Bidik Penjualan Rp1,9 Triliun, PT Arwana Citra Mulia Siapkan Empat Langkah Strategis

Oleh : Ridwan | Senin, 21 Mei 2018 - 12:25 WIB

Edy Suyanto, Chief Operating Officer (CFO) PT Arwana Citramulia Tbk. (Foto: Herlambang/Industry.co.id)
Edy Suyanto, Chief Operating Officer (CFO) PT Arwana Citramulia Tbk. (Foto: Herlambang/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Arwana Citra Mulia Tbk, optimis market Arwana dan Uno akan terus bertumbuh ditengah membaiknya daya beli masyarakat dan membaiknya harga komoditi di tahun 2018.

Hal tersebut disampaikan oleh Chief Operating Officer (COO) PT Arwana Citra Mulia Edy Suyanto saat ditemui Industry.co.id di Jakarta, beberapa waktu lalu. 

"Tahun ini kami menargetkan sales Rp1,9 triliun dengan laba bersih Rp150 miliar atau bertumbuh 15 persen dari tahun sebelumnya," kata Edy. 

Ia menambahkan, kinerja di tahun 2017 cukup membanggakan, perusahaan masih mampu mencetak pertumbuhan penjualan double digit dari Rp1,51 triliun menjadi Rp1,73 triliun, dengan laba bersih yang bertumbuh 35 persen dari Rp90 miliar menjadi Rp120 miliar. 

"Kinerja tahun 2017 membuktikan Arwana berhasil menerapkan strategi 'Lean Manufacturer' yang semakin efisien dari segi biaya dan produktivitas meningkat," ujarnya. 

Selain itu, tambah Edy, kejelian Arwana berhasil memasuki segmen menengah atas melalui brand 'Uno' untuk melengkapi produk Arwana yang selama ini fokus pada segmen menengah ke bawah. 

"Kinerja kuartal pertama 2018 masih 'on the track' sesuai proyeksi kami bertumbuh mendekati double digit untuk sales," terang Edy. 

Edy menuturkan, perusahaan telah mempersiapkan empat langkah untuk memperluas pangsa pasar diantaranya, pertama, memperkuat jaringan distribusi di dalam negeri dengan membuka sub distributor di Aceh, Kupang, dan Ambon. 

"Ketiga sub distributor tersebut melengkapi 45 sub distributor yang sudah ada," imbuhnya.

Kedua, memperluas pasar ke luar Indonesia dengan ekspor ke Malaysia, Pakistan, Korea Selatan, Filipina, Brunei Darusalam, Mauritius, dan Thailand. 

Ketiga, memasuki segmen menengah ke atas melalui produk Uno. "Keempat, launching produk baru dengan ukuran baru," ungkal Edy. 

Saat ini, Arwana memproduksi keramik lantai dengan ukuran mulai dari 20x20 meter persegi, 25x25 meter persegi, 40x40 meter persegi, 50x50 meter persegi, serta keramik dinding dengan ukuran 20x25 meter persegi, 25x40 meter persegi, dan 25x50 meter persegi.

"Kami bersyukur produk Uno mendapat feedback yang sangat positif dari pasar sehingga secara komposisi sudah mencapai 40 persen dari total portofolio produk kami," ucapnya.

Oleh karena itu, Edy berharap pemerintah membantu meningkatkan daya saing industri keramik nasional melalui penurunan harga gas, peningkatan pemakaian produk keramim dalam negeri melalui proyek-proyek pemerintah, serta dukungan pemerintah untuk penerapan safe guard terhadap keramik impor. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat mengungunjungi pabrik Mainan PT Mattel Indonesia

Senin, 22 April 2019 - 15:05 WIB

Industri Mainan Dalam Negeri Terus Banjiri Pasar Ekspor

Industri mainan menjadi salah satu sektor manuaktur yang mampu memberikan kontribusi signifikan bagi perekonomian nasional. Ini tercermin dari capaian nilai ekspor mainan anak-anak pada tahun…

Direktur Utama Bank BTN, Maryono (kanan), bersama pihak PNM melakukan penandatanganan Perjanjian Pembelian Saham Bersyarat (CSPA) di Jakarta, Senin (22/04/2019).

Senin, 22 April 2019 - 14:09 WIB

Bank BTN Akuisisi 30 Persen Saham Anak Usaha Permodalan Nasional Madani

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) membeli 30 persen saham PT Permodalan Nasional Madani Investment Management (PNMIM). Saham yang dibeli Bank BTN tersebut adalah milik PT Permodalan Nasional…

CEO Crown Group, Iwan Sunito

Senin, 22 April 2019 - 14:06 WIB

Harga Naik Tiga Kali Lipat, CEO Crown Group: Sekarang Saatnya Beli Apartemen

Crown Group selaku pengembang hunian terkemuka di Australia, terus mendorong pembeli untuk berinvestasi sekarang dengan dasar keuntungan jangka panjang dan berpotensi melipatgandakan kekayaan…

Ilustrasi Pekerja Pabrik Sarung Tangan Karet (Ist)

Senin, 22 April 2019 - 12:31 WIB

Tahun 2019, Mark Dynamics Tingkatkan Kapasitas Produksi Cetakan Sarung Tangan

PT Mark Dynamics Indonesia Tbk berupaya meningkatkan kapasitas produksi cetakan sarung tangan sepanjang tahun ini menjadi 610.000 unit per bulan.

Astragraphia. (Foto: IST)

Senin, 22 April 2019 - 12:17 WIB

Astra Graphia Distribusikan Produk Fujifilm Untuk Lini Bisnis Graphic System

PT Astra Graphia Tbk mendapatkan kepercayaan untuk mendistribusikan produk PT Fujifilm Indonesia untuk lini bisnis graphic system.