Tingkatkan Pelayanan, KAI Dapat Dana Segar Rp 2,1 Triliun

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 03 Januari 2017 - 13:44 WIB

PT Kereta Api Indonesia (KAI) (Toto Ist))
PT Kereta Api Indonesia (KAI) (Toto Ist))

INDUSTRY.co.id - PT Kereta Api Indonesia mendapatkan kucuran dana Public Service Obligation (PSO) untuk tahun anggaran 2017 sebesar Rp 2,1 triliun atau meningkat 15 persen dari tahun sebelumnya yang hanya 1,8 triliun.

"Alokasi subsidi menjadi Rp 2,1 triliun dari sebelumnya Rp 1,8 triliun di tahun 2016. Peningkatan alokasi subsidi tersebut menunjukkan keseriusan pemerintah memaksimalkan pelayanan jasa kereta api kepada masyarakat," kata Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Prasetyo Boeditjahjono dalam siaran persnya, Selasa (3/2/2017).

Kata Prasetyo, dana PSO yang diberikan kepada PT KAI itu secara periodik akan dilakukan audit, tujuannya adalah untuk memastikan jika PSO yang berasal dari pagu APBN Ditjen Perkeretaapian itu benar-benar tepat sasaran dan bisa dinikmati oleh masyarakat pengguna KA.

"PSO itu prinsipnya dibayarkan sesuai dengan jumlah perjalanannya atay frekuensinya kereta api, juga jumlahnya penumpang yang diangkut. Jadi setiap kali pembayaran dilakukan verifikasi, gak boleh minus," tegasnya.
Adapun rincian PSO bidang kereta api tahun 2017 adalah sebagai berikut :

A. KA Antar Kota

1. KA Jarak Jauh dengan frekuensi 5840 perjalanan, jumlah penumpang 4,333 juta dengan nilai PSO Rp135,856 miliar
2. KA Jarak Sedang dengan frekuensi 6760 perjalanan, dengan jumlah penumpang 5,416 juta dengan nilai PSO Rp130,291 miliar
3. KA Lebaran dengan frekuensi 72 perjalanan, jumlah penumpang 53.424 orang dan nilai PSO Rp4,552 miliar

B. KA Perkotaan
1. KA Jarak Dekat dengan frekuensi perjalanan 45.990, jumlah penumpang 30,776 juta orang, dengan nilai PSO Rp378,890 miliar.
2. KRD, dengan frekuensi perjalanan 22.995, jumlah penumpang 9,321 juta orang, nilai PSO Rp94,793 miliar.
3. KRL, Dengan jumlah penumpang 287,131 juta orang, nilai PSO Rp1,348 triliun.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kementerian PUPR terapkan teknologi RISHA

Selasa, 21 Agustus 2018 - 10:50 WIB

Dirjen Cipta Karya: Rehabilitasi dan Rekonstruksi Tuntas Dalam Satu Hingga Dua Tahun

Teknologi Risha menggunakan sistem modular sehingga mudah dipasang dan lebih cepat penyelesaiannya dibandingkan konstruksi rumah konvensional.

PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) (Ist)

Selasa, 21 Agustus 2018 - 10:30 WIB

Anak Perusahaan RNI Luncurkan Program Kemitraan Tebu Desa Penyangga

Anak Perusahaan PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) yang bergerak dalam sektor agroindustri, PT PG Rajawali II meluncurkan Program Kemitraan Tebu Desa Penyangga dengan Pabrik Gula (PG)…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

Selasa, 21 Agustus 2018 - 10:30 WIB

Menteri Airlangga: APBN 2019 Akan Difokuskan pada Pembangunan SDM

Pemerintah telah menetapkan untuk Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2019 akan difokuskan pada pembangunan sumber daya manusia (SDM).

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono

Selasa, 21 Agustus 2018 - 10:25 WIB

Rehabilitasi Fasilitas Publik dan Rumah Tahan Gempa di Lombok Diintensifkan

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus berupaya untuk merehabilitasi fasilitas publik dan rumah dalam rangka percepatan pemulihan kehidupan sosial-ekonomi masyarakat pasca…

Ditjen Cipta Karya tandatangani kontrak dengan para penyedia jasa untuk pelaksanaan konstruksi

Selasa, 21 Agustus 2018 - 10:10 WIB

Tiga Infrastruktur Ini Ditergetkan Rampung Akhir 2019, Ini Masing-masing Anggaranya

Kementerian PUPR melalui Ditjen Cipta Karya tandatangani kontrak dengan para penyedia jasa untuk pelaksanaan konstruksi Stadion Manahan Kota Surakarta, Pasar Atas Kota Bukittinggi, dan Pasar…