Komoditas Kelapa dan Kelapa Sawit Bisa Dikembangkan Bersama -sama

Oleh : Hariyanto | Selasa, 03 April 2018 - 16:18 WIB

Ilustrasi kebun kelapa. (Foto: Education Images)
Ilustrasi kebun kelapa. (Foto: Education Images)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Ketua Umum Koalisasi Pemerintah Kabupaten Penghasil Kelapa (Kopek kelapa) Prof Dr Nelson Pomalingo mengharapkan komoditas kelapa bisa dikembangkan bersama-sama dengan kelapa sawit.

"Kelapa dan kelapa sawit merupakan komoditas ekspor. Keduanya memerlukan lahan yang luas untuk pengembangan. Saat ini lahan kelapa hanya seluas 3,8 juta sedangkan sawit hampir 13 juta. Perlu pengembangan bersama bagi kedua komoditas itu," kata Nelson dalam dialog nasional bertema 'Kemana Arah Pembangunan Perkebunan Kelapa dan Sawit ke Depan?' di Jakarta, Senin (2/4/2018).

Menurut dia, kelapa maupun kelapa sawit perlu dikembangkan karena dari sisi ekonomi, dan budaya kedua komoditas ini disukai masyarakat, hanya saja, perlu dipikirkan agar bagaimana pengembangan kedua komoditas itu bisa berkelanjutan.

"Pemahaman berkelanjutan adalah bagaimana kedua komoditas itu mempunyai manfaat lintas generasi serta bisa langsung dirasakan rakyat," kata Nelson yang juga Bupati Gorontalo.

Pihaknya mengharapkan, penanaman kedua tanaman itu juga bisa diintregasikan dengan usaha peternakan serta tanaman sela, seperti jagung, kedelai atau komoditas pangan lain agar petani mempunyai pendapatan lain sebelum panen.

Menurut dia, agar penanaman kedua komoditas itu berkelanjutan dan bisa dirasakan manfaatnya langsung oleh rakyat, perlu dilakukan pengembangan riset. Riset diperlukan akan pemanfaatan lahan ekonomis serta tidak merusak lingkungan.

Nelson menambahkan, kedua komoditas itu memerlukan pengembangan industri secara terpadu. Seperti industri sawit yang saat ini hilirnya terus dikembangkan, tambahnya, kelapa tidak ekonomis jika hanya dimanfaatkan airnya.

Perlu pengembangan industri ikutan seperti pengolahan batok dan bagian lain seperti batok namun tetap memperhatikan lingkungan.

Bupati Buol, Sulawesi Tengah, dr. Amirudin Rauf mengatakan, strategi pembangunan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) di Kabupaten Buol adalah hilirisasi.

Kalau ada perusahaan sawit atau kelapa ingin membuka industri hilirasi, peluang itu sangat terbuka, tambahnya, bahkan pihaknya menyiapkan lahan gratis, berkisar antara 3-4 hektar.

Meski pemkab Buol, telah membatasi izin bagi perkebunan besar di wilayah ini, kata Amirudin pihaknya masih membuka izin bagi petani mandiri.

Saat ini di Buol, ada 140 hektar lahan yang dialokasikan sebagai areal penggunaan lain, sebanyak 36 ribu hektar dari luasan itu layak dibagikan sebagai lahan pertanian.

"Ini yang kami bagikan kepada rakyat. Selain ditanami sawit atau kelapa serta tumbuhan lain, areal ini bisa tumpang sari dengan tanaman lain. Hanya saja, izinnya terbuka bagi petani mandiri," katanya. (tar)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

imoo Watch Phone

Minggu, 15 Desember 2019 - 21:38 WIB

imoo Watch Phone Kado Natal Impian Anak Kini Turun Harga

Baru-baru ini imoo Watch Phone meluncurkan produk terbarunya yaitu imoo Watch Phone Z6 dengan mode flip Front & Rear Dual Camera. Perusahaan yang sudah berdiri sejak 1995 ini dalam lima tahun…

Konferensi Pers Kinerja Industri Asuransi Jiwa Kuartal III 2019

Minggu, 15 Desember 2019 - 21:01 WIB

Total Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Naik Sebesar 14,7%

Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) memaparkan kinerja industri asuransi jiwa pada kuartal 2019, dengan menghimpun data dari 59 perusahaan dari 60 total anggota. Hasil data tersebut menunjukkan…

Swiss-Belhotel International Menggabungkan Fasilitas Bisnis-Wisata di Bali

Minggu, 15 Desember 2019 - 20:00 WIB

Swiss-Belhotel International Menggabungkan Fasilitas Bisnis-Wisata di Bali

Swiss-Belhotel International, yang merupakan jaringan manajemen hotel global, ikut berpartisipasi dalam mempromosikan Bali sebagai daerah tujuan yang ideal bagi mereka yang membutuhkan “bleisure…

Asuransi Ilustrasi

Minggu, 15 Desember 2019 - 19:30 WIB

Literasi Dorong Industri Asuransi Syariah

Jakarta - Perkumpulan Ahli Asuransi Syariah (Islamic Insurance Society) atau IIS melakukan kegiatan literasi untuk mempromosikan dan mensosialisasikan ilmu dan pengetahuan tentang perasuransian…

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah (tengah) bersama Direktur Consumer Service Telkom Siti Choiriana (kedua dari kiri), Direktur Wholesale and International Business Telkom Edwin Aristiawan (kedua dari kanan), dan Direktur Network & IT Solution Telkom Zulhelfi Abidin (paling kanan)

Minggu, 15 Desember 2019 - 19:15 WIB

Indigo Game Startup Incubation Dukung Pengembangan Ekosistem Game di Indonesia

Jakarta – Setelah diluncurkan pada September 2019 lalu, rangkaian kegiatan Indigo Game Startup Incubation yang diiniasi PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) secara resmi berakhir yang…