Dukung Program Gubernur, Pasar Jaya Siap Ambil Bagian dalam Program DP 0 Rupiah

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 16 Februari 2019 - 09:00 WIB

Rikrik Rizkiyana Ketua Dewan Pengawas Perumda Pasar Jaya (Foto Dok Tribunnews)
Rikrik Rizkiyana Ketua Dewan Pengawas Perumda Pasar Jaya (Foto Dok Tribunnews)

INDUSTRY.co.id - Jakarta– Perumda Pasar Jaya siap mendukung program Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam mewujudkan program hunian dengan DP 0 rupiah. Dari 153 pasar yang dimiliki, terdapat 147 pasar aktif yang dikelola. Dari jumlah tersebut, 21 di antaranya akan direvitalisasi mulai tahun ini. Program revitalisasi ini merupakan salah satu dukungan Pasar Jaya mewujudkan hunian murah bagi masyarakat tidak mampu.

Ketua Dewan Pengawas Perumda Pasar Jaya, Rikrik Rizkiyana, mengatakan, program DP 0% yang dicanangkan gubernur sangat berkaitan dengan rencana revitalisasi pasar. Karena akan muncul rusun-rusun murah yang bermanfaat untuk para pedagang pasar dan memudahkan mobilitas mereka dalam bekerja.

“Bayangkan mereka (pedagang) tinggal di atasnya (hunian bertingkat tinggi). Mereka bisa tinggal di sana, bekerja di sana, dan berkegiatan di sana karena di bawahnya pasar. Utamanya juga memberikan kesempatan kepada para pelaku UMKM agar usaha mereka mudah, termasuk memeroleh tempat tinggal,” jelas Rikrik.

Menurut Rikrik, revitalisasi paling banyak dilakukan di Jakarta Utara. Sisanya juga ada di Pasar Minggu, Pasar Karet Pedurenan, Pasar Mampang Prapatan, dan Pasar Rawamangun. Untuk pasar yang lebih banyak komersialnya akan diintegrasikan dengan permukiman, rusunawa, rusunami, hotel, perkantoran, dan sebagainya.

Revitalisasi pasar ini mendorong Pasar Jaya untuk terus berbenah. Artinya, dengan rencana pembangunan hunian DP nol rupiah di area pasar, kondisi pasar yang bersih dan sehat juga harus diwujudkan. Hal ini sesuai dengan tema kampanye #2019PasarBersihSehat yang dicanangkan bulan lalu.

“Ke depan artinya gedung-gedung tinggi ada dibangun di area pasar. Sementara di beberapa lokasi pasar, misalnya, ada eskalator yang tidak berfungsi karena kotor. Kotor membuat properti rusak dan daerah menjadi kumuh. Ini tidak boleh terjadi. Kondisi ini yang harus dibenahi agar semuanya nyaman,” kata Rikrik.

Untuk mencegah hal tersebut, Dewan Pengawas Perumda Pasar Jaya akan melakukan tugas pengawasan lebih intensif, termasuk mengawasi pekerjaan kepala pasar dan vendor-vendor di pasar, melakukan penilaian terkait kebersihan pasar, termasuk pemasangan CCTV di pasar-pasar.

Konsep revitalisasi 21 pasar tersebut salah satunya dilakukan dengan cara mengoptimalisasi ruang dan lahan yang ada. Misalnya pasar modern dari sisi fasilitasnya, sementara basisnya tradisional karena bisa menampung banyak UMKM.

Terkait kerja sama pembiayaan revitalisasi, dan termasuk pembangunan hunian, Perumda Pasar Jaya membuka peluang bekerjasama dengan swasta supaya tidak memberi banyak beban ke APBD.

“(Kerja sama pembiayaan) bisa dilakukan kerja sama dengan pihak swasta. Kerja sama ini  dibutuhkan tidak hanya terkait dengan kebutuhan pendanaan saja. Artinya pihak swasta bisa ikut membangun, karena jika hanya mengandalkan APBD ini akan menjadi beban. Berapa biayanya, itu tentu tergantung dari hasil studi kelayakan yang akan dimulai tahun ini,” tutup Rikrik.

