Kadin: Perlu Ada Diskusi dengan Pemda Terkait Pengertian CSR

Oleh : Ridwan | Kamis, 30 November 2017 - 13:28 WIB

Wakil Ketua Kadin Bidang Perdagangan, Benny Soetrisno
Wakil Ketua Kadin Bidang Perdagangan, Benny Soetrisno

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia terus mendorong pembangunan berkelanjutan yang sehat dengan mempertimbangkan pula faktor lingkungan hidup dan sosial.

Berdasarkan SNI ISO 26000 menegaskan bahwa pembangunan berkelanjutan adalah tujuan dari CSR. Standar internasional ini menegaskan bahwa CSR bukanlah sekedar donasi atau lilantroli, melainkan merupakan upaya untuk mengelola risiko dan mengelola dampak perusahaan, yang dilakukan di seluruh perusahaan dan diterapkan di setiap relasinya dengan pemangku kepentingan.

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Perdagangan, Benny Soetrisno mengatakan, perlu adanya diskusi dengan Pemerintah Daerah (Pemda), karena kalau dari Pemda pengertian dari CSR berbeda-beda.

"Kami (Kadin) melihatnya ada bonus demografi yang tidak bisa ditolak. Tiap tahun ada bayi baru, Itu kan akan tumbuh besar, mencair sekolah, dan kerja," ujar Benny dalam acara Lokakarya Nasional Kadin di Jakarta, Kamis (30/11/2017).

Ia menambahkan, kalau bicara mengenai CSR tidak hanya harus terus dikasih uang. Tetapi Pemda mau fokusnya ke apa?. "Apakah industri tertentu, apakah leisure, apakah pendidikan. Dan Pemda harus menentukan sendiri, serta harus dituangkan dalam SDGs (Sustainable Develooment Goals)," terangnya.

Lebih lanjut, ia mengungkapkan, kami (Kadin) harus melakukan diskusi secara intens dengan masyarakat. Tentunya dibantu dengan Non Goverment Organization (NGO) yang bergerak dibidang CSR, plus Pemdanya. "Karena Pemda kan sebagai penggerak ekonomi daerahnya," kata Benny.

Benny mencontohkan, Pemda Banyuwangi tahu benar ke arah mana ekonomi daerahnya dibangun yaitu sektor pariwisata. Disana pendidikan penduduknya cukup besar sekitar 58 persen berpendidikan Sekolah Dasar (SD), lulusan SMP, SMA hampir 90 persen, sedangkan lulusan Diploma dan Sarjana mungkin hanya 10 persen.

"Bupati-nya cerdas, karena untuk menghidupi penduduknya sektor pariwisatalah yang cocok untuk menghidupi ekonomi disana," imbuh Benny.

Untuk itu, Kadin mendorong dunia usaha mengeluarkan uang lebih lagi untuk program CSR. Karena dunia usaha mempunyai tanggung jawab terhadap ekonomi berkelanjutan. Artinya, CSR itu sudah ada di Undang-Undang.

"Memang sekarang bukan sesuatu yang wajib, tetapi saya rasa kalau orang berkelakuan baik punya kewajiban membangun masyarakat yang ada di lingkungan perusahaan berbeda. Tidak hanya untuk karyawannya saja, lingkungannya harus dibangun dan tidak dicemarkan," tutupnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

biznet

Kamis, 20 Februari 2020 - 23:31 WIB

Biznet Luncurkan Hiburan Tv Interaktif dengan Resolusi 4K

Biznet, perusahaan infrastruktur digital terintegrasi di Indonesia, hari ini resmi meluncurkan layanan terbarunya yaitu Biznet IPTV, layanan TV interaktif yang menampilkan hiburan terkini dengan…

APEC

Kamis, 20 Februari 2020 - 23:04 WIB

Melihat Visi Baru APEC di Malaysia Pasca Bogor Goals tahun 1994 Berakhir

Dalam penyusunan visi APEC pasca-2020, Indonesia terus mendorong agar visi APEC mengedepankan inisiatif yang mendukung pemberdayaan UMKM, pelaku bisnis perempuan, pembangunan daerah pedesaan…

Bank DKI dan Asbanda gelar undian Simpeda

Kamis, 20 Februari 2020 - 22:56 WIB

Bank DKI Digandeng Asbanda Gelar Undian Tabungan Simpeda

Asosiasi Bank Pembangunan Daerah (Asbanda) kembali menggelar Panen Rejeki Bank Pembangunan Daerah Seluruh Indonesia. Total hadiah sebesar Rp3 miliar dari total Rp6 miliar akan diundi dalam penarikan…

Persatuan Wartawan Indonesia

Kamis, 20 Februari 2020 - 22:20 WIB

Persatuan Wartawan Indonesia Menolak PP dalam RUU Omnibus Law Cipta Kerja

Jakarta (PWI Pusat), Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) menolak hadirnya Peraturan Pemerintah (PP) dalam draft RUU Omnibus Law Cipta Kerja yang diserahkan pemerintah kepada DPR. Namun mendukung…

Beberapa waktu lalu TP-Link bersama PT BIGI Multi Internasional (BIGI.ID) memperkenalkan salah satu produk terbarunya yaitu TAPO C200 dengan berbagai fitur yang mempermudah penggunanya dalam memantau aktifitas di sekitar rumah.

Kamis, 20 Februari 2020 - 21:59 WIB

TP-Link Rilis Teknologi TAPO C200, CCTV Murah Pemantau Keadaan Rumah Secara Real Time

Jakarta- Sebagai solusi teknologi bagi masyarakat Indonesia yang diandalkan, TP-Link memperkenalkan produk terbarunya, yaitu Tapo C200.