BPS: Kunjungan Wisman ke Bali Naik 23,66 Persen

Oleh : Chodijah Febriyani | Selasa, 04 Juli 2017 - 08:54 WIB

Barack-Michele Obama Berlibur di Bali (Foto Ist)
Barack-Michele Obama Berlibur di Bali (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Denpasar- Pulau Bali menerima kunjungan wisatawan mancanegara sebanyak 2,3 juta orang selama lima bulan periode Januari-Mei 2017 atau naik 23,66 persen dibandingkan periode sama 2016 yang tercatat 1,86 juta orang.

"Pelancong dari berbagai negara di belahan dunia itu datang melalui Bandara Ngurah Rai dengan menumpang pesawat yang terbang langsung dari negaranya sebanyak 2,28 juta orang dan hanya 23.424 orang yang datang melalui pelabuhan laut dengan menumpang kapal pesiar," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali Adi Nugroho kepada awk mesia di Denpasar, Selasa (4/7/2017)

Pulau Dewata selama 2017 menargetkan kunjungan 5,5 juta wisman atau meningkat dibandingkan realisasi 2016 sebanyak 4,2 juta.

Adi menambahkan khusus untuk Mei 2017 kunjungan wisman ke Pulau Dewata sebanyak 489.376 orang yang terdiri atas melalui Bandara Ngurah Rai 486.207 orang dan pelabuhan laut 3.169 orang.

Wisman yang ke Bali pada Mei itu naik sebesar 24,03 persen dibandingkan dengan bulan yang sama 2016. Sedangkan dibandingkan dengan April 2017 (bulan sebelumnya) mengalami peningkatan sebesar 2,49 persen.

Adi menjelaskan dari sepuluh negara terbanyak memasok turis ke Bali, delapan negara di antaranya mengalami peningkatan signifikan dan dua negara mengalami penurunan.

Kedelapan negara yang penduduknya semakin bergairah ke Bali yakni Tiongkok yang menempati peringkat teratas melonjak 59,61 persen dari 386.096 orang periode Januari-Mei 2016 menjadi 616.233 orang pada periode yang sama 2017.

Menyusul wisatawan Australia yang menempati peringkat kedua naik 1,41 persen dari 430.324 orang menjadi 436.374 orang dan India naik 32,37 persen dari 74.151 orang menjadi 98.153 orang.

Selain itu wisatawan Inggris naik 12,13 persen dari 80.550 orang menjadi 90.322 orang, Amerika Serikat naik 16,15 persen dari 68.567 orang menjadi 79.639 orang, Korea Selatan bertambah 18,87 persen dari 58.960 orang menjadi 70.083 orang, Taiwan naik 15,28 persen dari 52.075 orang menjadi 60.030 orang, Jerman naik 13,33 persen dari 51.741 persen menjadi 58.636 orang.

Sedangkan dua negara lainnya yang masyarakatnya berkurang ke Bali meliputi Jepang merosot 0,24 persen dari 91.297 orang selama periode Januari-Mei 2016 menjadi 91.076 orang pada periode yang sama tahun 2017.

Demikian pula wisatawan Malaysia merosot 10,88 persen dari 75.735 orang menjadi 67.492 orang, ujar Adi Nugroho.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Telepon Seluler (istimewa)

Jumat, 22 September 2017 - 04:00 WIB

Kemenperin Pacu Pabrikan Produk Telekomunikasi Tingkatkan Daya Saing

Kementerian Perindustrian terus mendorong para pabrikan produk telekomunikasi di Tanah Air agar semakin meningkatan daya saingnya sehingga mampu berkompetisi dengan barang-barang impor.

Menlu Retno Marsudi (Foto Istimewa)

Jumat, 22 September 2017 - 03:58 WIB

Menlu Retno Bahas Batas Maritim Negara Palau

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi bertemu Menlu Palau Faustina K Rehuher-Marugg di sela-sela Sidang Majelis Umum PBB ke-72 di New York, Rabu, membahas percepatan perundingan batas maritim dan…

Ilustrasi obat ilegal PCC (Foto Ist)

Jumat, 22 September 2017 - 03:45 WIB

Surabaya Hanya Sebagai Gudang Transt Pil PCC

Kepala Kepolisian Daerah Jawa Timur Irjen Pol Machfud Arifin menyatakan Kota Surabaya hanyalah sebagai gudang untuk transit pil Paracetamol Caffein Carisoprodol (PCC), sebelum diedarkan kembali…

Masjid Istiqlal, Jakarta (Chodijah Febriyani/Industry.co.id)

Jumat, 22 September 2017 - 03:39 WIB

Realisasikan 1 Muharam dengan Perubahan

Sosiolog dari Universitas Islam Negeri (UIN) Sumatera Utara Dr Ansari Yamamah mengatakan umat Islam di Indonesia harus mampu merealisasikan peringatan 1 Muharram sebagai Tahun Baru Islam dengan…

Etnis Rohingya butuh pertolongan dunia interasional

Jumat, 22 September 2017 - 03:35 WIB

Sebagian Pengungsi Rohingya Akhirnya Manfaatkan Tenda Indonesia

Sebagian pengungsi Rohingya di Distrik Cox's Bazar Bangladesh akhirnya dapat memanfaatkan tenda bantuan dari pemerintah Indonesia.