BPS: Kunjungan Wisman ke Bali Naik 23,66 Persen

Oleh : Chodijah Febriyani | Selasa, 04 Juli 2017 - 08:54 WIB

Barack-Michele Obama Berlibur di Bali (Foto Ist)
Barack-Michele Obama Berlibur di Bali (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Denpasar- Pulau Bali menerima kunjungan wisatawan mancanegara sebanyak 2,3 juta orang selama lima bulan periode Januari-Mei 2017 atau naik 23,66 persen dibandingkan periode sama 2016 yang tercatat 1,86 juta orang.

"Pelancong dari berbagai negara di belahan dunia itu datang melalui Bandara Ngurah Rai dengan menumpang pesawat yang terbang langsung dari negaranya sebanyak 2,28 juta orang dan hanya 23.424 orang yang datang melalui pelabuhan laut dengan menumpang kapal pesiar," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali Adi Nugroho kepada awk mesia di Denpasar, Selasa (4/7/2017)

Pulau Dewata selama 2017 menargetkan kunjungan 5,5 juta wisman atau meningkat dibandingkan realisasi 2016 sebanyak 4,2 juta.

Adi menambahkan khusus untuk Mei 2017 kunjungan wisman ke Pulau Dewata sebanyak 489.376 orang yang terdiri atas melalui Bandara Ngurah Rai 486.207 orang dan pelabuhan laut 3.169 orang.

Wisman yang ke Bali pada Mei itu naik sebesar 24,03 persen dibandingkan dengan bulan yang sama 2016. Sedangkan dibandingkan dengan April 2017 (bulan sebelumnya) mengalami peningkatan sebesar 2,49 persen.

Adi menjelaskan dari sepuluh negara terbanyak memasok turis ke Bali, delapan negara di antaranya mengalami peningkatan signifikan dan dua negara mengalami penurunan.

Kedelapan negara yang penduduknya semakin bergairah ke Bali yakni Tiongkok yang menempati peringkat teratas melonjak 59,61 persen dari 386.096 orang periode Januari-Mei 2016 menjadi 616.233 orang pada periode yang sama 2017.

Menyusul wisatawan Australia yang menempati peringkat kedua naik 1,41 persen dari 430.324 orang menjadi 436.374 orang dan India naik 32,37 persen dari 74.151 orang menjadi 98.153 orang.

Selain itu wisatawan Inggris naik 12,13 persen dari 80.550 orang menjadi 90.322 orang, Amerika Serikat naik 16,15 persen dari 68.567 orang menjadi 79.639 orang, Korea Selatan bertambah 18,87 persen dari 58.960 orang menjadi 70.083 orang, Taiwan naik 15,28 persen dari 52.075 orang menjadi 60.030 orang, Jerman naik 13,33 persen dari 51.741 persen menjadi 58.636 orang.

Sedangkan dua negara lainnya yang masyarakatnya berkurang ke Bali meliputi Jepang merosot 0,24 persen dari 91.297 orang selama periode Januari-Mei 2016 menjadi 91.076 orang pada periode yang sama tahun 2017.

Demikian pula wisatawan Malaysia merosot 10,88 persen dari 75.735 orang menjadi 67.492 orang, ujar Adi Nugroho.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Senin, 20 November 2017 - 10:31 WIB

Start-up E-Commerce Asal Thailand Dapat Pendanaan Seri B Senilai US$ 65 Juta

start-up yang menyediakan berbagai layanan e-commerce asal Thailand, aCommerce hari ini, Senin (20/11/2017) resmi mengumumkan bahwa mereka telah mendapat pendanaan Seri B senilai US$ 65 juta…

Friderica Widyasari Dewi, Direktur Utama KSEI (Foto: Tribunnews)

Senin, 20 November 2017 - 10:28 WIB

Ini Saran KSEI Terhadap Investor

Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mendorong investor turut berpartisipasi ke pasar modal dengan analisa dua hal.

Siloam Manado: Mencegah Risiko Jantung Koroner dengan Pola Hidup Sehat

Senin, 20 November 2017 - 10:20 WIB

Minat Tinggi Masyarakat di Manado akan Informasi Kesehatan Seputar Jantung

Talk show Mencegah Risiko Jantung Koroner dengan Pola Hidup Sehat rupanya diminati masyarakat di kota Manado. Atensi tersebut terlihat saat RS Siloam Manado menggelar talkshow itu diloby rumah…

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian

Senin, 20 November 2017 - 10:11 WIB

Indonesia Punya Prospek Kekuatan Ekonomi Besar

Kapolri Jenderal Tito Karnivian memperkirakan ekonomi Indonesia akan menjadi kekuatan ekonomi nomor 5 pada 2035, analisanya berdasarkan survei IMF dan Bloomberg

Matahari Department Store

Senin, 20 November 2017 - 09:55 WIB

Meski Tutup Dua Gerai, Matahari Department Store Tetap Lakukan Ekspansi

PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) akan menutup dua gerai Matahari Department Store (MDS) yang berada di Taman Anggrek dan MDS Lombok City Center.