Asephi Desak Pemerintah Lakukan Trobosan Sektor Tekstil

Oleh : Herry Barus | Selasa, 21 Februari 2017 - 12:31 WIB

Produksi tekstil (vov5)
Produksi tekstil (vov5)

INDUSTRY.co.id - Pekalongan- Asosiasi Eksportir dan Produsen Handicraft Indonesia Kota Pekalongan, Jawa Tengah, mengkhawatirkan pangsa pasar tekstil Indonesia akan bergeser atau direbut oleh negara lain seperti Vietnam, Kamboja, dan Bangladesh.

Ketua Asephi Kota Pekalongan Romi Oktabirawa di Pekalongan, Selasa (21/2/2017)  mengatakan bahwa saat ini tiga negara tersebut sedang mencari terobosan untuk merebut pangsa pasar tekstil Indonesia.

"Oleh karena itu, kami harus mampu berinovasi bagaimana cara pertekstilan Indonesia tetap bisa bersaing dengan negara lain. Tentunya hal ini juga perlu dukungan dari pemerintah," katanya seperti dilansir Antara.

Menurut dia, pemerintah perlu melakukan solusi dan terobosan untuk menghidupkan industri tekstil Indonseia dalam menghadapi persaingan bisnis tekstil yang semakin kompetitif.

Selain itu, kata dia, perkembangan usaha industri pertekstilan juga akan dipengaruhi kondisi politik suatu negara.

Ia mengaku selama ini 80 persen bahan tekstil Indonesia masih mengimpor sehingga industri pertekstilan masih bergantung pada pasokan negara lain.

Selama ini, kata dia, industri tekstil di Indonesia masih mengandalkan pasokan bahan tekstil dari China dan Amerika Serikat.

"Ketergantungan impor bahan tekstil ini tentunya dapat diantisipasi karena Indonesia memiliki banyak sumber daya alam (SDA) yang bisa dijadikan andalan," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

biznet

Kamis, 20 Februari 2020 - 23:31 WIB

Biznet Luncurkan Hiburan Tv Interaktif dengan Resolusi 4K

Biznet, perusahaan infrastruktur digital terintegrasi di Indonesia, hari ini resmi meluncurkan layanan terbarunya yaitu Biznet IPTV, layanan TV interaktif yang menampilkan hiburan terkini dengan…

APEC

Kamis, 20 Februari 2020 - 23:04 WIB

Melihat Visi Baru APEC di Malaysia Pasca Bogor Goals tahun 1994 Berakhir

Dalam penyusunan visi APEC pasca-2020, Indonesia terus mendorong agar visi APEC mengedepankan inisiatif yang mendukung pemberdayaan UMKM, pelaku bisnis perempuan, pembangunan daerah pedesaan…

Bank DKI dan Asbanda gelar undian Simpeda

Kamis, 20 Februari 2020 - 22:56 WIB

Bank DKI Digandeng Asbanda Gelar Undian Tabungan Simpeda

Asosiasi Bank Pembangunan Daerah (Asbanda) kembali menggelar Panen Rejeki Bank Pembangunan Daerah Seluruh Indonesia. Total hadiah sebesar Rp3 miliar dari total Rp6 miliar akan diundi dalam penarikan…

Persatuan Wartawan Indonesia

Kamis, 20 Februari 2020 - 22:20 WIB

Persatuan Wartawan Indonesia Menolak PP dalam RUU Omnibus Law Cipta Kerja

Jakarta (PWI Pusat), Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) menolak hadirnya Peraturan Pemerintah (PP) dalam draft RUU Omnibus Law Cipta Kerja yang diserahkan pemerintah kepada DPR. Namun mendukung…

Beberapa waktu lalu TP-Link bersama PT BIGI Multi Internasional (BIGI.ID) memperkenalkan salah satu produk terbarunya yaitu TAPO C200 dengan berbagai fitur yang mempermudah penggunanya dalam memantau aktifitas di sekitar rumah.

Kamis, 20 Februari 2020 - 21:59 WIB

TP-Link Rilis Teknologi TAPO C200, CCTV Murah Pemantau Keadaan Rumah Secara Real Time

Jakarta- Sebagai solusi teknologi bagi masyarakat Indonesia yang diandalkan, TP-Link memperkenalkan produk terbarunya, yaitu Tapo C200.