TEI 2018 Targetkan Transaksi 1,5 Miliar Dolar

Oleh : Herry Barus | Jumat, 20 April 2018 - 16:30 WIB

Mendag Enggartiasto Lukita (Foto Dok Industry.co.id)
Mendag Enggartiasto Lukita (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Ajang pameran dagang terbesar Trade Expo Indonesia (TEI) 2018 menargetkan total transaksi sebesar 1,5 mliar dolar Amerika Serikat (AS), dan diharapkan mampu meningkatkan kinerja ekspor Indonesia baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan bahwa kegiatan promosi khususnya produk-produk unggulan Indonesia harus terus dilakukan, supaya bisa semakin dikenal oleh pasar ekspor. TEI merupakan komitmen Kementerian Perdagangan untuk meningkatkan ekspor secara berkesinambungan dan mendiversifikasi pasar ekspor.

"Sebaik dan semurah apapun produk yang ada, tanpa ada promosi maka akan sia-sia," kata Enggartiasto, saat meluncurkan Trade Expo Indonesia ke-33 di Jakarta, Jumat (20/4/2018)

Pada 2017, total transaksi yang ditargetkan kurang lebih sebesar 1,1 miliar dolar AS. Namun, realisasi transaksi dari penyelenggaraan TEI 2017 tersebut mampu melebihi target, yakni mencapai 1,4 miliar dolar AS, atau naik sebesar 37,36 persen.

Dengan tema yang diusung "Creating Product for Global Opportunities", TEI 2018 ditargetkan jumlah pengunjung yang akan hadir mencapai 28.000 orang, dan 1.110 peserta dengan menampilkan kurang lebih sebanyak 300 produk dan jasa unggulan dari dalam negeri.

"TEI merupakan etalase produk-produk Indonesia, untuk itu, produk yang dipamerkan harus memiliki kualitas dan standard internasional," ujar Enggartiasto.

Untuk menarik minat calon pembeli potensial, promosi dan sosialisasi penyelenggaraan TEI 2018 ke negara-negara mitra dilakukan Kementerian Perdagangan dengan menggandeng seluruh perwakilan Indonesia di luar negeri.

Selain itu, Kemendag menugaskan sebanyak 44 atase perdagangan untuk terus meyakinkan calon pembeli supaya hadir ke TEI 2018.

Dalam pameran tahunan tersebut, produk yang akan ditampilkan antara lain adalah kuliner nusantara, kerajinan dan produk gaya hidup, furnitur, produk kreatif dan jasa, produk manufaktur, produk industri strategis, makanan dan minuman, serta produk unggulan lainnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 23 Mei 2018 - 14:15 WIB

BI: Kebutuhan Uang Tunai Lebaran Rp188,2 Triliun

Deputi Gubernur Bank Indonesia Rosmaya Hadi memperkirakan kebutuhan uang tunai selama periode Ramadhan dan Idul Fitri 2018 mencapai Rp188,2 triliun secara nasional.

Klappertaart (Foto : Galena)

Rabu, 23 Mei 2018 - 14:00 WIB

Ini Dia, Resep Klappertaart Kurma Hidangan Manis untuk Berbuka Puasa

INDUSTRY.co.id - Jakarta Klappertaart merupakan kue khas Manado, Sulawesi Utara, yang berbahan dasar tepung terigu, telur, dan susu. Biasanya klappertaart menjadi makan penutup hidangan. Rasanya…

Kabupaten Garut, Jawa Barat memiliki jumlah usaha mikro yang cukup banyak mencapai 53.431 unit. Omzet yang diperoleh usaha mikro tersebut hingga Rp1,79 triliun pada 2017 naik dari tahun sebelumnya yang mencapai Rp1,56 triliun.

Rabu, 23 Mei 2018 - 13:51 WIB

Kinerja Usaha Mikro Kabupaten Garut Capai Rp 1,79 triliun

Kabupaten Garut, Jawa Barat memiliki jumlah usaha mikro yang cukup banyak mencapai 53.431 unit. Omzet yang diperoleh usaha mikro tersebut hingga Rp1,79 triliun pada 2017 naik dari tahun sebelumnya…

Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla (Foto Setkab)

Rabu, 23 Mei 2018 - 13:21 WIB

Presiden Jokowi Tandatangani PP THR Pensiunan ASN

Presiden Joko Widodo menandatangani peraturan pemerintah tentang pemberian tunjangan hari raya kepada aparatur sipil negara, termasuk kepada para pensiunan ASN.

PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) (Foto Ist)

Rabu, 23 Mei 2018 - 13:10 WIB

Rehat Tengah Hari, Saham-Saham Sektor Keuangan Topang IHSG ke Posisi 5.830

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup menguat 1,39% atau 79 poin ke posisi 5.830 di akhir sesi pertama perdagangan Rabu (23/05/2018) ini dibandingkan posisi pada…