Terkait Dugaan Adanya TKA Ilegal, Ini Jawaban Petrogres

Oleh : Hariyanto | Minggu, 18 Desember 2016 - 08:25 WIB

Ilustrasi TKA
Ilustrasi TKA

INDUSTRY.co.id - Gresik, Terkait adanya sorotan dari Disnakertransduk Jatim yang menduga adanya TKA ilegal, PT Petrokimia Gresik (Petrogres) berencana melakukan sejumlah pengecekkan legalitas tenaga kerja asing (TKA) yang bekerja di perusahaan tersebut.

"Sejak awal Petrokimia Gresik menghendaki TKA yang bekerja di sini legal, tapi dalam prosesnya kalau ada yang ilegal kami belum mengecek. Oleh karena itu akan kami lihat," kata Manager Humas Petrokimia Gresik Yusuf Wibisono usai memberi sambutan pada Musyawarah ke VI Anggota Komunitas Wartawan Gresik (KWG) di Gresik, Sabtu (17/12).

Yusuf mengatakan, apabila nantinya ditemukan TKA yang menyalahi prosedur legalitas, pihaknya siap menyerahkan sepenuhnya pada aturan yang berlaku.

Menurutnya, sejak awal proses perekrutan TKA di Petrokimia dilakukan secara selektif, termasuk masalah legalitas yang menjadi ketentuan utama di perusahaan BUMN tersebut.

"Beberapa proyek sipil memang dikerjakan TKA secara periodik, jadi tidak selamanya menggunakan TKA. Artinya, TKA di sini bekerja sesuai perjanjian kontrak, namun dalam prosesnya apabila setelah kontrak mereka tidak beralih kami belum tahu, sehingga perlu kami cek lagi," katanya.

Sebelumnya, Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Kependudukan (Disnakertransduk) Jatim mencatat terdapat 44 TKA yang belum mengantongi izin dan bekerja di perusahaan di wilayah itu.

"Ada 44 orang tenaga kerja asing yang belum mengantongi izin karena masih proses perpanjangan atau sedang diurus," ujar Kadisnakertransduk Jatim Sukardo.

Berdasarkan data yang dimiliki Pemprov Jatim sejak April hingga November 2016 terdapat 76 orang TKA yang bekerja di Jatim, dan 32 orang di antaranya memiliki izin berlaku yaitu izin mempekerjakan tenaga asing (IMTA), sisanya 44 orang masih proses pengurusan.

Ia mengatakan, saat ini total 76 orang TKA asal Tiongkok itu bekerja untuk sebuah proyek di pabrik Urea dan Amoniak milik salah satu perusahaan BUMN di Gresik.

"Tepatnya pada Juni 2016, tim dari Disnakertransduk Jatim telah turun melakukan pengawasan dan hasilnya seperti itu," ujarnya.

Hingga kini, tambah Sukardo, secara total ada sebanyak 3.460 TKA yang terdaftar di Jatim, dan sebanyak 40% berasal dari China yang tersebar di kawasan industri, terutama di ring satu seperti Surabaya, Gresik, Sidoarjo, Mojokerto dan Pasuruan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Hotel di Bali (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 18 Maret 2019 - 21:00 WIB

Seiring Membaiknya Industri Perhotelan, Permintaan di Bali Meningkat

Bank Indonesia (BI) memprediksi pasokan dan permintaan hotel di Bali akan mengalami peningkatan pada tahun ini seiring dengan perkiraan membaiknya perekonomian, khususnya pada sektor pariwisata.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat meresmikan Future Digital Lab di Institut Teknologi Bandung (ITB)

Senin, 18 Maret 2019 - 20:30 WIB

Masuki Industri 4.0, Kemenperin Dorong Tumbuhnya Pusat Inovasi

Kementerian Perindustrian terus mendorong inovasi sebagai elemen penting dari Revolusi Industri 4.0. Upaya tersebut merupakan implementasi Peta Jalan Making Indonesia 4.0 sehingga Indonesia…

Nias Selatan Open Surfing Contest di Pantai Sorake, Sumatera Utara (Foto:mediarajawalinewsonline)

Senin, 18 Maret 2019 - 20:00 WIB

Sail Nias Ajang Populerkan Surga Peselancar Dunia

Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman menyatakan Sail Nias 2019 diharapkan dapat menjadi ajang memopulerkan Nias sebagai surga bagi peselancar dunia.

Singapore Airlines (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 18 Maret 2019 - 19:00 WIB

Dapatkan Poin Miles Melalui Dompet Digital Sia Krispay

Mulai hari ini, anggota KrisFlyer dapat menghasilkan KrisPay miles secara instan ketika mereka berbelanja di berbagai toko di Singapura, berkat peningkatan terbaru pada aplikasi KrisPay.

Indah Kiat Tangerang Bantu Masyarakat Sekitar Tingkatkan Kualitas Budidaya Ikan Lele

Senin, 18 Maret 2019 - 18:21 WIB

Indah Kiat Tangerang Bantu Masyarakat Sekitar Tingkatkan Kualitas Budidaya Ikan Lele

Unit industri Asia Pulp & Paper (APP) Sinar Mas, PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk - Tangerang Mill (Indah Kiat Tangerang), membantu warga Tangerang Selatan untuk meningkatkan kualitas pengembangan…