AK Tekstil Solo Siap Pasok 135 Ribu Tenaga Kerja

Oleh : Ridwan | Jumat, 25 Agustus 2017 - 17:00 WIB

Menperin Airlangga Hartarto kunjungan ke pabrik TPT di Solo (Foto Humas)
Menperin Airlangga Hartarto kunjungan ke pabrik TPT di Solo (Foto Humas)

INDUSTRY.co.id - Solo- Kementerian Perindustrian bertekad untuk terus memfasilitasi kebutuhan-kebutuhan penting terkait upaya peningkatan daya saing industri nasional, terutama dalam hal tenaga kerja yang kompeten.

Dalam hal ini, Akademi Komunitas Industri Tekstil dan Produk Tekstil Solo (AK Tekstil Solo) akan berperan memasok para lulusannya kepada sektor padat karya tersebut.  

"AK Tekstil Solo ini merupakan salah satu unit pendidikan di bawah Kemenperin yang dijadikan pilot project untuk pengembangan pendidikan vokasi dengan mengadopsi konsep dual system dari Jerman," kata Kepala Pusat Pendidikan dan Latihan Industri, Mujiyono mewakili Menteri Perindustrian pada Kuliah Umum di AK Tekstil Solo, Jawa Tengah, Jumat (25/8/2017).  

Mujiyono menjelaskan, konsep pendidikan sistem ganda ini berorientasi pada penguasaan kemampuan kerja dengan mengintegrasikan pelajaran di kampus dan praktik di perusahaaan sehingga para lulusan yang dihasilkan sesuai kebutuhan dunia industri.

"Dalam satu semester, sekitar dua bulan pembelajaran teori dan praktik di kampus, kemudian tiga bulan praktik kerja atau magang di perusahaan," tuturnya.  

Fasilitas pendukung proses pembelajaran di AK Tekstil Solo telah dilengkapi dengan ruang workshop dan laboratorium serta mesin dan peralatan yang modern sehingga menyesuaikan penggunaan teknologi produksi di industri tekstil saat ini.

Untuk itu, sebagai pelopor pendidikan vokasi dengan konsep dual system, AK Tekstil Solo menjadi rujukan dalam pembangunan kolaborasi yang baik antara lembaga pendidikan dengan industri.  

"AK Tekstil Solo menerapkan sistem pendidikan yang berkualitas dengan beasiswa ikatan kerja bagi para mahasiswanya," papar Mujiyono.

Kegiatan belajar di kampus telah dimulai pada Oktober 2015 dengan jumlah mahasiswa sebanyak 123 orang. Dari total tersebut, 60 persen mahasiswa berasal dari masyarakat umum dan sisanya merupakan pegawai pabrik yang sedang dalam peningkatan kompetensi.  

Selain dari AK Tekstil Solo, Kemenperin juga memasok tenaga kerja terampil untuk sektor padat karya ini dari Politeknik STTT Bandung yang setiap tahun menghasilkan lulusan sebanyak 300 orang per tahun.

Berdasarkan proyeksi pertumbuhan industri tekstil dan produk tekstil (TPT) nasional ke depan, penyerapan tenaga kerjanya akan mencapai 135 ribu orang per tahun atau 22,5 persen dari total kebutuhan tenaga kerja sektor industri di Indonesia.  

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

WIKA

Selasa, 14 Juli 2020 - 13:12 WIB

Jaga Stamina, WIKA Suplai Vitamin Bagi Tenaga Medis 7 Puskesmas dan RSU Kelas D di Jakarta Timur

akarta-PT WIJAYA KARYA (Persero) Tbk. [WIKA] Selaku Koordinator Satgas BUMN Pencegahan Covid-19 Jakarta Timur memberikan bantuan berupa 5.000 tube vitamin untuk penanggulangan Covid-19 di Jakarta…

Presiden Jokowi

Selasa, 14 Juli 2020 - 13:00 WIB

Amanat Presiden Republik Indonesia pada Prasetya Perwira (PRASPA) TNI dan Kepolisian Negara 14 Juli 2020

Pada kesempatan yang berbahagia ini atas nama pribadi, atas nama masyarakat, atas nama negara dan bangsa, saya menyampaikan selamat atas pelantikan Saudara-saudara para kesatria muda sebagai…

Ilustrasi kantong plastik

Selasa, 14 Juli 2020 - 12:45 WIB

Dear Pak Jokowi! Larangan Penggunaan Plastik Justru Buat Ekonomi Masyarakat Makin Sulit

Wakil Ketua Umum Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI), Justin Wiganda mengatakan pelarangan penggunaan plastik bukanlah solusi yang tepat untuk mengatasi persoalan sampah plastik.

Lintasarta mengadakan program acara webinar bertajuk “Industry 4.0 Technologies and Their Applications in Fighting Covid-19” dengan mengundang beberapa pakar ICT di Indonesia.

Selasa, 14 Juli 2020 - 12:31 WIB

Covid-19 Dorong Industri Supply Chain Terapkan Digitalisasi Untuk Permudah Bisnis, Lintasarta Siapkan Solusi ICT-nya

Jakarta-Lintasarta, perusahaan ICT total solutions, kembali memperkenalkan berbagai solusi ICT andal yang dapat membantu industri supply chain dalam menjalankan bisnis di masa New Normal.

Neta S Pane, IPW (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 14 Juli 2020 - 12:30 WIB

IPW Desak Polri Tegas Bubarkan Judi Online Semakin Merajalela

Ind Police Watch (IPW) khawatir hasil judi online itu akan digunakan untuk mensponsori figur figur yang dijagokan para bandar di pilkada serentak yang akan berlangsung Desember mendatang. Sebab…