Resmi Diteken, Safeguard Dinilai Berpotensi Bangkitkan Industri Tekstil Nasional

Oleh : Ridwan | Senin, 04 November 2019 - 07:10 WIB

Industri Tekstil
Industri Tekstil

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) di Tanah Air berpotensi bangkit kembali di tengah ketegangan perang dagang dua negara raksasa ekonomi dunia, Amerika Serikat dan China. Peluang bangkitnya industri TPT dalam negeri seiring ditandatanganinya aturan perlindungan (safeguard). 

Aturan tersebut, akan diterapkan dengan mengenakan bea masuk pada produk tekstil yang berasal dari luar negeri. Tujuannya untuk menjadi benteng pertahanan dari serbuan impor produk tekstil sehingga dinilai dapat melindungi industri nasional. 

"Safeguard-nya sudah ditandatangani oleh Menteri Perdagangan. Jadi, dengan aturan tersebut akan ada beberapa komponen industri tekstil yang akan diberi safeguard," kata Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita di Jakarta, kemarin.

Menperin Agus mengungkapkan, dengan ditandatanganinya aturan tersebut, diharapkan bisa terus mendongkrak pertumbuhan industri TPT yang menjadi salah satu sektor prioritas sesuai dalam peta jalan Making Indonesia 4.0.

"Regulasi itu akan langsung efektif sejak diterbitkan oleh Kementerian Perdagangan," ungkapnya.

Untuk memastikan safeguard berjalan maksimal dilibatkan juga Direktorat Jenderal Bea Cukai Kementerian Keuangan. Dalam hal ini, Bea Cukai bertugas mengawasi masuknya barang-barang impor TPT, khususnya produk yang tercatat dalam safeguard.

"Nanti bea cukai betul-betul bekerja sesuai dengan apa yang ada di aturan-aturannya itu," terangnya.

Dengan adanya aturan safeguard, Menperin optimistis, industri TPT di Tanah Air akan semakin tumbuh dan terus memberikan kontribusi yang signfikan bagi perekonomian nasional. Pertumbuhan industri TPT pada tahun 2019 diproyeksi mencapai 20%.

Menurut Agus, aturan safeguard juga merupakan bagian dari langkah substitusi impor, yakni kebijakan perdagangan dan ekonomi yang mendukung penggantian barang impor dengan barang produksi dalam negeri.

"Jadi untuk meningkatkan industri TPT, memang banyak hal yang kami dorong. Misalnya keberadaan bahan baku untuk industri-industrinya, termasuk bagaimana kita mencegah adanya current account deficit dengan cara kita mencari atau mendorong percepatan tumbuhnya industri substitusi dari impor," tuturnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

JNE-Billionaire Coach Dorong UKM JABAR Naik Kelas

Kamis, 12 Desember 2019 - 08:00 WIB

JNE-Billionaire Coach Dorong UKM JABAR Naik Kelas

JNE bekerjasama dengan Billionaire Coach menggelar seminar bertajuk 10X Digital Scale up yang berisi berbagai program dukungan untuk Usaha Kecil Menengah (UKM), seperti pemaparan dari para pakar…

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah (kiri) menyerahkan cindera mata kepada Wakil Menteri Luar Negeri RI Mahendra Siregar.

Kamis, 12 Desember 2019 - 07:07 WIB

Telkom dan KB Financial Group Sepakat Luncurkan Centauri Fund

Jakarta – Sebagai salah satu langkah untuk mengembangkan bisnis digitalnya, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) melalui anak usahanya MDI Ventures bersama dengan KB Financial Group,…

Dermaga IPCC (Foto Istimewa)

Kamis, 12 Desember 2019 - 06:51 WIB

IPCC Bagi Divident Interim dari Laba 70 Persen

Jakarta - Sebagai bentuk komitmen peningkatan value kepada para pemegang saham dan stakeholders, PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC) akan membagikan dividen interimnya.

Panglima TNI TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto, S.I.P

Kamis, 12 Desember 2019 - 05:00 WIB

Panglima TNI : Bangga Atas Prestasi Yang Telah Di Raih Tim Karate Indonesia Pada Sea Games 2019

Panglima TNI TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto, S.I.P. menyampaikan rasa bangga atas prestasi yang telah di raih oleh Tim Karate Indonesia pada Sea Games 2019 dengan meraih 2 medali…

Inspektorat Kodam I/BB Kunjungi Satgas Pamrahwan Yonif Raider Khusus 136 di Maluku

Kamis, 12 Desember 2019 - 04:30 WIB

Inspektorat Kodam I/BB Kunjungi Satgas Pamrahwan Yonif Raider Khusus 136 di Maluku

Inspektorat Komando Daerah Militer I/Bukit Barisan (Irdam I/BB) Kolonel Inf R. Sidharta Wisnu Graha, S.E. bersama Kepala Staf Daerah Militer (Kasdam) I/BB Kolonel Inf Togu Parmonangan dan Kepala…