Gelar Munas 2017, IISIA Minta Semua Pihak Tingkatkan Penggunaan Baja Nasional

Oleh : Ridwan | Rabu, 15 November 2017 - 13:20 WIB

Ilustrasi Industri Baja
Ilustrasi Industri Baja

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Indonesian Iron and Steel Industry Associations (IISIA) hari ini (15/11/2017) menggelar Musyawarah Nasional (Munas) tahun 2017 dengan tema "Revitalisasi Industri Baja Nasional Untuk Mendukung Pembangunan Ekonomi Nasional".

Chairman IISIA, Mas Wigrantoro Roes Setiyadi mengatakan, acara Munas ini sangat penting dan strategis karena mempertemukan seluruh anggota IISIA yang merupakan produsen baja, industri pengguna, dan seluruh pemangku kepentingan industri baja nasional.

Berdasarkan data yang dirilis oleh South East Asia Iron & Steel Institute (SEAISI) hampir seluruh negara ASEAN-Six mencatatkan laju pertumbuhan konsumsi baja 2 digit pada tahun 2016.

"Khusus di Indonesia, konsumsi baja meningkat signifikan dibandingkan tahun sebelumnya, dari 11.47 juta ton (finished steel) di 2015 menjadi lebih dari 12.67 juta ton di tahun 2016 (finished steel) atau mencatat pertumbuhan sebesar 11%," ujar Mas Wigrantoro di Jakarta, Rabu (15/11/2017).

Ia menambahkan, dari indikator ini kita dapat melihat dengan jelas bahwa permintaan baja Indonesia yang terus tumbuh ini sejalan dengan pertumbuhan ekonomi domestik. "Sektor-sektor pengguna baja yang terpenting adalah sektor konstruksi dan industri manufaktur," tambahnya.

Lebih lanjut, ia mengungkapkan, konsumsi baja perkapita kita saat ini masih sangat rendah yaitu 49 kg pada tahun 2016. "Hal ini tentu saja justru menjadi peluang bagi industri baja domestik untuk terus tumbuh dan berkembang mengingat peluang peningkatan kebutuhuan baja masih terbuka sangat lebar," ungkap Mas Wig.

Menurutnya, diperlukan upaya semua pihak untuk terus meningkatkan penggunaan baja. Kami melihat masa depan Indonesia yang gemilang dan kami percaya kami dapat terus berkontribusi dalam pertumbuhan ekonomi nasional dengan memasok baja untuk sektor konstruksi dan industri manufaktur.

"Hal ini di-indikasikan konsumsi baja nasional masih akan meningkat hingga mencapai 25 juta ton pada tahun 2025," terangnya.

IISIA sangat mendukung dan berterima kasih dengan adanya kebijakan Pemerintah yang mengutamakan penggunaan produk baja domestik dalam berbagai proyek infrastruktur dan energi.

Tentu kami berharap agar kita semua mengutamakan penggunaan produk nasional, bukan hanya baja tetapi juga produk pangan dan berbagai produk kebutuhan kita sehari-hari.

"Semoga Bangsa Indonesia menjadi bangsa yang besar dan lebih mandiri dalam penggunaa produk anak bangsanya sehingga pada akhirnya rakyatnya dapat hidup lebih sejahtera," katanya.

Ia berharap semoga dengan Munas ini, komunikasi yang terjalin bermanfaat bagi kita semua. "Mari kita gelorakan terus semangat untuk mengembangkan industri baja nasional sebagai mother of industries, meningkatkan penggunaan produk dalam negeri, dan sinergi sebagai sesama anak bangsa," tutupnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Blockchain

Kamis, 18 April 2019 - 17:10 WIB

Jelajahi Pasar Blockchain Indonesia, TTC Gandeng Tokocrypto dan Infonesia

Blockchain proyek dari Singapura, TTC Foundation resmi bekerjasama dengan Tokocrypto dan Infonesia sebagai bagian dari strategi memasuki pasar Indonesia. Melalui kerja sama ini, TTC Foundation…

Fujitsu Indonesia

Kamis, 18 April 2019 - 16:06 WIB

Tahun 2019, Fujitsu Indonesia Bidik Pertumbuhan Usaha Hingga Double Digit

PT Fujitsu Indonesia optimis penjulan di tahun 2019 akan tumbuh mencapai double digit. Pasalnya, segmen pasar yang disasar oleh perusahaan masih mempunyai peluang yang cukup besar di Indonesia.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat melihat salah satu AMMDes

Kamis, 18 April 2019 - 15:10 WIB

Sejak Diluncurkan Agustus 2018, AMMDes Raih Banyak Pujian

Pengembangan Alat Mekanik Multifungsi Pedesaan (AMMDes) diapresiasi banyak pihak karena mampu memberikan beragam manfaat bagi kebutuhan masyarakat desa. Hal ini sejalan dengan upaya pemerintah…

BNI Syariah. (Foto: IST)

Kamis, 18 April 2019 - 14:38 WIB

BNI Syariah Targetkan Pembukaan Rekening Online diakhir 2019

Jakarta - BNI Syariah menargetkan pembukaan rekening online di kuartal 4 2019. Pembukaan rekening online merupakan salah satu strategi yang dilakukan BNI Syariah untuk meningkatkan layanan di…

Mantan Napi Terorisme Sukses Kembangkan Koperasi di Pesantren-Pesantren

Kamis, 18 April 2019 - 14:11 WIB

Cerita Mantan Napi Terorisme Sukses Kembangkan Koperasi ke Pesantren-Pesantren

Koperasi Komunitas Mantan Narapidana teroris dan Gerakan Aktivis Radikal (Kontantragis) yang didirikan di Bandung pada 28 Oktober 2017 sukses memperluas pasar dengan produk unggulan kopi, sabun,…