Komoditas Kelapa dan Kelapa Sawit Bisa Dikembangkan Bersama -sama

Oleh : Hariyanto | Selasa, 03 April 2018 - 16:18 WIB

Ilustrasi kebun kelapa. (Foto: Education Images)
Ilustrasi kebun kelapa. (Foto: Education Images)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Ketua Umum Koalisasi Pemerintah Kabupaten Penghasil Kelapa (Kopek kelapa) Prof Dr Nelson Pomalingo mengharapkan komoditas kelapa bisa dikembangkan bersama-sama dengan kelapa sawit.

"Kelapa dan kelapa sawit merupakan komoditas ekspor. Keduanya memerlukan lahan yang luas untuk pengembangan. Saat ini lahan kelapa hanya seluas 3,8 juta sedangkan sawit hampir 13 juta. Perlu pengembangan bersama bagi kedua komoditas itu," kata Nelson dalam dialog nasional bertema 'Kemana Arah Pembangunan Perkebunan Kelapa dan Sawit ke Depan?' di Jakarta, Senin (2/4/2018).

Menurut dia, kelapa maupun kelapa sawit perlu dikembangkan karena dari sisi ekonomi, dan budaya kedua komoditas ini disukai masyarakat, hanya saja, perlu dipikirkan agar bagaimana pengembangan kedua komoditas itu bisa berkelanjutan.

"Pemahaman berkelanjutan adalah bagaimana kedua komoditas itu mempunyai manfaat lintas generasi serta bisa langsung dirasakan rakyat," kata Nelson yang juga Bupati Gorontalo.

Pihaknya mengharapkan, penanaman kedua tanaman itu juga bisa diintregasikan dengan usaha peternakan serta tanaman sela, seperti jagung, kedelai atau komoditas pangan lain agar petani mempunyai pendapatan lain sebelum panen.

Menurut dia, agar penanaman kedua komoditas itu berkelanjutan dan bisa dirasakan manfaatnya langsung oleh rakyat, perlu dilakukan pengembangan riset. Riset diperlukan akan pemanfaatan lahan ekonomis serta tidak merusak lingkungan.

Nelson menambahkan, kedua komoditas itu memerlukan pengembangan industri secara terpadu. Seperti industri sawit yang saat ini hilirnya terus dikembangkan, tambahnya, kelapa tidak ekonomis jika hanya dimanfaatkan airnya.

Perlu pengembangan industri ikutan seperti pengolahan batok dan bagian lain seperti batok namun tetap memperhatikan lingkungan.

Bupati Buol, Sulawesi Tengah, dr. Amirudin Rauf mengatakan, strategi pembangunan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) di Kabupaten Buol adalah hilirisasi.

Kalau ada perusahaan sawit atau kelapa ingin membuka industri hilirasi, peluang itu sangat terbuka, tambahnya, bahkan pihaknya menyiapkan lahan gratis, berkisar antara 3-4 hektar.

Meski pemkab Buol, telah membatasi izin bagi perkebunan besar di wilayah ini, kata Amirudin pihaknya masih membuka izin bagi petani mandiri.

Saat ini di Buol, ada 140 hektar lahan yang dialokasikan sebagai areal penggunaan lain, sebanyak 36 ribu hektar dari luasan itu layak dibagikan sebagai lahan pertanian.

"Ini yang kami bagikan kepada rakyat. Selain ditanami sawit atau kelapa serta tumbuhan lain, areal ini bisa tumpang sari dengan tanaman lain. Hanya saja, izinnya terbuka bagi petani mandiri," katanya. (tar)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gerbang tol Pandaan

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:29 WIB

Wih...Tol Pandaan-Malang Raih Sertifikat Green Toll Road Indonesia

Pembangunan Tol Pandaan-Malang dilakukan dengan memperhatikan aspek kelestarian lingkungan dan berkelanjutan sejak tahap perancangan, pembangunan, pengoperasian, hingga tahap pemeliharaan.

Bank DKI tetap mampu terus mengeksplorasi potensi yang dimiliki serta terus berinovasi secara digital sehingga dapat menghadirkan paradigma baru bagi warga DKI Jakarta

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:24 WIB

Keren! Kinerja Layanan Bank DKI Terbaik di Kategori BPD

Jakarta-Konsistensi Bank DKI dalam meningkatkan kualitas layanan kepada nasabahnya mendapatkan apresiasi sebagai pelayanan terbaik di kategori Bank Pembangunan Daerah (BPD)

Diskusi Big Data secara daring (Doc: Wahdah Institut)

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:12 WIB

Peranan Big Data Seperti Apa Ini Ulasannya

Perkembangan teknologi seakan tidak bisa dihindari lagi. Berkat dorongan inovasi dan pengalaman yang panjang, teknologi diharapkan dapat menjadi jawaban untuk membuat hidup manusia menjadi lebih…

Direktur Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Sri Hartati

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:11 WIB

Wacana Merger Bank Syariah, INDEF: Konsolidasi Harus Tepat dan Hati-hati

Peneliti senior INDEF, Enny Sri Hartati, menganggap bahwa konsolidasi perbankan BUMN harusnya sudah dilakukan sejak dahulu di Indonesia. Namun hingga saat ini tidak pernah direalisasikan oleh…

Webinar Bertema "Akses Pasar Produk Pangan Indonesia ke Pasar Mesir di Era Pandemi Covid-19"

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:10 WIB

Kemendag Sasar Kawasan Afrika Utara untuk Ekspor Produk Industri Pangan Olahan

Webinar bertema "Akses Pasar Produk Pangan Indonesia ke Pasar Mesir di Era Pandemi Covid-19" digelar pada Kamis (2/7). Webinar terselenggara atas kerja sama Kementerian Perdagangan melalui Direktorat…