Terapkan Industri 4.0, Menperin Bidik Industri TPT Jadi Lima Besar Dunia

Oleh : Ridwan | Selasa, 04 September 2018 - 10:10 WIB

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Industri tekstil dan produk tekstil (TPT) merupakan satu dari lima sektor manufaktur yang tengah diprioritaskan pengembangannya sebagai pionir dalam peta jalan penerapan revolusi industri keempat. 

Aspirasi besar yang akan diwujudkan adalah menjadikan produsen tekstil dan pakaian jadi nasional masuk jajaran lima besar dunia pada tahun 2030.

"Khusus untuk industri shoes and sport apparels, produksi kita sudah melewati China. Bahkan, di Brasil, kita sudah menguasai pasar di sana hingga 80 persen," kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di Jakarta, Selasa (4/9/2018).

Menperin meyakini, industri TPT dalam negeri mampu kompetitif di kancah global karena telah memiliki daya saing tinggi. Hal ini didorong lantaran struktur industrinya sudah terintegrasi dari hulu sampai hilir dan produknya juga dikenal memiliki kualitas yang baik di pasar internasional. 

“Oleh karena itu, pemerintah terus memacu kinerja industri TPT. Apalagi sektor ini tergolong padat karya dan berorientasi ekspor sehingga memberikan kontribusi yang signifikan bagi perekonomian kita," ujarnya.

Ditambahkan Menperin, pihaknya telah mempersuapkan beberapa langkah strategis agar industri TPT nasional bisa memasuki era digital. Misalnya, selama tiga-lima tahun ke depan, Kementerian Perindustrian fokus mendongkrak kemampuan di sektor hulu untuk meningkatkan produksi serat sintetis. 

"Upaya yang dilakukan, antara lain menjalin kerja sama atau menarik investasi perusahaan penghasil serat berkualitas. Ini juga bertujuan guna menguragi impor," tutur Airlangga.

Kemudian, mendorong pemanfaatan teknologi digital seperti 3D printing, automation, dan internet of things. Transformasi ini diyakini dapat mengoptimalkan efisiensi dan produktivitas. 

"Jadi, kami akan membangun klaster industri tekstil terintegrasi dengan terkoneksi teknologi industri 4.0," imbuhnya.

Lebih lanjut, seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan pergeseran permintaan dari pakaian dasar (basic clothing) menjadi pakaian fungsional seperti baju olahraga, industri TPT nasional pun perlu membangun kemampuan produksi dan meningkatkan skala ekonomi agar dapat memenuhi permintaan pakaian fungsional di pasar domestik maupun ekspor.

"Oleh karena itu, kita akan terus memacu peningkatan produksi industri TPT nasional," tutup Airlangga. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Presiden Jokowi

Rabu, 08 Juli 2020 - 08:33 WIB

Kebutuhan Investasi Tol Trans-Sumatera Capai Rp476 Triliun, Presiden Jokowi Minta Ada Terobosan Sumber Dana Alternatif

Presiden Joko Widodo menyebut, kebutuhan investasi untuk jalan tol Trans-Sumatera mencapai Rp476 triliun. Dari total investasi tersebut masih ada kebutuhan tambahan pendanaan sebesar Rp386,76…

Ilustrasi Pekerja Industri Kecil Menengah

Rabu, 08 Juli 2020 - 08:15 WIB

TokoCabang Bantu Pelaku Usaha Menjawab Tantangan Logistik di Saat Pandemi

Di masa pandemi COVID-19, membuat mobilitas menjadi sangat terbatas, termasuk dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari. Pola belanja cenderung bergeser dari offline ke online. Jumlah penjual online…

Pelabunan Lhokseumawe Aceh

Rabu, 08 Juli 2020 - 08:00 WIB

Pelindo 1 Lhokseumawe Aceh Lakukan Ekspansi Bisnis

PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) atau Pelindo 1 Cabang Lhokseumawe yang dikenal juga dengan Pelabuhan Krueng Geukueh terus meningkatkan kinerja untuk memberikan pelayanan terbaik kepada para…

4.500 RTLH di Jambi Dapat Bantuan Bedah Rumah Senilai Rp 78,75 Miliar

Rabu, 08 Juli 2020 - 07:51 WIB

4.500 RTLH di Jambi Dapat Bantuan Bedah Rumah Senilai Rp 78,75 Miliar

Sebanyak 4.500 unit rumah tidak layak huni (RTLH) di Provinsi Jambi tahun ini akan mendapatkan Bantuan Stimulan perumahan Swadaya (BSPS) atau bedah rumah dari Kementerian PUPR. Program BSPS…

Pembangunan Tol Padang-Sicincin

Rabu, 08 Juli 2020 - 07:50 WIB

Dimulai Tahun 2018, Progres Fisik Tol Padang-Sicincin Capai 20,49 Persen, Mampukah Rampung Sesuai Target?

Pembangunan Tol Padang – Sicincin dimulai pada Februari 2018 dan ditargetkan selesai serta beroperasi pada Desember 2021. Saat ini progres fisik Tol Padang – Sicincin mencapai 20,49%.