Kemenperin Akui Kurangnya Teknologi Industri TPT Nasional

Oleh : Ridwan | Jumat, 19 Mei 2017 - 15:55 WIB

Produksi tekstil (vov5)
Produksi tekstil (vov5)

INDUSTRY.co.id -Jakarta, Direktur Jenderal Industri Kimia, Tekstil dan Aneka (IKTA) Kementerian Perindustrian, Achmad Sigit Dwiwahjono memberika apresiasi kepada Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) yang telah mengadakan 'Focus Group discusion" pada hari ini.

"Saya berharap dengan diskusi ini bisa menhasilkan gambaran-gambaran untuk kemajuan industri TPT nasional," ungkap Achmad Sigit Dwiwahjono saat pembukaan acara Focus Group Discusion Industri TPT di Hotel Bidakara, Jakarta (19/5/2017).

Menurut Sigit, dengan pertumbuhan penduduk dan semakin tingginya permintaan akan kebutuhan tekstil non sandang, industri TPT nasional masih terus meningkat.

Berdasarkan catatan Kemneprin, pada tahun 2016 investasi industri TPT mencapai Rp7,54 triliun, dengan perolehan devisa sebesar USD 11,87 miliar.

Sigit menyadari saat ini kondisi industri TPT nasional sedang menghadapi begitu banyak hambatan, mulai dari harga gas yang belum beranjak turun, banjirnya produk impor, hingga masalah restrukturisasi yang masih belum merata.

"itu semua sudah kita sampaikan ke Pak Menteri melalui paket-paket deregulasi. Dan sampai saat ini kita tetap perjuangkan itu semua, karena semua itu menyangkut daya saing industri TPT nasional," terangnya.

Menanggapi banjirnya produk impor, Sigit mengatakan, kita sedang kordinasi dengan Kementerian Perdagangan. "Kita hanya bisa menccokkan datanya saja, tidak bisa merekomendasikan," imbuhnya.

Untuk saat ini, lanjut Sigit, pengendalian impor kita sudah berjalan efektif, dan kita sudah bekerjasama dengan Kementerian keuangan dan Bea Cukai untuk pengendalian impor ini, terbukti sampai kuartal I-2017 impor TPT turun sebesar 33 persen dari tahun lalu.

Sigit mengakui, sampai saat ini teknologi industri TPT nasional masih sangat ketinggalan dari negara-negara lainnya. Kita akan dorong lagi nanti melalui restrukturisasi industri, khususnya di pewarnaan sehingga sample bisa cepat prosesnya.

"Saat ini sudah adad beberapa perusahaan yang menggunakan digital printing, sehingga mempercepat proses sample itu sendiri. Saya berharap kedepan nantinya akan banyak perusahaan yang memakai digital printing agar mempercepat proses sample," tutup Sigit.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

OPPO Find X2

Selasa, 25 Februari 2020 - 14:57 WIB

OPPO Find X2 Akan Diluncurkan Secara Global Pada 6 Maret 2020

Dengan perangkat Find X2, OPPO berupaya mewujudkan jargon #Uncovertheultimate, dengan menciptakan pengalaman smartphone yang inovatif.

Booking.com

Selasa, 25 Februari 2020 - 14:54 WIB

Semua tentang liburan ‘all-amusive’ di Booking.com

Pemimpin travel digital yang menghubungkan traveler dengan pilihan tempat menginap yang luar biasa, berbagai pengalaman yang wajib dicoba, dan opsi transportasi yang mudah, memprediksi bahwa…

Bijih kakao (ist)

Selasa, 25 Februari 2020 - 14:47 WIB

Kementan Perkuat Ekspor Produk Pertanian Dengan Kostratani

Bali menjadi salah satu propinsi dengan perkembangan pertanian yang baik, Kementerian Pertanian berupaya menggenjot ekspor melalui penguatan Kostratani. Mentan Syahrul Yasin Limpo dalam berbagai…

Wakil Komite Tetap Industri Hulu dan Petrokimia Kadin Indonesia, Achmad Widjaja (kanan)

Selasa, 25 Februari 2020 - 14:45 WIB

Kadin Proyeksi Industri Belum Akan Membaik Dalam Waktu Dekat Meski Harga Gas Turun

Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) menilai bahwa penurunan harga gas industri yang rencananya akan mulai berlaku efektif per 1 April nanti belum akan membawa dampak signifikan terhadap…

ZTE usung teknologi 5G ke Indonesia

Selasa, 25 Februari 2020 - 14:30 WIB

ZTE Bagikan Jalan Operator Menuju 5G

Presiden dan Direktur Eksekutif ZTE Corporation, Xu Ziyang dalam wawancaranya dengan Mobile World Live menyampaikan tantangan utama yang dihadapi operator ketika meluncurkan 5G.