Demi Perannya di Drama Kolosal Kikan Ingin Dibenci Setengah Mati

Oleh : Amazon Dalimunthe | Jumat, 24 November 2017 - 17:16 WIB

Kikan Terlibat Drama Musikal Kolosal Tekad Indonesia Jaya,
Kikan Terlibat Drama Musikal Kolosal Tekad Indonesia Jaya,

INDUSTRY.co.id - JAKARTA—Demi Penghayatan perannya dalam Drama Kolosal yang bertajuk “Tekad Indonesia Jaya” yang akan dipentaskan di The Kasablanka Hall Kuningan Jakarta Selatan, Sabtu 25 November 2017 pukul 20.00 WIB,  Kikan rela dibenci setengah mati. Ia beranggapan jika dalam pementasan nanti penonton membencinya artinya ia berhasil membawakan peran yang dipercayakan oleh sutradara Bathara Saverigadi Dewandoro ini,

Mantan vokalis Band Coklat ini, mengaku sangat senang dapat dilibatkan dalam pementasan ini. “Seneng banget bisa ikutan di produksi pementasan ini. Juga terharu, karena semua yang terlibat di pementasan ini semua anak-anak muda. Apalagi dengan Ara (Bathara Saverigadi Dewandoro), aku kagum. Masih muda, jadi Sutradara dan Koreografer, dedikasinya luar biasa. Indonesia harusnya punya lebih banyak anak-anak muda seperti dia,” ujar Kikan antusias.

Melalui tokoh yang diperankannya, Kikan berharap menjadi orang yang paling dibenci. “Mungkin selama ini orang hanya tahu aku sebagai penyanyi. Padahal aku juga terjun di dunia seni peran,” ujar Kikan

Ia lantas  menceritakan karakter perannya sebagai Durga. Sosok antagonis, sang provokator, yang selalu berusaha menimbulkan kebencian, permusuhan, dan perpecahan. “Buat aku ini peran menarik dan cukup menantang. Aku harus memerankan tokoh yang sebenarnya aku enggak suka. Enggak aku banget. Aku itu orang yang concern dengan isu-isu in-toleransi, radikalisasi. Aku yang sangat mencintai persatuan, dan kebersamaan. Makanya peran ini jadi tantangan untuk karir aku ke depan,” ungkap artis serba bisa yang ingin menjadi pianis profesional ini.

Kikan mengaku berusaha total masuk ke dalam karakter. Waktu latihan yang tinggal beberapa hari lagi ini, ia manfaatkan untuk terus mengeksplorasi kompetensinya lewat gerakan tubuh; gestur, serta artikulasi saat melakukan dialog. “Pokoknya bagaimana caranya di atas pentas aku dapat menghadirkan sosok Durga yang dibenci. Penonton lihat aku itu benar-benar benci setengah mati. Sampai mengutuk jika perlu,” ujar istri Udzir Harris, yang sekaligus bertindak sebagai manajernya.

Terkait dengan konten cerita Drama Musikal Kolosal ‘Tekad Indonesia Jaya’, menurut Kikan, pesannya sangat relevan dengan apa yang kini sedang terjadi. Selain totalitas akting, Kikan juga akan membawakan beberapa lagu, dua lagu diantaranya; lagu ‘Keangkara Murkaan,’ dan ‘Kebingungan’ duet dengan Candil.

Kebencian di ruang publik masih menjadi persoalan pelik di tengah masyarakat. Timbulnya kebencian kerap berawal dari persepsi yang keliru. Kekaburan atau persepsi yang keliru ini tak jarang pada akhirnya menimbulkan persoalan baru. Hal ini salah satunya yang menjadi pesan moral  dari pergelaran Drama Musikal Kolosal  yang produksi kerjasama Persatuan Istri Anggota (PIA) TNI-AU Ardhya Garini dan Sanggar Swargaloka Jakarta. Melibatkan ratusan seniman profesional, serta pelajar, dan mahasiswa. (AMZ)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Perkebunan kelapa

Sabtu, 20 April 2019 - 11:05 WIB

Kemenperin Pastikan Bisnis Industri Olahan Kelapa di Indonesia Masih Sangat Prospektif

Bisnis industri pengolahan kelapa di Indonesia masih prospektif dan terus berkembang di beberapa wilayah seperti Riau, Sulawesi Utara, Gorontalo, Jambi, Jawa Tengah, Jawa Timur, Lampung, dan…

Oppo F11 Pro (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Sabtu, 20 April 2019 - 10:59 WIB

Masa Pre-order Selesai, Smartphone Oppo F11 Sudah Tersedia di Pasar Indonesia

Perangkat Oppo F11 menjadi favorit karena kemampuan kamera belakangnya untuk mengambil foto portrait memukau dalam gelap, memori besar, pengisian daya cepat, serta harganya yang cukup terjangkau,…

Tulus Abadi, Ketua Pengurus Harian YLKI

Sabtu, 20 April 2019 - 10:32 WIB

Peringati Harkonas, YLKI Minta Pemerintah Serius Lindungi Konsumen

Setiap 20 April, diperingati sebagai Hari Konsumen Nasional, atau Harkonas yang tak bisa dilepaskan dari UU No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen (UUPK). Pasalnya Harkonas mengacu pada…

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih

Sabtu, 20 April 2019 - 10:05 WIB

Kemenperin Pacu Hilirisasi Komoditas Kelapa Terpadu dari Jambi Sampai Gorontalo

Kementerian Perindustrian semakian giat memacu hilirisasi komoditas kelapa agar menjadi produk industri dalam negeri yang bernilai tambah tinggi.

OVO menggelar program bertajuk COBLOS - Cashback OVO Buat Belanja Lancar Boss #lumayanbanget, dengan menawarkan cashback 60% yang dimulai 17 April hingga 30 April 2019.

Sabtu, 20 April 2019 - 09:17 WIB

Progam Diskon Pemilu 2019, Penjualan Ritel Naik 10 Kali Lipat

Program diskon khusus Pemilu 2019 bertajuk Kelingking Fun mencatatkan tren peningkatan penjualan dan lonjakan pengunjung pusat perbelanjaan. Diskon itu dihelat pada 17 April 2019 di sejumlah…