Ini 6 Prinsip Kekayaan Pribadi dari Para Milyarder Dunia

Oleh : Chodijah Febriyani | Sabtu, 05 Agustus 2017 - 14:58 WIB

Ilustrasi Pengusaha Sukses
Ilustrasi Pengusaha Sukses

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Kesuksesan datang jauh lebih mudah ketika kita terdorong untuk membantu orang lain lebih dari diri kita sendiri. Tentu saja sangat penting untuk menjaga diri kita juga, tapi tidak boleh sampai merugikan orang lain di sekitar kita, atau planet yang indah tempat tinggal kita saat ini.

Nilai lain yang dimiliki oleh milyarder mencakup rasa tanggung jawab, mengikuti hasrat diri, dan mengambil resiko dalam perjalanan pengembangan pribadi kita. Daripada melihat kekayaan pribadi murni dari perspektif keuangan yang melayani diri sendiri, para milyarder menyarankan filsafat yang lebih mendasar,  fokus kepada gambaran yang lebih besar.
 
1. Bayar di depan

Charles Koch, Ketua dan CEO dari Koch Industries, dengan perkiraan kekayaan bersih sebesar 47,8 miliar dolar Amerika, menegaskan, "Agar dapat bertahan lama, bisnis anda harus memberikan kontribusi kepada masyarakat dan kesejahteraan mereka. Kalau tidak, siapa yang menginginkannya?"

Terlepas dari apakah anda memiliki bisnis anda sendiri, asasnya tetap sama. Jika kita fokus pada kontribusi dan menjadi kekuatan positif bagi masyarakat, kita akan mendapat kesuksesan (finansial atau sebaliknya) jauh lebih mudah daripada jika kita hanya bekerja untuk mengisi kantong kita sendiri

2.Sederhanakan hidup anda​​

Kita terus-menerus dibombardir oleh bisnis untuk membeli lebih banyak dan mengkonsumsi lebih banyak. Kita dikondisikan untuk percaya bahwa kita perlu hidup dengan cara tertentu, mengendarai mobil atau berpakaian tertentu dengan label desainer tertentu. Tapi apakah kita benar-benar perlu membeli standar yang tidak penting ini? Meskipun kekayaan bersihnya senilai 73,3 miliar dolar Amerika, Warren Buffett masih tinggal di rumah senilai $ 31.500 yang dibelinya pada tahun 1957.

Selain itu, kita juga memiliki John Caudwell, David Cheriton, dan Chuck Feeney—tiga milyarder teladan yang memilih untuk berjalan kaki, bersepeda, atau naik kendaraan umum untuk perjalanan sehari-hari mereka. Selain dapat membantu menjaga bentuk tubuh mereka, hal tersebut juga ramah bagi lingkungan dan kantong mereka.

Mengumpulkan harta benda yang tidak perlu menempatkan kita pada treadmill keuangan yang konstan daripada eskalator penghematan ke atas. Jadi lain kali, jika anda tergoda untuk membeli mobil atau iPhone keluaran terbaru, mungkin anda harus memikirkan kembali skala prioritas dan bertanya pada diri sendiri apakah pembelian itu benar-benar diperlukan.

3. Duduk di kursi pengemudi

Karl Albrecht (alm.) yang mendirikan rantai supermarket diskon Aldi senilai sekitar 25,9 miliar dolar Amerika dan orang terkaya di Jerman pada saat kematiannya pada tahun 2014, berbagi pendapat yang dimilikinya:

"Kehidupan manusia tampaknya tidak terencana, tidak diarahkan, tidak hidup, dan tidak diinginkan. Hanya mereka yang secara sadar memikirkan petualangan hidup sebagai masalah dalam membuat pilihan di antara pilihan, yang telah mereka temukan untuk diri mereka sendiri, yang akan pernah membangun kontrol diri sejati, dan menjalani hidup mereka sepenuhnya."

Intinya sederhana: semua yang kita lakukan (atau yang tidak kita lakukan) adalah hasil pilihan. Pilihan kita. Meskipun hal-hal tertentu mungkin berada di luar kendali kita, pada kenyataannya sebagian besar dari apa yang terjadi pada diri kita adalah hasil dari tindakan kita sendiri (entah sadar atau tidak). Jadi duduklah di kursi pengemudi dan mulailah menjadi arsitek hidupmu sendiri.

4. Ikuti hasrat diri anda

Jim Koch, pendiri Boston Beer Co. mengatakan bahwa berkonsentrasi pada hasratnya daripada uang adalah hal yang menjadikannya seorang milyarder. Pendiri gerakan pembuatan bir buatan Amerika ini mengatakan, "Saya katakan kepada semua orang, menjadi kaya adalah jebakan terbesar di dunia. Hal itu tergantung pada apa yang anda inginkan, bahagia atau kaya? Saya mengatakan, lakukan apa yang akan membuatmu bahagia."