Program #2019PasarBersihSehat

Berbelanja di pasar tradisional selalu identik dengan rasa tidak nyaman dan kotor. Seiring dengan berjalannya waktu, pola berbelanja masyarakat mulai berubah dari pasar tradisional ke pasar swalayan atau supermarket. Masyarakat menginginkan berbelanja di tempat yang modern, nyaman, bersih, dan sehat. Namun bagaimana dengan masyarakat menengah ke bawah? Tentunya mereka tidak selalu bisa mengikuti perubahan yang terjadi saat ini, mengingat tingkatan ekonomi mereka yang kurang mampu beradaptasi. Apalagi, situasi ekonomi yang tidak menentu saat ini telah menggerus tingkat daya beli masyarakat menengah ke bawah.

Melihat hal tersebut Perumda Pasar Jaya, yang dikenal sebagai operator pasar tradisional di Jakarta, akan bertransformasi menghadirkan pasar yang bersih dan sehat serta tertib untuk masyarakat konsumen dan pedagang. Melalui program #2019PasarBersihSehat, Pasar Jaya bertekad untuk mengembalikan kejayaan pasar tradisional yang senantiasa menjadi motor penggerak ekonomi rakyat ke track awal sesuai visi misi perusahaan.

“Program #2019PasarBersihSehat adalah milestone bagi Perumda Pasar Jaya untuk berbenah diri menyediakan ruang yang bersih dan sehat bagi pedagang UMKM dan masyarakat yang berbelanja. Kami ingin hadir di tengah masyarakat yang saat ini daya belinya sedang turun. Kami ingin masyarakat kembali berbelanja ke Pasar Jaya, dengan harga yang terjangkau dan  kondisi pasar bersih dan sehat, bukan ke supermarket,” jelas Ketua Dewan Pengawas Perumda Pasar Jaya, Rikrik Rizkiyana, di Jakarta, belum lama ini.

Program #2019PasarBersihSehat yang dicanangkan Direksi Pasar Jaya pada Selasa (29/1/2019) dinilainya sebagai titik balik untuk mengembalikan kepercayaan masyarakat yang mengalami penurunan daya beli dalam mengakses barang-barang kebutuhan pokok karena peningkatan harga-harga.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kerbau di persawahan

Rabu, 20 Maret 2019 - 07:38 WIB

Kementan tingkatkan pengawasan terhadap pemasukan daging kerbau asal India

Jakarta, Adanya pemberitaan di beberapa media online terkait kejadian kasus penyakit mulut dan kuku (PMK) di beberapa negara bagian di India, telah meningkatkan sikap kehati-hatian dan kewaspadaan…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Selasa, 19 Maret 2019 - 21:30 WIB

Indonesia Posisi Kedua Sebagai Negara Dengan Optimisme Tinggi Terapkan Industri 4.0

Berdasarkan hasil riset McKinsey, Indonesia menempati posisi kedua sebagai negara dengan optimisme tertinggi dalam menerapkan industri 4.0, yakni 78%.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin, Ngakan Timur Antara

Selasa, 19 Maret 2019 - 21:06 WIB

INDI 4.0 Jadi Acuan Kemenperin Ukur Kesiapan Industri Masuk Era Digitalisasi

Kementerian Perindustrian terus memacu kesiapan sektor manufaktur nasional dalam memasuki era industri 4.0 khususnya lima sektor yang telah menjadi prioritas berdasarkan peta jalan Making Indonesia…

Kemen Kominfo

Selasa, 19 Maret 2019 - 19:33 WIB

Kominfo Blokir 11.803 Konten Radikalisme dan Terorisme

Jakarta-Kementerian Komunikasi dan Informatika telah melakukan pemblokiran konten internet yang memuat radikalisme dan terorisme sebanyak 11.803 konten mulai dari tahun 2009 sampai tahun 2019.…

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih

Selasa, 19 Maret 2019 - 16:50 WIB

Lewat Program Santripreneur, Kemenperin Telah Bina Lebih dari 4 Ribu Santri Jadi Wirausaha

Kementerian Perindustrian hingga saat ini telah membina dan memberikan pelatihan tentang kewirausahaan kepada 4.720 santri.