Semen Indonesia Perkirakan Penjualan Semen Curah Tahun Ini Capai 30%

Oleh : Hariyanto | Senin, 05 Juni 2017 - 14:21 WIB

PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) (indonesianindustry)
PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) (indonesianindustry)

INDUSTRY.co.id , Jakarta - PT Semen Indonesia (Persero) Tbk., memperkirakan porsi penjualan semen jenis curah dapat mencapai 30% dari seluruh penjualan pada tahun ini atau meningkat dibandingkan dengan porsi penjualan pada tahun lalu.

"Kemungkinan terdapat perubahan komposisi penjualan semen jenis curah dan kantong pada 2017. Kalau tahun lalu, 80% ritel, 20% curah, sekarang 30% curah, komposisi agak berubah," kata Direktur Pemasaran Semen Indonesia, Ahyanizzaman di Jakarta, Senin (5/6/2017).

Peningkatan penjualan semen curah (bulk), menurut Ahyanizzaman, disebabkan peningkatan permintaan semen dari proyek-proyek infrastruktur. Sementara itu, penjualan semen kantong (bag) dipengaruhi oleh permintaan ritel yang sangat ditentukan oleh daya beli.

"Perubahan signifkan itu pada semen curah dan bag. Curah peningkatannya cukup tinggi, yang bag untuk ritel, mungkin karena daya beli atau orang punya prioritas lain, jadi pertumbuhan belum signifikan," papar dia.

Dalam periode Januari hingga April 2017, penjualan semen yang dibukukan perusahaan dengan kode emiten SMGR ini mencapai 8,65 juta ton atau meningkat 8,2% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 7,99 juta.

Peningkatan itu, lanjut Ahyanizzaman, karena adanya peningkatan penjualan pada April. Berdasarkan data perseroan, penjualan semen oleh Semen Indonesia mencapai 2,26 juta ton pada April 2017 atau naik 12,7% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 2,01 juta ton.

"Penjualan itu terdiri dari penjualan di dalam negeri dan penjualan ekspor. Paling banyak penjualan di Jawa, karena di Jawa sentra market dengan konsumsi semen 60% di seluruh Indonesia, setelah itu Sumatera lalu Kalimantan," ujarnya.

Berdasarkan data Asosiasi Semen Indonesia, konsumsi semen di Jawa mencapai 11,16 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau meningkat 7,3% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 10,41 juta ton.

Di Jawa, konsumsi semen paling banyak di daerah Jawa Timur sebanyak 3 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau meningkat 15,2% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 2,61 juta ton. Selain Jawa Timur, konsumsi Semen Indonesia cukup banyak di Jawa Tengah dan Jawa Barat di Pulau Jawa.

Di luar Pulau Jawa, konsumsi semen paling besar tercatat di Sumatra sebanyak 4,13 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau naik 0,5% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 4,11 juta ton. Konsumsi semen di Kalimantan sendiri turun 8,1% dan di Sulawesi turun 4% pada Januari hingga April 2017.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Inna Parapat Hotel & Resort

Minggu, 07 Juni 2020 - 17:12 WIB

Okupansi Hotel Dibawah HIG Meningkat Drastis Setelah Terapkan Protokol New Normal

Hotel Indonesia Group (HIG) yang sebelumnya diminta menjadi coordinator pemenuhan tempat singgah para tenaga medis, sudah membuat serangkaian SOP-SOP terkait pandemic hit dan juga new normal.…

Oktafianus Fernando bersama istri menggeluti bisnis kecil-kecilan selama jeda pandemi ini (Foto Dok Persebaya)

Minggu, 07 Juni 2020 - 17:00 WIB

Libur Kompetisi Sejumlah Penggawa Green Force Jajal Bisnis

Kurang lebih 77 hari Persebaya sudah tidak berlaga akibat pandemi Covid-19. Libur kompetisi yang cukup lama membuat pemain Persebaya putar otak untuk tetap produktif. Selain rutin latihan, beberapa…

Sayur Kendal

Minggu, 07 Juni 2020 - 16:50 WIB

Rangkul Petani Lokal, Sayur Kendal Penuhi Kebutuhan Sayuran Selama Pandemi COVID-19

Bagi masyarakat di area Jakarta, dan masih harus berada di rumah, tidak sulit untuk mendapatkan sayur segar dengan harga murah. Salah satunya dengan memanfaatkan sistem pembelian online seperti…

Warga Amerika (ist)

Minggu, 07 Juni 2020 - 16:47 WIB

Putus Asa Covid-19, Warga Amerika Nekat Minum Cairan Disinfektan Bikin Geleng-geleng Kepala

Hingga hari ini Minggu (7/6), pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19 di Amerika Serikat telah mencapai 1,96 juta orang. Kemudian pasien sembuh tercatat 458 ribu orang sementara yang meninggal…

Pasar Tanah Abang (Foto: Okezone)

Minggu, 07 Juni 2020 - 16:15 WIB

Bakal Kembali Dibuka, 7 Ribu Lebih Toko di Pasar Tanah Abang Berlakukan Sistem Ganjil Genap

Pasar Tanah Abang Jakarta Pusat akan kembali beroperasi mulai 15 Juni 2020. Keputusan tersebut merupakan tindak lanjut atas PSBB masa Transisi yang diberlakukan oleh Pemprov DKI Jakarta.