HargaSemen Tetap Stabi Hingga Sekarang

Oleh : Herry Barus | Kamis, 20 September 2018 - 08:00 WIB

PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) (indonesianindustry)
PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) (indonesianindustry)

INDUSTRY.co.id - Surabaya- Direktur Pemasaran dan Supply Chain PT Semen Indonesia Persero Tbk (SMGR) Adi Munandir mengatakan harga semen di Tanah Air saat ini tidak terpengaruh dengan pelemahan rupiah, dan masih stabil seperti sebelumnya.

"Sampai di tingkat pengguna atau konsumen paling bawah dampak pelemahan rupiah tidak ada, atau tidak berpengaruh," kata Adi saat di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (19/9)
 

 Meski demikian, secara internal perusahaan, Adi mengaku ada beban biaya produksi yang naik, khususnya untuk bahan baku batu bara yang membelinya menggunakan dolar AS.

 "Bahan produksi kami masih menggunakan batu bara, dan itu membelinya menggunakan dolar AS yang pada saat ini mengalami kenaikan," kata Adi, menjelaskan.

Namun demikian, kata dia, perusahaan telah melakukan penyeimbangan harga melalui efisiensi di tempat lainnya, agar pelemahan rupiah tidak berpengaruh pada harga semen.

"Kami melakukan balance dengan harga efisiensi di tempat lain, sehingga kenaikan dolar AS tidak berpengaruh. Sebab kalau dinaikkan akan berpengaruh pada psikologi pasar," katanya.
 

Adi mengaku tidak bisa menjelaskan secara detil nominal kenaikan untuk biaya produksi batu bara, namun secara umum tidak membuat gejolak di perusahaan.

Sementara itu di tengah ketatnya persaingan industri semen dalam negeri, hingga bulan Agustus 2018 SMGR masih mampu mencatatkan kinerja penjualan positif.

Seperti dilansir Antara, sekretaris perusahaan Semen Indonesia, Agung Wiharto mengatakan volume penjualan mencapai 20,67 juta ton, atau  tumbuh 4 persen dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar 19,88 juta ton.

Capaian penjualan tersebut terdiri dari penjualan dalam negeri sebesar 16,93 juta ton, ekspor sebesar 1,99 juta ton, serta penjualan dari Thang Long Cement Company  Vietnam (TLCC) sebesar 1,75 juta ton.

"Saat ini dinamika industri semen di Indonesia telah mengalami pergeseran dengan masuknya 8 pemain baru sejak 2015, yang mana sebelumnya hanya terdapat 7 produsen semen," katanya.

 Adanya pemain baru, kata dia, menyebabkan terjadinya over capacity di Indonesia sebesar 30 juta ton, di mana tingkat utilisasi industri tahun 2017 hanya sebesar 65 persen.   Ia mengatakan SMGR akan terus melakukan berbagai strategi untuk memenangkan persaingan.

"Kami melihat adanya potensi perbaikan melalui penguatan fungsi Semen Indonesia sebagai Holding Company. Kami tidak lagi memandang Semen Indonesia terdiri dari 3 perusahaan semen di Indonesia yang terpisah-pisah, dan kami akan fokus untuk mengoptimalkan kinerja Semen Indonesia secara terkonsolidasi," katanya. Sejak Januari 2018, seluruh kegiatan pemasaran dan supply chain dipusatkan di Holding Company.

"Kami memastikan tidak lagi terdapat double brand milik SMGR yang saling bersaing di pasar yang sama. Hal ini terjadi sebelumnya dimana kita dapat menemukan brand Semen Gresik dan Semen Padang bersaing di Jakarta, atau Semen Gresik dan Semen Tonasa yang sama-sama dijual di Bali. Kondisi ini akan menambah tekanan persaingan di pasar dan berakibat pada persaingan harga jual," katanya.

Selain itu, SMGR akan melakukan rerouting atas jalur distribusi yang mampu memberikan biaya transportasi yang paling efisien.

"Kami juga akan melakukan renegosiasi dengan mitra penyedia jasa transportasi untuk menyesuaikan jenis kontrak seperti apa yang lebih efisien bagi perusahaan," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Istri Meteri Sosial Grace Batubara

Rabu, 22 Januari 2020 - 11:43 WIB

Grace Batubara Kunjungi Sekolah Inisiatif di Lebak Banten

Istri Menteri Sosial, Grace Batubara selaku Penasihat Dharma Wanita Kementerian Sosial, mengunjungi sekolah inisiatif yang didirikan oleh Human Initiative untuk para siswa-siswi SDN 02 Banjar…

Cap Go Meh di Holiday Inn & Suites Jakarta Gajah Mada

Rabu, 22 Januari 2020 - 11:30 WIB

Cap Go Meh di Holiday Inn & Suites Jakarta Gajah Mada

Kemeriahan Imlek belum berakhir, Holiday Inn & Suites Jakarta Gajah Mada melanjutkan kemeriahan pasca Imlek dengan perayaan Cap Go Meh. Cap Go Meh sendiri sesuai dengan namanya merupakan hari…

Petani desa di tengah sawah (Foto: Dok Industry.co.id)

Rabu, 22 Januari 2020 - 10:20 WIB

Bupati Bekasi Komitmen tak Terjadi Disfungsi Lahan Pertanian

Bupati Bekasi, Jawa Barat, Eka Supria Atmaja mendukung sikap Mentan Syahrul Yasin Limpo yang meminta agar pelaku alih fungsi lahan pertanian dipidanakan.

Meikarta Siapkan Fasilitas Hidup Generasi Milennial

Rabu, 22 Januari 2020 - 10:00 WIB

Meikarta Siapkan Fasilitas Hidup Generasi Milennial

Meikarta hidupkan tahun 2020 dengan semangat baru melalui hadirnya jajaran manajemen dan logo baru. Keduanya melambangkan optimisme Meikarta untuk terus bergerak maju dan berkembang membangun…

World Bank (Foto Ist)

Rabu, 22 Januari 2020 - 09:29 WIB

Bank Dunia Apresiasi Perkembangan Standar Akuntansi dan Audit Indonesia

Otoritas Jasa Keuangan sebagai koordinator Tim Kerja Nasional penerapan standar internasional akuntansi dan audit Indonesia menyampaikan bahwa Bank Dunia telah menerbitkan hasil penilaiannya…