AAYD, Buku yang Paling Dicari dan Diperbincangan Netizen Saat Ini

Oleh : Ahmad Fadli | Kamis, 21 September 2017 - 16:40 WIB

Buku Ayat-Ayat yang disembelih
Buku Ayat-Ayat yang disembelih

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Saat ini begitu ramai berseliweran perbincangan seputar isu kebangkitan PKI di media sosial. Dan diantara tulisan dan postingan tersebut terdapat banyak potongan informasi kisah-kisah kekejaman PKI dari buku Ayat-ayat yang Disembelih (AAYD). Dari pantauan redaksi, memang buku ini sangat diminati dan dicari khalayak.

Menyikapi hal itu, Anab Afifi, penulis buku ini mengaku terkejut. “Saya tidak menyangka buku saya ini begitu diminati masyarakat sejak terbit dua tahun lalu”.

Anab mengaku motivasi menulis buku ini bermula dari keinginan untuk mengisi kekosongan setelah jadwal rutin dia yang padat setiap tahun menulis naskah-naskah buku korporasi mulai kosong pada akhir Juli.   

“Pada Agustus 2015, saya berpikir harus menulis buku lain sebagai penyegaran”, ujar Anab yang memang sangat produktif menulis setiap tahunnya.

Buku yang ditulis oleh pria kelahiran Madiun ini memang sangat kontekstual hari-hari ini. Buku ini memuat rangkaian peristwa terkait aksi-aksi PKI dalam kurun yang panjang sejak tahun 1926 hingga 1968.  Berbeda dengan umumnya buku-buku sejarah tentang PKI yang selama ini beredar, AAYD memiliki kemampuan narasi yang memikat. Penulisan buku AAYD menurut penulisnya, menggunakan pendekatan jurnalistik dengan kemasan sastrawi.

“Sebetulnya ini adalah eksperimen saya. Sebab selama ini membaca buku-buku sejarah bikin lelah dan tidak menarik”, ujar Anab.

Kekuatan buku ini adalah pada penggambaran sejarah dengan mengedepankan saksi-saksi dan korban kekejaman PKI. Anab mengaku telah mewawancari tidak kuang dari 40 orang nara sumber. Mereka umumnya sudah berusia lanjut 80 an tahun.

Setelah redaksi membaca buku ini, memang penulis berhasil membawa pembaca seolah berada pada waktu, suasana, serta tempat saat peristiwa demi peristiwa kekejaman PKI itu berlangsung. Emosi pembaca akan teraduk-aduk manakala membaca buku ini.

Meski sangat dicari dan menjadi perbincangan masyarakat, uniknya buku AAYD ini tidak dijumpai di toko buku manapun. Menurut Anab, distribusi buku ini hanya mengandalkan Media Sosial dan jaringan.

Buku ini tidak hanya diperbincangkan oleh para Netizen. Tetapi juga memperoleh tempat di hati sejarawah, budayawan dan para tokoh. Diantaranya Prof Achmad Manshur Suryanegara, Taufiq Ismail,  Habiburrahman El Syrozi, serta  Dahlan Iskan.

“Buku ini membuat saya tidak ingin berhenti membacanya. Luar biasa buku ini. Anab Afifi seperti telah ditakdirkan Allah untuk membuka yang tersembunyi. Inilah buku paling lengkap yang mengungkap sejarah kekejaman PKI. Buku ini harus disebarluasakan dan dicetak sebanyak-banyaknya”, demikian Prof Achmad Manshur Suryanegara, Guru Besar Sejarah Universitas Padjajaran.

Dalam sebuah kesempatan berbicara pada seminar di tahun 2016, sastrawan dan budayawan senior Taufiq Ismail mengungkapkan kesannya setelah membaca buku AAYD. “Setelah dua kali membaca buku AAYD ini, saya menangis”, ujar sastrawan yang pernah mengalami kekejaman PKI pada tahun 1965.   Taufiq Ismail juga mengatakan bahwa buku ini ditulis dengan baik. Wawancaranya ekstensif.  

"Gaya penulisannya bagus sekali. Prolog dengan menjadikan Felicia sebagai tokoh sangat kreatif dan hidup. Penulisannya secara keseluruhan bagus sekali”, demikian komentar wartawan senior  Dahlan Iskan.

Tidak kurang, penulis novel Ayat-ayat Cinta, Habiburrahman El Shirazy, yang juga dikenal sebagai budayawan dan sastrawan Asia Tenggara mengatakan “Buku ini memuat data-data sejarah yang harus dibaca oleh umat Islam di Indonesia, agar terus sadar sejarah. Dan, agar bangsa Indonesia terus waspada dan bisa mengantisipasi munculnya bahaya laten komunis”.

Lantas apa sesungguhnya buku ini menurut penulisnya sendiri?

“Buku ini hanyalah kliping sejarah aksi-aksi PKI. Mulai dari sejak awal kelahiran partai itu sampai kematiannya yang ditulis dengan narasi beraroma wangi”, papar Anab Afifi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ketua Diaspora Indonesia Dino Patti Djalal (Foto Ist)

Rabu, 18 Oktober 2017 - 19:00 WIB

CIEP Konferensi Politik Luar Negeri Terbesar di Dunia

Pendiri Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) Dino Patti Djalal mengklaim Konferensi Kebijakan Politik Luar Negeri Indonesia 2017 (CIFP) yang akan diadakan pada Sabtu (21/10) merupakan…

Direktur BRI Kuswiyoto, Direktur Susi Liestiowaty, Direktur Utama Suprajarto, Direktur Haru Koesmahargyo dan Direktur Sis Apik berbincang seusai acara rapat umum pemegang saham luar biasa di Jakarta, Rabu (18/10/2017) (Foto Rizki Meirino)

Rabu, 18 Oktober 2017 - 18:46 WIB

BRI Hapus Jabatan Wakil Direktur Utama

Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa PT Bank Rakyat Indonesia Persero Tbk memutuskan untuk menghapus jabatan Wakil Direktur Utama yang selama ini dijabat Sunarso, dan menugaskan dua direksi…

Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto (ketiga dari kiri) sedang berlari di ajang Mandiri Bogor Sundown Marathon, Minggu (9/7/2017). (Irvan AF/INDUSTRY)

Rabu, 18 Oktober 2017 - 18:25 WIB

Diikuti Pelari dari 50 Negara, Mandiri Jakarta Marathon Siap Digelar 29 Oktober 2017

Ajang lomba lari Marathon, Mandiri Jakarta Marathon yang akan digelar kembali pada 29 Oktober 2017 mendatang akan diikuti sebanayk 16 ribu pelari, bahkan hingga 1.585 pelari yang berasal dari…

Ketua Diaspora Indonesia Dino Patti Djalal (Foto Ist)

Rabu, 18 Oktober 2017 - 18:00 WIB

Indonesia Berperan Terdepan Tangani Masalah Rohingya Myanmar

Pendiri Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) Dino Patti Djalal mengatakan Indonesia mengambil peran terdepan dalam masalah Rohingya.

Dirut BPJS Ketenagakerjaaan Agus Susanto saat meresmikan Contact Center

Rabu, 18 Oktober 2017 - 17:27 WIB

Aset BPJS Ketenagakerjaan Capai Rp309 Triliun

Jakarta-BPJS Ketenagakerjaan mempunyai dana kelolaan sebanyak Rp301 triliun, dengan total aset Rp309 triliun hasil iuran dana masyarakat yang menjadi peserta baik institusi maupun perorangan.