Arena Aquatic PON XX di Papua Karya Waskita Diakui Federasi Olahraga Renang Internasional Berstandar Olimpiade

Oleh : Herry Barus | Selasa, 04 Agustus 2020 - 12:00 WIB

Arena Aquatic PON XX di Papua Karya Waskita Diakui Federasi Olahraga Renang Internasional Berstandar Olimpiade
Arena Aquatic PON XX di Papua Karya Waskita Diakui Federasi Olahraga Renang Internasional Berstandar Olimpiade

INDUSTRY.co.id - Jakarta- PT Waskita Karya (Persero) Tbk (Kode Saham: WSKT) melalui Building Division telah menyelesaikan pembangunan Arena Aquatic Papua untuk persiapan Pekan Olahraga Nasional (PON) 2021 dengan nilai kontrak Rp 401 miliar dari APBN 2018-2020.

Pembangunan dimulai pada 7 Desember 2018 dan selesai pada 31 Agustus 2020. Setelah selesai dikerjakan, Arena Aquatic Papua melaksanakan Sertifikasi Venue sesuai dengan standar federasi renang internasional, Fédération Internationale de Natation, FINA Facility Rules pada 27 Juli 2020.

Kemudian setelah selesai disertifikasi, Arena Aquatic Papua dinyatakan memenuhi standar olimpiade. Adapun kegiatan sertifikasi meliputi pengecekan dan pengukuran dimensi kolam dengan metode random sampling yang dilakukan oleh Ketua Bidang Sertifikasi PB PRSI di dalam Pengawasan Konsultan Spesialis Federasi Renang Internasional (FINA) dari Spanyol melalui media video conference karena pandemi Covid-19. Berdasarkan hasil pengecekan dan pengukuran tersebut disimpulkan bahwa Field of Play atau Kolam Tanding Arena Aquatic Papua besutan Waskita Karya ini telah sesuai dengan standar internasional yang ditetapkan oleh FINA.

Arena Aquatic Papua yang berlokasi di Kampung Harapan, Sentani, Kabupaten Jayapura, akan menjadi venue Aquatic termegah di Indonesia bagian Timur. Waskita Karya membangun Arena ini di atas lahan seluas 23.124 m² dengan luas bangunan 17.733 m², memiliki kapasitas spectator 1.722 seat. Arena Aquatic Papua memiliki tiga arena bertanding atau Field Of Play (FOP) yaitu: kolam tanding (Competition Pool), dengan panjang 51,23 m, lebar 25 m dan kedalaman 3 m, kolam loncat indah (Diving Pool), dengan panjang 21 m, lebar 25 m dan kedalaman 5 m, dan kolam pemanasan (Warm Up Pool), dengan panjang 50 m, lebar 21 m dan kedalaman 1 hingga 2 m.

Arena Aquatic PON XX Papua 2020 dilengkapi dengan pencahayaan field of play yang mumpuni sebesar 1500 lux untuk kolam tanding dan kolam diving sedangkan kolam pemanasan sebesar 600 lux. Selain itu, Arena ini juga dilengkapi dengan fasilitas timing system, scoring board, sound system, tata udara, CCTV, solar panel, serta penataan kawasan untuk parkir, landscape dan bangunan penunjang lainnya.

Kolam pada Arena Aquatic PON XX Papua 2020 dilengkapi dengan sistem dan peralatan dengan teknologi yang canggih, seperti dinding kolam dari panel baja modular lalu dilapisi membran PVC liner agar terhindar dari risiko kebocoran untuk jangka waktu yang panjang. Kolam kompetisi dilengkapi dengan Automatic Moveable Bulkhead sehingga dapat dimanfaatkan untuk nomor pertandingan jarak pendek 25 m.

“Pembangunan Arena Aquatic PON XX Papua 2020 menggunakan teknologi Building Information Modelling (BIM), mencakup struktur, arsitektur, mekanikal, elektrikal sampai dengan landscape. Selain sebagai gambaran kebutuhan lapangan, penggunaan BIM juga dioptimalkan untuk memenuhi standar internasional yang ditetapkan oleh FINA” kata Project Manager Proyek Pembangunan Arena Aquatic Papua, Hapsak Panca Pamungkas.

 

Selain itu, Waskita Karya pun melengkapi sistem pengelolaan air kolam dengan sistem UV (Ultra Violet) yang befungsi untuk mematikan bakteri serta mengurangi kadar penggunaan klorin. Ditambah robotic cleaner yang bergerak secara otomatis untuk membersihkan kotoran di lantai & dinding kolam. Sistem filtrasi yang terintegrasi dengan sistem disinfektan telah dilengkapi smart control devices untuk mengatur supply bahan kimia sesuai kebutuhan aktual kolam secara presisi dan real time, sistem smart pool ini didukung oleh Fluidra Indonesia sebagai pool specialist. Aksesoris pertandingan seperti papan loncat, tali jalur lintasan, dan lainnya juga telah memenuhi standar yang disyaratkan oleh FINA.

Dengan FINA Rules yang memiliki banyak standar yang harus dipenuhi seperti struktur kolam (panjang, lebar, tinggi tiap kolam), fasilitas kolam, pencahayaan field of play, dan pengaturan suhu air permukaan kolam, penggunaan teknologi BIM menjadi sangat penting dalam optimalisasi desain sehingga perencanaan pembangunan menjadi lebih akurat dan presisi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi paket data

Senin, 21 September 2020 - 13:45 WIB

Kabar Gembira untuk Para Pelajar! Bantuan Kuota Data Internet dari Kemendikbud Bakal Cair Besok

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) terbitkan Peraturan Sekretaris Jenderal Nomor 14 Tahun 2020, tentang Petunjuk Teknis Bantuan Kuota Data Internet Tahun 2020.

Kepulangan 9 WNI dari Libya (Photo by Kemlu)

Senin, 21 September 2020 - 13:15 WIB

Pandemi Covid-19, KBRI Tripoli Bantu Pemulangan 9 WNI ke Tanah Air

KBRI Tripoli menggandeng KJRI Istanbul untuk melakukan pendampingan para WNI selama transit hingga BP2MI terkait penjemputan di Bandara Soekarno-Hatta dan pengaturan kepulangan mereka.

Ilustrasi Syariah (Foto:Suaranews)

Senin, 21 September 2020 - 12:45 WIB

OJK: Keuangan Syariah Tumbuh Positif Sepanjang 2020

Ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia harus kita dorong perannya dalam membangkitkan perekonomian nasional. Apalagi, potensinya yang begitu besar dengan mayoritas penduduk Indonesia adalah…

Migas Ilustrasi

Senin, 21 September 2020 - 12:31 WIB

Persiapan Alih Kelola, Pertamina Hulu Rokan Percepat Transisi Data Eksplorasi dan Eksploitasi Blok Rokan

PT. Pertamina (Persero) melalui anak usahanya PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) terus berupaya mempercepat transfer data eksplorasi dan eksploitasi lapangan utama agar bisa segera menyiapkan kegiatan…

Daring Lakon Rajamala Bertajuk “The Stories about the Life and the World" (Photo by Kemlu)

Senin, 21 September 2020 - 12:30 WIB

KBRI Bern Promosikan Budaya Indonesia Lewat Lakon Rajamala Virtual untuk Masyarakat Swiss dan Liechtenstein

Seminar daring beserta pertunjukan wayang daring tersebut merupakan upaya KBRI Bern untuk selalu mempromosikan kebudayaan Indonesia walaupun di situasi pandemi yang membuat hampir seluruh pertunjukan…