Bidik Penjualan Rp1,9 Triliun, PT Arwana Citra Mulia Siapkan Empat Langkah Strategis

Oleh : Ridwan | Senin, 21 Mei 2018 - 12:25 WIB

Edy Suyanto, Chief Operating Officer (COO) PT Arwana Citramulia Tbk. (Foto: Herlambang/Industry.co.id)
Edy Suyanto, Chief Operating Officer (COO) PT Arwana Citramulia Tbk. (Foto: Herlambang/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Arwana Citra Mulia Tbk, optimis market Arwana dan Uno akan terus bertumbuh ditengah membaiknya daya beli masyarakat dan membaiknya harga komoditi di tahun 2018.

Hal tersebut disampaikan oleh Chief Operating Officer (COO) PT Arwana Citra Mulia Edy Suyanto saat ditemui Industry.co.id di Jakarta, beberapa waktu lalu. 

"Tahun ini kami menargetkan sales Rp1,9 triliun dengan laba bersih Rp150 miliar atau bertumbuh 15 persen dari tahun sebelumnya," kata Edy. 

Ia menambahkan, kinerja di tahun 2017 cukup membanggakan, perusahaan masih mampu mencetak pertumbuhan penjualan double digit dari Rp1,51 triliun menjadi Rp1,73 triliun, dengan laba bersih yang bertumbuh 35 persen dari Rp90 miliar menjadi Rp120 miliar. 

"Kinerja tahun 2017 membuktikan Arwana berhasil menerapkan strategi 'Lean Manufacturer' yang semakin efisien dari segi biaya dan produktivitas meningkat," ujarnya. 

Selain itu, tambah Edy, kejelian Arwana berhasil memasuki segmen menengah atas melalui brand 'Uno' untuk melengkapi produk Arwana yang selama ini fokus pada segmen menengah ke bawah. 

"Kinerja kuartal pertama 2018 masih 'on the track' sesuai proyeksi kami bertumbuh mendekati double digit untuk sales," terang Edy. 

Edy menuturkan, perusahaan telah mempersiapkan empat langkah untuk memperluas pangsa pasar diantaranya, pertama, memperkuat jaringan distribusi di dalam negeri dengan membuka sub distributor di Aceh, Kupang, dan Ambon. 

"Ketiga sub distributor tersebut melengkapi 45 sub distributor yang sudah ada," imbuhnya.

Kedua, memperluas pasar ke luar Indonesia dengan ekspor ke Malaysia, Pakistan, Korea Selatan, Filipina, Brunei Darusalam, Mauritius, dan Thailand. 

Ketiga, memasuki segmen menengah ke atas melalui produk Uno. "Keempat, launching produk baru dengan ukuran baru," ungkal Edy. 

Saat ini, Arwana memproduksi keramik lantai dengan ukuran mulai dari 20x20 meter persegi, 25x25 meter persegi, 40x40 meter persegi, 50x50 meter persegi, serta keramik dinding dengan ukuran 20x25 meter persegi, 25x40 meter persegi, dan 25x50 meter persegi.

"Kami bersyukur produk Uno mendapat feedback yang sangat positif dari pasar sehingga secara komposisi sudah mencapai 40 persen dari total portofolio produk kami," ucapnya.

Oleh karena itu, Edy berharap pemerintah membantu meningkatkan daya saing industri keramik nasional melalui penurunan harga gas, peningkatan pemakaian produk keramim dalam negeri melalui proyek-proyek pemerintah, serta dukungan pemerintah untuk penerapan safe guard terhadap keramik impor. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ihsan Faisal

Senin, 06 April 2020 - 08:45 WIB

Memaknai Rumah

Sebuah hadits Rasul SAW riwayat Imam Muslim menyatakan, “Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin. Sungguh semua urusannya adalah baik dan yang demikian itu tidak dimiliki oleh siapapun kecuali…

Ventilator

Senin, 06 April 2020 - 08:35 WIB

Kemenperin Kebut Industri Otomotif Produksi Ventilator

Kementerian Perindustrian mendorong industri otomotif di dalam negeri untuk dapat memproduksi alat bantu pernapasan atau ventilator yang dibutuhkan dalam penanganan pandemi Covid-19 di Tanah…

Polisi akan bubarkan masa berkumpul cegah covid -19 (ft-mediaindonesia.com)

Senin, 06 April 2020 - 07:45 WIB

Polri Tegaskan Bakal Bubarkan Masyarakat Berkumpul Saat Pandemi Covid-19

Kepolisian Republik Indonesia sebagai bagian dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 akan memberikan tindakan tegas bagi masyarakat yang masih melakukan aktivitas bersama secara massal…

Petani Padi (Ilustrasi)

Senin, 06 April 2020 - 07:45 WIB

Petani Tetap Dapatkan Benih Berkualitas di tengah Pendemi Virus Corona

PT East West Seed Indonesia (Ewindo) selaku pemimpin pasar benih sayuran di Indonesia memastikan setiap petani tetap mendapatkan benih sayuran berkualitas ditengah pandemi COVID-19.

Setyono Juandi Darmono adalah pelopor bisnis Kawasan Industri di Indonesia (foto: Hankookilbo.com)

Senin, 06 April 2020 - 07:15 WIB

SD Darmono: Jababeka Ada 2.000 Pabrik, di Kawasan Industri Itulah Kampus Merdeka Sebenarnya

"Tapi kalau kita punya tempat prakteknya tetapi kurang mengerti teori, ya gapapa kita lempar saja ke kolam renang. Pasti dia akan belajar bernapas, habis itu bisa diajari teori, meluncur dulu,…