Rencana Penghapusan Bea Ekspor Dorong Lonjakan Harga CPO Malaysia

Oleh : Abraham Sihombing | Kamis, 09 Agustus 2018 - 18:27 WIB

Kebun Kelapa Sawit (Ist)
Kebun Kelapa Sawit (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta – Harga minyak sawit mentah (Crude Palm Oil/CPO) Malaysia dibuka pada level RM2.249 per ton pada Kamis (09/08/2018), atau turun 0,4% dibandingkan penutupan pada perdagangan Rabu (08/08/2018) sebesar RM2.258.

Pada sesi pertama perdagangan hari ini, harga komditas sawit Malaysia tersebut bergerak pada kisaran RM2.241-2.254 per ton dibandingkan kisaran harga pada satu hari perdagangan sebelumnya di posisi RM2.219-2.265 per ton.

“Harga CPO di pasar berjangka Malaysia naik 1% pada sesi penutupan perdagangan Rabu kemarin. Itu karena ada prediksi bahwa Malaysia akan menghapuskan bea ekspor CPO pada September mendatang,” ujar Arie Nurhadi, analis riset PT Monex Investindo Futures, di Jakarta, Kamis (09/08/2018).

Arie menjelaskan, kondisi itu mendorong kenaikan harga kontrak penjualan CPO untuk pengiriman pada Oktober 2018 di Bursa Malaysia Derivatives Exchange sebesar 1% menjadi RM2.258 atau setara US$554,25 per ton.

“Ketika perdagangan berlangsung, harga CPO tersebut sempat mencapai RM2.265 per ton yang merupakan harga tertinggi sejak 10 Juli 2018,” tukas Arie.

Seperti diketahui, sebagai produsen CPO terbesar kedua di dunia, pihak berwenang Malaysia menghapus bea ekspor bulanan CPO jika harga CPO di bursa komoditas Malaysia mengalami penurunan hingga ke bawah level harga RM2.250 per ton.

Menurut data yang dirilis Eikon, demikian Arie, harga acuan CPO sejak pertengahan Juli 2018 lalu telah mencapai ke bawah level RM2.250 per ton, dengan harga jual rata-rata sebesar RM2.251 per ton.

Arie menuturkan, secara perhitungan saat ini, harga kontrak penjualan CPO untuk pengiriman Oktober 2018 di Bursa Malaysia Derivatives Exchange turun 0,3% menjadi RM2.252 per ton atau setara US$553,32 per ton.

“Pelaku pasar tampaknya berhati-hati menjelang rilis data pasokan Juli 2018 dan laporan permintaan dari Malaysian Palm Oil Board (MPOB) pada Jumat esok,” pungkas Arie. (Abraham Sihombing)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Presiden Jokowi Tinjau Kesiapan Kompleks Olahraga GBK

Selasa, 21 Agustus 2018 - 11:45 WIB

Berikut Ini Jadwal Pertandingan Asian Games di Jakarta

Perhelatan olahraga terbesar se-Asia atau Asian Games 2018 mulai memasuki hari ketiga. Indonesia sebagai tuan rumah kali ini membagi penyelenggaraan Asian Games 2018 di dua kota yaitu Jakarta…

Tulus Abadi, Ketua Pengurus Harian YLKI

Selasa, 21 Agustus 2018 - 11:21 WIB

Ini Maklumat Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia pada Hari Raya Idul Adha

Besok umat Islam akan merayakan Idul Adha. Puncak dari Hari Raya Idul Adha adalah penyembelihan hewan kurban. Ini adalah momen yang sangat baik bagi masyarakat (khususnya menengah bawah) untuk…

Foto Ilustrasi E-commerce

Selasa, 21 Agustus 2018 - 11:15 WIB

RPP Perdagangan e-Commerce Tinggal Tunggu Goresan Tinta Jokowi

Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) tentang Transaksi Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (TPMSE) ataue-commercesaat ini tengah menunggu pengesahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Kementerian PUPR terapkan teknologi RISHA

Selasa, 21 Agustus 2018 - 10:50 WIB

Dirjen Cipta Karya: Rehabilitasi dan Rekonstruksi Tuntas Dalam Satu Hingga Dua Tahun

Teknologi Risha menggunakan sistem modular sehingga mudah dipasang dan lebih cepat penyelesaiannya dibandingkan konstruksi rumah konvensional.

PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) (Ist)

Selasa, 21 Agustus 2018 - 10:30 WIB

Anak Perusahaan RNI Luncurkan Program Kemitraan Tebu Desa Penyangga

Anak Perusahaan PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) yang bergerak dalam sektor agroindustri, PT PG Rajawali II meluncurkan Program Kemitraan Tebu Desa Penyangga dengan Pabrik Gula (PG)…