Dengan nada yang sama, Oprah Winfrey mengatakan bahwa "Anda menjadi apa yang anda percaya. Anda berada di tempat anda saat ini berdasarkan segala hal yang anda percaya." Jadi dengarkan ibumu dan ikuti keinginan anda.

5. Ambil risiko

Eli Broad, pendiri KB Homes senilai sekitar 7,1 miliar dolar Amerika, memiliki cerita berikut untuk dibagikan:

"Tidak ada yang pernah menghasilkan sejuta dolar dengan bersikap hati-hati, malu-malu, atau masuk akal. Saya berusia 22 tahun dan baru saja menikah ketika saya memiliki ide gila bahwa saya harus melepaskan karir saya sebagai CPA dan menjadi homebuilder. Saya tidak tahu apa-apa tentang membangun rumah. Terkadang gagasan paling gila adalah yang menghasilkan hadiah terbesar."

Jadi jika anda memiliki hasrat membara untuk mencoba sesuatu yang belum pernah anda lakukan sebelumnya, lakukanlah! Anda tidak akan pernah tahu apakah anda ahli dalam sesuatu hal, kecuali jika anda memberi diri anda kesempatan untuk melakukannya.

6. Tetap terbuka terhadap peluang

Eric Schmidt, mantan CEO dan Ketua Eksekutif Google saat ini, bernilai sekitar 10 miliar dolar Amerika. Filsafat kesuksesannya berasak dari mengetahui kapan harus memanfaatkan kesempatan besar. Berlawanan dengan kebijaksanaan konvensional, dia mengemukakan hal berikut:

"Tidak usah repot-repot memiliki rencana. Semua hal tentang rencana, buanglah. Bagi saya, ini semua tentang peluang dan membuat keberuntungan diri anda sendiri. Anda mempelajari dari orang-orang yang paling sukses bahwa mereka bekerja keras dan memanfaatkan kesempatan yang mereka tidak tahu akan terjadi pada mereka. Anda tidak bisa merencanakan inovasi; anda  tidak bisa merencanakan penemuan. Yang bisa anda lakukan adalah berusaha sangat keras untuk berada di tempat yang tepat dan bersiaplah "

Anda tidak pernah tahu kapan peluang yang tepat bisa terjadi, tapi anda bisa tetap membuka kemungkinan dengan berjejaring dan bertukar gagasan dengan sesama profesional.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur Utama Finnet, Bona L. Parapat.

Selasa, 23 April 2019 - 21:09 WIB

Selaraskan Program Kementerian BUMN, Finnet Luncurkan Logo dan Tagline Baru

Finnet, salah satu entitas bisnis Telkom Group, meluncurkan logo baru Finnet dan Finpay di Hotel Alana, Yogjakarta, Selasa (23/04/2019). Kegiatan yang digelar bersamaan dengan gathering bersama…

Konferensi pers Grand Opening John Robert Powers Menara Astra Sudirman

Selasa, 23 April 2019 - 21:00 WIB

Pindah ke Menara Astra, John Robert Powers Indonesia Tawarkan Dua Program Baru

Sekolah kepribadian John Robert Powers (JRP) Indonesia hari ini resmi memindahkan kantor pusatnya dari Lippo Kuningan ke Menara Astra, Sudirman, Jakarta. Pemindahan kantor itu bertujuan untuk…

Ilustrasi kantong plastik

Selasa, 23 April 2019 - 20:45 WIB

Perda Larangan Kantong Plastik Ganggu Perekonomian Nasional

Pemerintah pusat melalui Kementrian Perindustrian (Kemenperin) meminta seluruh pemerintah daerah tidak menerbitkan peraturan daerah (perda) yang melarang peredaran kantong dan kemasan plastik.…

Kedua dari kiri: Alexander marwata - Wakil Ketua KPK, Muhammad Sigit - Deputi Bid Pencegahan dan paling kanan: S. Alexander Sianturi dari Treasure ACFE

Selasa, 23 April 2019 - 20:31 WIB

Jakpro Leaders Talk: BUMD DKI Jakarta Perkuat GCG Tegakkan Integritas

Jakarta– PT Jakarta Propertindo (Jakpro) menginisiasi kebersamaan lintas BUMD se-DKI Jakarta untuk memperkuat Good Corporate Governance (GCG) sebagai upaya preventif berkelanjutan agar terhindar…

Ketua Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) Muffidah Jusuf Kalla didampingi Yanti Isfandiary Airlangga serta Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (IKMA) Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih saat meninjau stan pameran kerajinan

Selasa, 23 April 2019 - 20:30 WIB

IKM Jadi Tonggak Penggerak Ekonomi Kerakyatan

Industri kecil dan menengah (IKM) merupakan salah satu sektor penggerak ekonomi nasional berbasis kerakyatan. Hal ini lantaran para pelaku IKM membuka lapangan kerja bagi masyarakat di sekitarnya…