rumah untuk program pemerintah (program sejuta rumah). Kami berharap kebijakan tersebut jangan sampai menggangu program yang tengah berjalan," kata Dwi.

Novia mengatakan, hampir 60 persen konsumsi atap baja ringan merupakan konsumen menengah ke bawah, dikhawatirkan kalau harga mengalami kenaikan konsumen akan beralih kembali menggunakan kayu, tentunya tidak ramah lingkungan.

Benny Lau mengatakan, kebijakan Bea Masuk Anti Dumping merupakan hasil penyelidikan Komite Anti Dumping Indonesia (KADI) berdasarkan permohonan PT NS BlueScoope Indonesia sebagai pemasok bahan baku BJLAS warna di dalam negeri.

"Kami khawatir dengan diberlakukannya kebijakan tersebut akan berakibat banyaknya industri di hilir, produsen atap baja ringan yang tutup akibat kekurangan pasokan bahan baku," kata Benny kepada awak media.

Benny minta kepada pemerintah mengkaji ulang penetapan Bea Masuk Anti Dumping khususnya RRT. Maraknya impor selain adanya keterbatasan pasokan di dalam negeri, juga selisih harga yang jauh antara baja produksi dalam negeri dan impor.

Menurut dia, apabila pemerintah ingin mempertahankan industri hilir baja dalam negeri, maka pemerintah harus mengkaji kembali kebijakan ini. Harga bahan baku lokal tidak kompetitif, kalau dipaksakan, produsen ata baja ringan akan kesulitan.

Lebih jauh Novia menepis anggapan RRT sebagai produsen baja terbesar sengaja membanjiri negara-negara di Asia khususnya Asia Tenggara karena kelebihan pasok. Menurut dia saat ini negara tersebut justru sedang membatasi industri beratnya karena persoalan lingkungan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Minggu, 23 Februari 2020 - 14:00 WIB

Ascada Musik Ramikan Industri Musik Nasional

Meski band-band besar sudah tidak produktif lagi, namun lain halnya dengan Dadali. Band yang pernah mendapatkan rekor MURI sesebagai "Viewer Terbanyak Dan Tersingkat", dari sebuah video musik…

Eddy Cahyono Sugiharto

Minggu, 23 Februari 2020 - 13:20 WIB

Omnibus Law: Strategi Akselerasi Peningkatan Investasi dan Indonesia Maju

Visi Indonesia Maju 2045 dengan melabuhkan Indonesia menjadi negara yang memiliki pendapatan Rp 320 juta per kapita per tahun, dengan Produk Domestik Bruto (PDB) mencapai 7 triliun dollar AS,…

Rizal Calvary Marimbo

Minggu, 23 Februari 2020 - 12:47 WIB

Kisah Investasi Mangkrak Penyandang Disabilitas

(Bambang Susilo (42). Pengusaha kecil menengah (UKM) asal Klaten tak pernah membayangkan sebelumnya. Duduk sederet investor-investor kakap asing di Rakornas Investasi yang digelar Badan Koordinasi…

Menikmati BBQ dan Waroeng Wedangan di Aston Inn Pandanaran Semarang

Minggu, 23 Februari 2020 - 12:17 WIB

Menikmati BBQ dan Waroeng Wedangan di Aston Inn Pandanaran Semarang

Menutup akhir bulan Februari ini Aston Inn Pandanaran Semarang menyuguhkan dua promo F&B sekaligus yaitu Waroeng Wedangan dan BBQ On The Sky pada tanggal 28 Februari 2020 di Altitude Sky Lounge…

Galaxy S10 Lite

Minggu, 23 Februari 2020 - 11:50 WIB

Samsung Hadirkan Galaxy S10 Lite Dengan Mengusung Fitur-fitur Superior, Seperti Apa?

Sasar para creator of live, gamers dan para muda ekspresif yang membutuhkan gawai tangguh performa, tiga kamera belakang serbaguna, dan kepremiuman gaya