Dinilai Merugikan, Ini Dia Rute yang Akan Ditutup Garuda

Oleh : Ahmad Fadli | Rabu, 22 Mei 2019 - 09:40 WIB

Maskapai Garuda Indonesia
Maskapai Garuda Indonesia

INDUSTRY.co.id, Jakarta - PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk berencana menutup dan mengurangi sejumlah rute yang dianggap merugikan dan membebani kinerja perusahaan.

Direktur Utama Garuda Indonesia I Gusti Ngurah Askhara mengatakan, penutupan atau pengurangan rute salah satunya lantaran perusahaan tak sanggup lagi memberikan subsidi atas rute-rute tersebut. Belum lagi diperparah dengan instruksi pemerintah untuk menurunkan Tarif Batas Atas (TBA) sebesar 15%.

"Untuk penerbangan ke Amsterdam nanti akan kita tutup yang awal 6 penerbangan, jadi 3 penerbangan saja. Hanya Indonesia yang ada TBA dan TBB (Tarif Batas Bawah)," ujar pria yang akrab disapa Ari Askhara itu di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (21/5/2019).

Beberapa rute yang dianggap sudah terlalu membebani adalah rute-rute terpencil. Seperti misalnya ke Belitung, Garuda Indonesia diakuinya mengalami kerugian hingga US$ 1,3 juta per 6 bulan.

Direktur Niaga Garuda Indonesia Pikri Ilham Kurniansyah menambahkan, pihaknya juga sudah menutup beberapa rute. Selain itu ada beberapa rute yang juga tengah dievaluasi sebelum diputuskan untuk ditutup. 

"Singapura-Belitung kita tutup, beberapa lagi kita lihat. Seperti Jakarta-Lombok evaluasi. (Karena TBA diturunkan) belum ada yang ditutup, tapi memang sudah ada yang ditutup 2 bulan sebelum aturan diterbitkan," ucapnya.

Menurut hitung-hitungan manajemen Garuda, jika saja TBA diturunkan hingga 35%, perusahaan bisa menderita kerugian hingga US$ 18 juta. Sementara jika penurunannya hanya 15%, perusahaan masih bisa impas.

"Tanggal 1-12 April kemarin diminta turun, kasih promosi sampai 35-50%. Itu kami rugi US$12 juta selama 12 hari," tuturnya

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direksi Duta Pertiwi Nusantara

Selasa, 18 Juni 2019 - 16:40 WIB

Juni 2019, Duta Pertiwi Nusantara Tentukan Besaran Dividen

Jakarta - PT Duta Pertiwi Nusantara Tbk menyebutkan untuk tahun buku 2018 Perusahaan belum memutuskan berapa jumlah dividen yang akan dibagikan, penentuannya pada saat RUPS bulan Juni 2019.

Plang Duta Pertiwi Nusantara Tbk

Selasa, 18 Juni 2019 - 16:17 WIB

2019, Duta Pertiwi Nusantara Optimis Tumbuh

Jakarta - PT Duta Pertiwi Nusantara Tbk memproyeksikan Pendapatan Tumbuh mencapai Rp115 miliar dengan laba bersih Rp9 miliar. Pendapatan bersih pada tahun 2018 sebesar Rp 143,38 miliar. Jumlah…

Industri daur ulang sampah plastik (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Selasa, 18 Juni 2019 - 15:05 WIB

Peran Industri Daur Ulang Dorong Limbah Plastik Punya Nilai Tambah

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong peningkatan nilai tambah terhadap limbah plastik dan kertas melalui peran industri daur ulang atau recycle industry.

Siswa SD yang mendapatkan beasiswa BRI

Selasa, 18 Juni 2019 - 14:25 WIB

Dukung Pemerataan Pendidikan, BRI Gelar Beasiswa Indonesia Cerdas

Jakarta – PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. terus menunjukkan kinerja positif dalam penyaluran dana Corporate Social Responsibility (CSR) BRI Peduli di bidang pendidikan. Sepanjang triwulan…

Banjir Sulteng

Selasa, 18 Juni 2019 - 14:05 WIB

Kementerian PUPR Lakukan Upaya Tanggap Darurat Pascabencana Banjir di Sulawesi Tenggara

Bantuan tanggap darurat disalurkan Kementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Cipta Karya berupa layanan air bersih dan sanitasi, termasuk fasilitas MCK darurat ke lokasi-lokasi pengungsian…